Fandom

Narutopedia Indonesia

Gaara Hiden: Badai Pasir Fatamorgana

1.163pages on
this wiki
Add New Page
Comments0 Share

Ad blocker interference detected!


Wikia is a free-to-use site that makes money from advertising. We have a modified experience for viewers using ad blockers

Wikia is not accessible if you’ve made further modifications. Remove the custom ad blocker rule(s) and the page will load as expected.

Gaara Hiden: Badai Pasir Fatamorgana
Gaara Hiden.png
(我愛羅秘伝 砂塵幻想, Gaara Hiden: Sajingensō)
Informasi Buku
Sebelumnya Konoha Hiden: Hari Terbaik untuk Pernikahan
Selanjutnya Akatsuki Hiden: Bunga Iblis Mekar Sempurna
Jumlah Halaman 210
Penerbitan
Jepang 4 Juni 2015 ISBN 978-4-08-703364-9 Icon search.png
Karakter
AmagiBakiEbizōHakutoIkanagoKajūraKankurōEtoro KonjikiMetoro KonjikiShigezaneShijimaTōjūrō
Jutsu
Pasir Tersembunyi Berbentuk KucingElemen Lava: Memperluas Lingkaran ApiElemen Lava: Peluru BerapiElemen Magnet: Petir Dewa IntiTeknik Pengendaliann BonekaPasir Pengikat Peti MatiPasir Perisai Lolongan SerigalaHujan PasirPedang PasirPemakaman Air Terjun PasirPerisai PasirElemen Baja: Peluru BajaElemen Baja: Teknik Perisai BajaElemen Angin: Tekanan Udara MeledakElemen Angin: Kembang Api Menyala Elemen Angin: Badai Berlapis-lapisElemen Angin: Gelombang Penghisap
Alat
Serbuk EmasIcha IchaPasir BesiPasirPasir Labu
Gaara Hiden: Badai Pasir Fatamorgana (我愛羅秘伝 砂塵幻想, Gaara Hiden: Sajingensō) adalah novel asli yang ditulis oleh Ukyō Kodachi dan diilustrasikan oleh Masashi Kishimoto. Ini adalah buku kelima dari seri Naruto Hiden.

Ringkasan Edit

Bab 1 Edit

Sunagakure

Gaara, Sang Kazekage Kelima, masih harus berurusan dengan keterbatasan dana untuk Sunagakure. Meskipun Negara Angin senang untuk membayar semua biaya yang menyebabkan kemenangan selama Perang Dunia Shinobi Keempat beberapa tahun sebelumnya, daimyō Angin enggan untuk mendanai masalah yang muncul akibat dari kemenangan itu: ganti rugi kepada keluarga shinobi yang meninggal selama Perang atau biaya pemulihan bagi mereka yang terluka.

Saat ia memikirkan masalah ini, Gaara dikunjungi oleh kakaknya, Temari. Temari akan menikah dengan Shikamaru dari klan Nara Konohagakure; hubungan mereka mengejutkan Gaara ketika ia pertama kali mengetahui itu dan, meskipun penyelidikannya, ia masih tidak benar-benar memahaminya. Karena Temari adalah saudara dari Kazekage dan Shikamaru adalah seorang tokoh yang berpengaruh di Konoha, pernikahan mereka adalah masalah politik mencolok yang akan memperkuat perdamaian antara kedua desa tersebut. Setelah mempertimbangan matang-matang, Temari dan Shikamaru telah menemukan tanggal pernikahan mereka yang akan menggembirakan kedua belah pihak. Gaara senang mendengar berita itu karena mengurangi persoalan yang harus dia hadapi.

Tiga hari sebelumnya, Kankurō, kakak Gaara dan pemimpin baru yang diangkat dari Divisi Anti-Teror, memimpin misi tingkat-A untuk menangkap Kajūra, Ninja Pelarian dari Ishigakure. Meskipun menderita cacat, salah satu bawahan Kankurō, Amagi, Elemen Magnet: Petir Dewa Inti milik Kajūra dikalahkan dan ia dibawa ke penjara. Gaara melaporkan rincian misi, tanggal pernikahan Temari, dan perkembangan baru lainnya ke Dewan Suna, sekelompok tetua desa yang harus menyetujui semua tindakan Kazekage. Mereka tidak menemukan masalah dengan apapun dan, Gaara percaya, mereka mungkin sudah menyadari segala sesuatu yang dia kaatakan kepada mereka.

