Fandom

Narutopedia Indonesia

Ekor-Sepuluh

1.159pages on
this wiki
Add New Page
Comment1 Share

Ad blocker interference detected!


Wikia is a free-to-use site that makes money from advertising. We have a modified experience for viewers using ad blockers

Wikia is not accessible if you’ve made further modifications. Remove the custom ad blocker rule(s) and the page will load as expected.

Harap diperhatikan bahwa ini adalah artikel Narutopedia Indonesia tentang monster berekor. Jika anda mencari artikel tentang bab 610 anda harus lihat Ekor-Sepuluh. Untuk Kegunaan lainnya, lihat Ekor-Sepuluh (disambiguasi)
Ekor-Sepuluh[1]
Ten-Tails emerges.png
十尾, Jūbi
Ekor-Sepuluh (十尾, Jūbi), Dewa Bermata-Satu (天目一箇神, Ame no Hitotsu no Kami)[2], Datara (ダタラ, Datara)[2], Deidarabotchi (デイダラボッチ, Deidarabocchi)[2],
Debut
Manga Bab #467
Anime Naruto Shippūden Episode #205
Film The Last: Naruto the Movie
Permainan Naruto Shippūden: Ultimate Ninja Storm Revolution
OVA The Far Reaches of Hope
Penampilan Anime, Manga, Permainan dan Film
Pribadi
Status Tidak dapat dipastikan
Kekkei Genkai Nature Icon Wood.svg Elemen Kayu
Kekkei Mōra Rinne Sharingan.svg Rinne Sharingan
Klasifikasi Monster Berekor
Keluarga
Kaguya Ōtsutsuki (Inkarnasi dengan Pohon Dewa)
Patung Iblis dari Jalan Luar (Bentuk tanpa kekuatan)
Jenis Elemen
Nature Icon Fire.svg Elemen Api
Nature Icon Wind.svg Elemen Angin
Nature Icon Lightning.svg Elemen Petir
Nature Icon Earth.svg Elemen Tanah
Nature Icon Water.svg Elemen Air
Nature Icon Yin.svg Elemen Yin
Nature Icon Yang.svg Elemen Yang
Nature Icon Yin–Yang.svg Elemen Yin–Yang
Sifat unik
Bisa menyerap chakra
Jutsu
Bola Monster Berekor
Lengan Chakra Monster Berekor
Gelombang Kejut Monster Berekor
Pembelahan Ekor-Sepuluh
Tenpenchii
Bola Mencari Kebenaran
Elemen Kayu: Teknik Memotong

Ekor-Sepuluh (十尾, Jūbi) adalah makhluk yang diciptakan oleh entitas gabungan dari Shinju dan Kaguya Ōtsutsuki untuk merebut kembali chakra yang diwarisi oleh anak-anaknya, Hagoromo dan Hamura, serta berhubungan erat dengan legenda Petapa dari Enam Jalan dan kelahiran shinobi. Sebagai sebuah ancaman bagi kehidupan di masa lalu, sang Petapa dan saudaranya berhasil mengalahkan Ekor-Sepuluh dan memanfaatkan kekuatannya untuk mengantarkan manusia ke era baru. Pada akhir hidupnya, sang Petapa memisahkan chakra ke sembilan monster berekor sehingga kekuatannya tidak akan pernah bisa digunakan untuk melawan dunia lagi.[3] Berabad-abad kemudian, kebangkitannya menjadi tujuan Madara Uchiha dan Akatsuki. Dunia ninja bersatu menentang ambisi ini, sehingga Perang Dunia Shinobi Keempat dimulai.

Latar Belakang Edit

Depiction of Kaguya.png

Kaguya digambarkan dengan buah.

Jauh sebelum berdirinya desa tersembunyi, selama era perang tak berujung antara umat manusia, Shinju, pohon yang dipuja sebagai dewa, melahirkan Buah Chakra yang muncul sekali setiap seribu tahun. Meskipun dilarang untuk mengkonsumsinya, buah itu dimakan oleh Putri Kaguya Ōtsutsuki, dan menggunakan kekuatan yang diberikan padanya untuk mengakhiri perang. Beberapa waktu setelah ini, Kaguya melahirkan dua anak laki-laki yang menjadi manusia pertama lahir dengan chakra. Marah pada kekuatan yang diperoleh oleh anak-anaknya, Kaguya menyatu dengan Shinju menjadi entitas yang akan dikenal oleh banyak orang sebagai "Ekor-Sepuluh", membuat kerusakan di dunia dalam upaya untuk merebut kembali chakra yang hilang.

Ōtsutsuki vs. Shinju.png

Hagoromo dan Hamura melawan Sepuluh-ekor.

Dalam duel terakhir antara Kaguya dan anaknya, Hagoromo dan Hamura, mereka berhasil mengalahkan monster itu dan disegel dalam tubuh Hagoromo. Tindakan ini, bersama dengan banyak perbuatan besar lainnya sepanjang hidupnya, mengakibatkan Hagoromo menjadi dihormati sebagai "Petapa dari Enam Jalan". Namun, mengetahui bahwa kematiannya akan melepaskan Ekor-Sepuluh kembali ke dunia untuk kembali mengamuk dan merebut kembali chakra yang manusia sekarang memiliki, Hagoromo memisahkan chakra rakasa itu dari tubuhnya dan menggunakan kemampuan Penciptaan Segala Hal untuk menciptakan sembilan Monster Berekor. Hagoromo kemudian menggunakan Chibaku Tensei untuk menyegel Ekor-Sepuluh dalam bentuk cangkang dalam apa yang akan menjadi bulan[4][5]

