Fandom

Narutopedia Indonesia

Amegakure

1.163pages on
this wiki
Add New Page
Comments0 Share

Ad blocker interference detected!


Wikia is a free-to-use site that makes money from advertising. We have a modified experience for viewers using ad blockers

Wikia is not accessible if you’ve made further modifications. Remove the custom ad blocker rule(s) and the page will load as expected.

Harap diperhatikan bahwa ini adalah artikel Narutopedia Indonesia tentang desa shinobi. Jika anda mencari artikel tentang Siswa Akademi anda harus lihat Ame.
Amegakure from sky.png

Amegakure.

Amegakure (雨隠れの里, Amegakure no Sato; Secara harfiah berarti "Desa Tersembunyi oleh Hujan")adalah sebuah desa tersembunyi dan industri sangat kecil yang terletak di negara yang tidak disebutkan namanya. Arsitekturnya terdiri dari beberapa gedung pencakar langit logam dengan pipa saluran terhubung ke mereka dan banyak kabel listrik di sekitarnya. Seperti namanya, hujan hampir terus-menerus turun karena badai di atas desa. Semua air tampaknya berakhir di sebuah danau besar yang mengelilingi desa. Sejumlah desa kecil juga mengelilingi Amegakure.

Ada banyak ninja dari desa ini yang merupakan pengguna genjutsu terampil. Desa ini adalah sebuah desa tersembunyi yang satu persatu meningkatkan kemampuan shinobi nya, pada gilirannya bekerja keluar dengan teknik asli. Mereka juga mengembangkan teknik pembunuhan, mendapatkan banyak permintaan dari luar negeri karena ini.[1]

Sejarah Edit

Amegakure Symbol.svg

Simbol Amegakure

Selama bertahun-tahun, Amegakure dipimpin oleh Hanzō; ia memimpin pasukan Amegakure melawan Konohagakure selama Perang Dunia Shinobi Kedua. Terlepas dari kenyataan bahwa Hanzo memiliki andil besar di medan perang, sehingga ia membantai seluruh pleton Konoha dan membiarkan Ninja sekuat Sannin muda untuk hidup ketika mereka berhasil menahan dalam melawan dia, Amegakure kalah perang. Lokasi Amegakure terletak di antara tiga dari Lima Negara Besar Shinobi telah menyebabkan desa ini untuk melayani sebagai medan pertempuran selama berbagai perang ninja, membuat sebagian besar penduduknya menjadi pengungsi perang. Amegakure telah mengadopsi kebijakan isolasionis berat karena ini, menyebabkan pertahanan desa menjadi sulit ditembus. Untuk diterima ke desa, pengunjung, bahkan mereka yang datang untuk Ujian Chunin diadakan di Amegakure, harus melalui sejumlah pemeriksaan keamanan dan berada di bawah pengawasan konstan selama mereka tinggal. Bahkan Hanzo, meskipun kekuatannya, ia paranoid dan terus-menerus takut dibunuh dan dengan demikian jarang terlihat di depan umum.

Selama Perang Dunia Shinobi Ketiga, sebuah kelompok dari Amegakure mulai advokasi perdamaian. Ketika kelompok mereka menjadi cukup besar dan populer, Hanzō melihat ini sebagai ancaman terhadap kekuasaannya. Dia bersekutu dengan Danzō Shimura dari Konohagakure untuk membuat Akatsuki dimusnahkan. Hanzō menggoda mereka untuk penyergapan dengan mengaku tertarik pada ide-ide mereka dan Yahiko, pemimpin kelompok yang akhirnya dibunuh. Nagato mencoba untuk membalas dendam pada Hanzo, tetapi hanya berhasil membunuh ninja Amegakure lain yang hadir serta semu personil Akar Danzō saat Hanzō lolos dari pembantaian.

Nagato, mengadopsi alias Pain, segera mulai perang saudara dalam Amegakure. Pasukan yang setia kepada ide-ide baru untuk desa mengenakan ikat kepala Amegakure dengan sebuah garis miring horisontal melalui tengah, menunjukkan penolakan mereka terhadap mantan pemimpin Amegakure dan prinsip-prinsipnya. Pain akhirnya seorang diri membunuh Hanzō serta semua orang bahkan yang berafiliasi dengannya. Dia juga membunuh sisa-sisa orang yang setia kepada Hanzo yang mencoba untuk menyelinap kembali ke desa untuk membunuhnya. Efektivitas Pain telah menyebabkan para penduduk desa Amegakure menganggap dirinya sebagai dewa. Orang-orang Amegakure mulai menyebut Pain sebagai "Dewa Pain", dan Konan yang membantu Pain, sebagai "Lady Angel".

Ame&Konan.png

Konan mengawasi Amegakure.

Selama pemerintahan Nagato, ia menggunakan teknik yang membuat hujan. Setiap hari Minggu atau setiap kali ia harus meninggalkan desa.[2] Hujan khusus dihubungkan dengan pikirannya, dan memungkinkan dia untuk merasakan penyusup yang mencoba masuk desa, membuat infiltrasi mustahil tanpa terdeteksi. Setelah kematian Nagato, Konan mengambil tugas pemimpin Amegakure dan bersumpah setia desa ke Naruto Uzumaki, tapi dia jatuh dalam pertempuran melawan Tobi, yang datang untuk mengambil Rinnegan Nagato.

Konan supports the bridge to peace.png

Hujan abadi di Amegakure berhenti.

Pengetahuan perang sipil Amegakure tidak umum di seluruh dunia ninja, dan nasib Hanzo sendiri benar-benar tidak diketahui ke titik bahwa desa-desa lain percaya padanya untuk tetap bertanggung jawab. Karena Pain menggunakan desa sebagai basis operasi untuk Akatsuki, Jiraiya mampu menyebarkan berita perkembangan ini selama penyelidikan ke dalam organisasi. Pain kemudian pergi ke Konohagakure untuk mencoba menangkap Naruto dan Siluman Rubah Ekor Sembilan masing-masing, setelah membunuh Jiraiya. Dia secara efektif menghancurkan sebagian besar infrastruktur Konoha dan membunuh banyak warganya. Kemudian, ia yakin dengan tekad dan cita-cita Naruto sehingga ia memutuskan untuk menghidupkan kembali orang-orang yang baru-baru dia membunuh menggunakan Jalan Luar: Samsara Surgawi Teknik Kehidupan. Di desa ini hujan hampir terus-menerus kecuali ketika Pain akan menghentikan hujan. Satu-satunya kejadian alam akhir hujan adalah selama pertarungan Konan dengan Tobi yang datang untuk mengambil Rinnegan. Setelah kematian Konan, bagaimanapun, tidak diketahui siapa yang memimpin desa.

Land Mark Edit

Trivia Edit

  • Dua puluh satu Genin dari Amegakure berpartisipasi dalam Ujian Chunin, jauh lebih banyak daripada desa kecil lainnya

.

  • Banyak karakter dari Amegakure, seperti Shigure dan Aoi Rokushō, telah terlihat menggunakan payung yang telah menyembunyikan mekanisme senjata di dalamnya. Juga, banyak shinobi dari desa ini memakai alat bantu pernapasan sederhana.

Referensi Edit

  1. Naruto—Hyo no Sho
  2. Naruto bab 368, halaman 7-8

Also on Fandom

Random Wiki