Ebizō, kepala Dewan saat ini, meminta untuk membahas sesuatu dengan Gaara. Saat ia perlahan-lahan membangun ke arah topik yang ada dalam pikirannya, Gaara mencoba menebak apa masalah pribadi kecil itu. Dia tak menduga saat Ebizō mengungkapkan bahwa ia dan seluruh Dewan ingin Gaara segera menikah. Karena Temari akan menikah dengan salah satu klan di Konoha, dan anaknya akan menjadi ninja Konoha. Jika Gaara dan Kankurō harus mati sebelum mempunyai ahli waris, itu berarti bahwa seorang ninja Konoha akan memiliki tuntutan pada posisi Kazekage, sesuatu yang Dewan ingin hindari. Oleh karena itu, mereka ingin Gaara untuk menemukan seorang istri sehingga ia dapat, pada akhirnya, memiliki anak.

Gaara mencoba untuk mengalihkan saran mereka dengan menunjukkan bahwa Kankurō, yang lebih tua dari dia, harus menikah sebelum dia. Dia diberitahu bahwa Kankurō telah berbicara tentang hal itu dan dia berpendapat bahwa Gaara, sebagai Kazekage, harus menikah terlebih dahulu. Dewan menegaskan bahwa kepentingan mereka melihat Gaara menikah lebih dari balasan untuk mengubahnya menjadi jinchūriki tahun yang lalu daripada masalah politik. Tidak dapat keluar dari situasi, Gaara menerima pernikahan apapun yang Dewan putuskan untuknya.

Bab 2 Edit

Hakuto

Gaara akan bertemu calon istrinya di sebuah pertemuan formal berbagai pejabat Negara Angin. Temari membantu dia berpakaian untuk acara ini dan Kankurō menyarankan dia untuk menjadi ramah, yang mayoritas melibatkan meminum alkohol. Gaara memiliki sedikit kesukaan untuk alkohol, tapi dia tetap senang untuk menghabiskan waktu yang singkat dengan saudara laki-laki dan perempuannya. Kankurō bertujuan untuk memberikan keamanan bagi pertemuan itu, tapi ia tiba-tiba dipanggil pada menit-menit terakhir, dan digantikan oleh Baki. Keduanya, Gaara dan Baki merasakan ada yang mencurigakan dan meningkatkan keamanan untuk acara ini dalam hal seseorang sedang merencanakan sesuatu.

Gaara bertemu dengan wanita yang Dewan Suna telah menemukan baginya untuk menikah: Hakuto dari keluarga Hōki. Kesan pertama darinya adalah bahwa dia cantik, sesuatu yang membuatnya malu sekali karena dia akan menjadi istrinya. Semua pengawal mereka meninggalkan mereka sendirian dan Gaara, tidak pernah romantis dengan seorang wanita meskipun banyak dari rakyatnya yang mengaguminya, tidak tahu bagaimana membuat percakapan, setelah lupa semua pelajaran tata krama yang Temari berikan. Setelah beberapa menit diam, Gaara memutuskan untuk mencoba dan meniru keberhasilan Naruto Uzumaki dari yang tidak asli: dia bertanya apa hobinya.

Temari, yang diam-diam menonton satu-per-satu waktu mereka, yang malu oleh pilihan topik Gaara. Namun, ketika Gaara mulai berbicara tentang semangat untuk membesarkan kaktus, Hakuto yang tertarik dan menghalau beberapa rumor yang dia dengar tentangnya dari hari-harinya sebagai "Gaara dari Aur Terjun Pasir". Mereka yang tinggal di Suna dan sekitarnya ketika ia masih anak-anak masih ingat kekerasan itu setiap kali mereka bertemu, mewarnai pendapat mereka tentang dia. Hakuto, yang keluarganya tinggal di perbatasan antara Negara Angin dan Api dan tidak pernah bertemu sebelumnya, tidak memiliki prasangka yang sama. Dia, oleh karena itu, menyatakan bahwa Gaara adalah seorang yang, "baik". Temari bingung dengan percakapan mereka, meskipun begitu santai, akan sangat baik. Gaara juga senang, penuh dengan kebahagiaan yang sama ia alami ketika ia merawat kaktusnya.