Tanpa sepengetahuan kedua bersaudara Ōtsutsuki, Kaguya telah menciptakan Zetsu Hitam sebelum penyegelannya dalam rangka memfasilitasi kebangkitannya. Untuk tujuan ini, Zetsu menghabiskan berabad-abad waktunya mencoba untuk menyatukan chakra anak Hagoromo, Indra dan Asura, agar salah satu dari reinkarnasi mereka dapat membangkitkan Rinnegan. Akhirnya, berkat usaha Zetsu Hitam, rinnegan akan sekali lagi memanifestasikan dirinya di salah satu keturunan Hagoromo: Madara Uchiha. Dengan kekuatan barunya, Madara berhasil memanggil Patung Iblis dari Jalan Luar[6] Bergabung dengan Obito Uchiha, yang melanjutkan pekerjaannya setelah kematiannya, Madara membuat sarana untuk menyatukan kembali Patung Iblis dan Monster Berekor kembali ke bentuk aslinya sehingga ia bisa menggunakan Ekor-Sepuluh untuk memulai ambisi seumur hidup: yang diberi nama Rencana Mata Bulan.

Video Games Edit

Meskipun bukan karakter yang bisa dipilih, Obito memanggil Ekor-Sepuluh dalam bentuk kedua sebagai kebangkitan di Naruto Shippūden: Ultimate Ninja Storm Revolution.

Trivia Edit

  • Deidarabotchi, juga dikenal sebagai Daidarabotchi (ダイダラボッチ; Secara harfiah berarti "Raksasa"), adalah yōkai proporsi besar dalam mitologi Jepang. Kurama menjelaskan bagaimana kuatnya Ekor-Sepuluh adalah mencerminkan peran Daidarabotchi dalam pembentukan padang gurun Jepang, seperti dua puncak Gunung Tsukuba, menurut mitos Jepang.
  • Nama "Datara" bisa merujuk ke Ippon-datara (一本ダタラ; Secara harfiah berarti "Pandai Besai Berkaki Satu"), pandai besi yang bermata satu, berkaki satu dikatakan tinggal jauh di pegunungan Kumano. Mitos bervariasi pada alam sebagai yōkai atau dewa Ameno-me-Hitotsu. Di sisi lain, legenda mengatakan kemampuan Ippon-Datara untuk menempa makhluk hidup dari logam yang membuat referensi lain untuk Ekor-Sepuluh sebagai nenek moyang dunia.
  • Rinne Sharingan Ekor-Sepuluh telah digambarkan dengan berbagai jumlah tomoe pada kesempatan yang berbeda. Ketika pertama kali ditampilkan sebagai siluet, tomoenya terdapat sembilan,[7] tapi kemudian digambarkan dengan hanya enam tomoe setelah kebangkitan.[8] Selama pertempuran dengan Hagoromo dan Hamura, matanya digambarkan dengan empat baris tomoe, menunjukkan itu berisi setidaknya dua belas.[9] Mata terkandung dalam kuncup bentuk pohonnya juga telah digambarkan dengan sembilan dan enam tomoe pada kesempatan yang berbeda.[10][11]
Ten Tails Anime.png

Ekor-Sepuluh seperti yang digambarkan dalam anime debutnya.

  • Dalam debut animenya, mata Ekor-Sepuluh pertama kali digambarkan berwarna merah dengan sembilan tomoe selama pertempuran dengan Hagoromo, tapi ketika hendak disegel ke bulan, matanya berwarna ungu dan tidak memiliki tomoe. Kesalahan ini diperbaiki dalam penampilan berikutnya.
  • Ekor-Sepuluh dapat dihidupkan kembali tanpa sepenuhnya mengumpulkan seluruh sembilan monster berekor, memiliki sebagian kecil dari chakra sudah cukup untuk menghidupkan kembali dalam bentuk yang tidak lengkap.[12] Namun, bahkan tanpa monster berekor lainnya Ekor-Sepuluh akan perlahan-lahan menjadi dirinya yang sebelumnya, meskipun butuh waktu untuknya "tumbuh" dalam bentuk lengkap, sehingga sulit bagi Madara dan Obito untuk mengendalikannya seperti seharusnya.
  • Bentuk humanoid yang matang kepala Ekor-Sepuluh memiliki tiga fitur utama: mata, telinga dan mulut. Ini mungkin referensi ke pepatah: "tidak melihat kejahatan, tidak mendengar kejahatan, berbicara tidak jahat".
  • Si Kembar Hagoromo dan Hamura terlihat bertarung melawan Ekor-Sepuluh di dalam kilas balik Hagoromo adalah referensi ke Meoto Iwa, sepasang batu di lepas pantai Jepang yang dianggap suci bagi agama Shinto. Mereka terikat oleh "shinenawa" (標縄, melampirkan tali) dan mewakili persatuan Kami Jepang, Izanami dan Izanagi. Dalam dunia nyata, dua batu yang terletak di dekat Makam Ise, lokasi yang paling penting dalam ajaran Shinto.

Referensi Edit

  1. Buku Data Keempat, halaman 107
  2. 2,0 2,1 2,2 Bab 594, halama 9
  3. Bab 594, halaman 2
  4. Bab 467, halaman 14-16
  5. Bab 510, halaman 11-12
  6. Bab 606, halaman 13-14
  7. Naruto Bab 467, halaman 14
  8. Naruto bab 606, halaman 11
  9. Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama ch670
  10. Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama ch646pg12
  11. Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama c673
  12. Naruto Bab 594, halaman 5

Also on Fandom

Random Wiki