Bab 3 Edit

Sinar Bulan

Sebuah ledakan terdengar jauh dan Gaara bergerak secara langsung untuk melindungi Hakuto. Dia menyimpulkan bahwa ledakan tersebut adalah pengalihan yang dimaksudkan untuk menjauhkan semua pengawal dari Gaara dan memberikan para penyerang jalan untuk mendekatinya. Dua sosok muncul dari luar jendela dan mulai menyerang mereka. Gaara benar menebak bahwa mereka hanya boneka dan berfokus serangan balik kepada pengguna boneka tersebut, membunuhnya. Mencurigai ada orang lain yang menunggu di luar pintu ruangan, Gaara dan Hakuto keluar melalui jendela. Mereka diserang oleh penembak tersembunyi yang menggunakan kunai dengan digerakkan-angin, tapi Gaara membunuh dia dan pengintainya.

Sementara itu, seorang pengguna boneka menemukan tempat persembunyian rahasia Temari lalu pengguna boneka itu mengaitkan benang pada sebagian besar tubuh Temari untuk membatasi gerakannya. Tidak dapat mengetahui darimana benang itu berasal, Temari berpura-pura tidak berdaya, menarik keluar penyerangnya dan mengerahkan penjaganya. Dia terkilir bahunya sendiri - satu-satunya bagian tubuh yang masih bisa ia kendalikan - yang cukup untuk menggerakan kipas lipat raksasanya. Kebebasan serangannya terbatas karena mereka barada didalam ruangan, tapi ia berhasil membunuh si pengguna boneka dengan menembakkan shuriken kepadanya dengan kipasnya. Dia bertemu dengan pengawal Hakuto, Shijima, segera setelah itu. Karena tubuhnya mulai mengalami efek setelah terkilir bahunya, Temari meminta Shijima untuk pergi membantu Gaara.

Gaara betemu dengan para pemimpin kelompok di balik serangan itu: saudara kembar Etoro dan Metoro Konjiki. Mereka secara bersamaan menyerang dengan kekkei genkai mereka, salah satunya dengan menggunakan Elemen Lava dan yang lainnya menggunakan Baja. Kombinasi dari dua kemampuan yang cukup untuk memecahkan Perisai Pasir Gaara, melukai diri Gaara untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun. Meskipun ia memiliki beberapa kebebasan untuk melarikan diri, ia menolak untuk melakukannya karena akan meninggalkan Hakuto di belakangnya; dia tidak ingin melindunginya hanya karena dia akan menjadi istrinya melainkan dia ingin melindunginya karena Hakuto adalah orang yang Gaara perlukan. Dua bersaudara itu terus menyerang pertahanan Gaara sampai Shijima tiba dan memberikan peluang baginya untuk membalas, membunuh keduanya Etoro dan Metoro. Dengan pertempuran yang dilakukan, Hakuto menenangkan dirinya dari kejadian itu dengan mengobati luka Gaara.

Setelah kejadian itu, Baki menyarankan agar persidangan dilanjutkan sesuai rencana sehingga penjahat lainnya tidak akan terdorong untuk mencoba serangan serupa di masa depan. Dia juga yakin bahwa serangan itu adalah bagian dari beberapa rencana untuk membunuh Gaara, yang memainkan dunia politik di balik pintu tertutup, dan menggantikannya dengan Kankurō, yang memimpin dari garis depan dan dengan demikian banyak digemari oleh angkatan darat resmi. Gaara memerintahkan Baki untuk melihat ke segala hal dan kembali ke Hakuto, hanya untuk melihatnya apakah dia sudah pergi. Mereka mengatakan selamat tinggal dan, setelah dia pergi, Gaara meminta Temari untuk menyampaikan surat kepada Hakuto. Gaara menemukan tempat untuk tidur tapi tiba-tiba terganggu oleh Baki, yang melaporkan bahwa Hakuto telah diculik; Gaara merasa bersalah karena tidak menyadari bahwa dia adalah target serangan selama ini.

Bab 4 Edit

Badai Pasir

Gaara pergi pada malam hari untuk menyelamatkan Hakuto seorang diri, tidak ingin bantuan dari siapa pun karena hal itu hanya akan menarik perhatian misi tersebut dan memungkinkan penentangnya untuk menculik Hakuto tanpa sepengetahuan dirinya. Saat ia pergi, ia bertemu dengan Shijima, yang dengan mudah dikalahkan oleh penculik Hakuto dan sekarang Shijima ingin membantunya untuk menyelamatkan Hakuto. Mereka berjalan melalui padang gurun, menelusuri jejak kaki penculik tersebut, meskipun upaya penculik untuk bersembunyi dari mereka, Gaara mampu mengikutinya.

Mereka mengejar penculik itu sampai ke reruntuhan yang tidak jauh dari perkampungan keluarga Hoki. Penculik itu memperkenalkan dirinya sebagai salah satu anggota klan Hakuto, Shigezane, yang Gaara tahu berdasarkan nama baiknya ia telah menjadi murid dari Kazekage Keempat. Shijima mulai menyerang Shigezane, yang melawannya dengan menggunakan air dari bawah tanah. Setelah Shijima berhasil dikalahkan, Shigezane berbalik menyerang ke arah Gaara, yang melakukan pertahanan menggunakan pasirnya. Hakuto - yang tidak diikat marah dengan kesulitannya - memperingatkan Gaara apa yang Shigezane lakukan: mengubah wilayah menjadi pasir. Gaara dapat melarikan diri jika dia ingin, tetapi tidak yakin dia dapat menemukan Shijima tepat waktu untuk menyelamatkan Hakuto jika dia melarikan diri. Karena alasan itu, dia menghampiri Hakuto dan menyelimuti mereka berdua di dalam pasir saat mereka tenggelam di bawah tanah.

Sementara itu, di Suna, Kankurō ditemui oleh shinobi-shinobi yang dia latih, mereka semua terlalu muda untuk ikut serta dalam Perang Dunia Shinobi Keempat. Mereka berbagi rencana mereka untuk membuat Kazekage mereka; meskipun mereka mengambil keuntungan atas rencana tersebut, sebenarnya sebaguan besar ide berasal dari Tōjūrō, seorang anggota Dewan. Kankurō bertanya apa yang akan mereka lakukan pada Gaara. Mereka tidak memiliki keinginan untuk membunuhnya, sebagian karena mereka tahu mereka tidak dapat mengalahkannya dan sebagian karena mereka tidak ingin mengambil resiko campur tangan dengan desa-desa lain. Sebaliknya, mereka ingin Gaara untuk mengundurkan diri dari politik, hanya bertindak sebagai penasihat Kankurō. Setelah membuat mereka berjanji bahwa itu akan menjadi pemindahan sementara dari susunan kekuasaan saat ini, Kankurō setuju.

Gaara bangun setelah beberapa jam di gua bawah tanah yang Shigezane ambil airnya. Shijima bertanya mengapa dia, Kazekage, akan mempertaruhkan nyawanya untuk melindungi Hakuto. Dia menjawab bahwa semua kehidupan itu berhak terlepas dari seseorang, sesuatu yang dia pelajari dari Naruto Uzumaki. Dia tahu ada saatnya pengorbanan diperlukan, tetapi ia mencoba untuk menghindari hal itu sebanyak yang ia bisa. Shijima memahami kata-katanya; dia dulunya ahli waris keluarga Hoki sebelum ia secara sukarela menjadi subjek tes untuk Orochimaru. Ketika percobaan gagal, ia menyerahkan tanggung jawabnya untuk adiknya, Hakuto. Gaara, akhirnya memahami tekad Shijima untuk menyelamatkan Hakuto, Hakuto menunjukkan jalan keluar dari gua.

Bab 5 Edit

Kesempatan Bertemu

Gaara dan Shijima menemukan Hakuto dan Shigezane ketika mereka akan memasuki Negara Api. Gaara telah lama mengetahui bahwa mereka adalah sepasang kekasih yang berencana untuk menggunakan perjodohan Hakuto sebagai kesempatan untuk kawin lari. Gaara tidak kecewa dengan ini karena ia tidak pernah bermaksud untuk memaksa Hakuto menikah dengannya, tapi pada saat yang sama ia, Kazekage, tidak bisa membiarkan mereka meninggalkan Suna begitu saja. Dia meminta mereka untuk kembali, Gaara percaya kemampuan Shigezane akan menjadi modal besar untuk desa Suna. Shigezane menolak dan menyerang Gaara dengan jutsu yang dirancang khusus oleh Kazekage Keempat untuk membunuh jinchūriki Shukaku. Perisai Pasirnya tertusuk oleh jutsu itu, sehingga Gaara memperkuat perisai tersebut dengan Elemen Magnet-nya, yang memungkinkan dia untuk bergerak mendekati Shigezane dan memegangnya dengan tangannya.

Shijima mengancam Gaara untuk membiarkan Shigezane pergi. Gaara sudah menyadari bahwa Shijima membantu mereka melancarkan penculikan Hakuto, tapi Gaara mengulangi bahwa ia tidak bisa membiarkan mereka meninggalkan Suna begitu saja. Shijima menggunakan dōjutsu yang dia terima dari Orochimaru pada Gaara, ia berencana untuk membunuhnya dan dirinya sendiri sehingga Hakuto dan Shigezane dapat melarikan diri. Gaara bertanya mengapa Shijima tidak membunuhnya sebelum ia sadar, yang Shijima jawab bahwa itu bukan caranya. Gaara puas dengan jawaban ini. Dia melawan dōjutsu Shijima, menahannya, dan menciptakan Pedang Pasir untuk menyerang Shijima. Bukannya menyerang Shijima, Gaara memukul Etoro, yang memalsukan kematian Gaara sebelumnya dan Etoro telah mengikuti mereka agar ia bisa membalas dendam; meskipun berusaha untuk bersembunyi, Gaara telah menyadari kehadiran Etoro di sepanjang waktu. Setelah memastikan bahwa Etoro dipekerjakan oleh Tōjūrō, Gaara membunuhnya.

Di Suna, Tōjūrō melihat rekaman Kankurō dan anak buahnya mengambil kendali desa Suna. Ketika bawahannya, Maijuru, melaporkan bahwa kudeta itu telah selesai, Tōjūrō memerintahkannya untuk menangkap Kankurō dan seluruh keluarganya dan akan diasingkan dari Suna. Setelah mereka pergi, Maijuru akan dijadikan Kazekage yang baru, dan Tōjūrō yang akan menggerakkannya dengan tujuannya. Dengan pengakuan ini berhasil terungkap, Maijuru menghilangkan penyamarannya, mengungkapkan bahwa ia sebenarnya adalah Kankurō; tidak pernah ada orang yang bernama Maijuru dan, pembicaraannya selama ini dengan Tōjūrō, hanyalah boneka yang dikendalikan dari jarak jauh oleh Kankurō. Kankuro juga mengungkapkan bahwa rekaman itu palsu dan bahwa bawahan Tōjūrō yang dipekerjakan untuk membunuh Gaara telah dibunuh oleh Baki. Tōjūrō menyerah tanpa ada protes dan anggota dewan yang bersimpati kepadanya juga ditangkap.

Melihat Gaara membunuh Etoro mengakibatkan Shijima, Hakuto, dan Shigezane kehilangan tekad mereka dan mereka menunggu nasib yang sama. Gaara menunjukkan seberapa mengesankan Pemakaman Air Terjun Pasir-nya untuk menghilangkan semua jejak Etoro dan sekali lagi mengulangi bahwa ia tidak bisa membiarkan Hakuto dan Shigezane meninggalkan Suna begitu saja. Mendengar ini, Shijima akhirnya menyadari bahwa Gaara berencana untuk memalsukan kematian mereka sehingga mereka dapat tetap hidup. Pada saat itu Shikamaru Nara muncul, bantuannya yang telah diminta dalam surat sebelumnya diberikan kepada Temari. Dia akan mengajukan laporan kesaksian bahwa ia menyaksikan Shigezane membunuh Hakuto, Gaara mengeksekusi Shigezane, dan sementara itu Shikamaru akan membantu Shigezane dan Hakuto menetap di Konoha dengan identitas baru. Gaara dan Shijima kembali ke Suna, Shijima bersumpah akan melayani Kazekage-nya.

Also on Fandom

Random Wiki