Fandom

Narutopedia Indonesia

Hinata Hyūga

1.163pages on
this wiki
Add New Page
Comments10 Share

Ad blocker interference detected!


Wikia is a free-to-use site that makes money from advertising. We have a modified experience for viewers using ad blockers

Wikia is not accessible if you’ve made further modifications. Remove the custom ad blocker rule(s) and the page will load as expected.

Hinata Hyūga[1][2][3][4][5]

Hinata.jpg

Hinata Part II.png

Hinata Adult.png

(日向ヒナタ, Hyūga Hinata)
Hinata Uzumaki (うずまきヒナタ, Uzumaki Hinata) [6] Putri Byakugan (白眼の姫, Byakugan no Hime, Secara harfiah: Putri Mata Putih) [7]
Penampilan Pertama
Manga:
Anime:
Film:
Permainan:
Animasi Video Original:
Tampil di:
Anime, Manga, Novel, Permainan, Film
Pengisi Suara
Jepang:
Inggris:
Pribadi
Tanggal Lahir:
Jenis Kelamin:
Usia:
Bagian I: 12-13
Bagian II: 16-17
Tinggi:
Bagian I: 147.3 cm-148.3 cm
Bagian II: 160 cm
The Last-Gaiden-Boruto The Movie: 163 cm
Berat:
Bagian I: 37.9 kg-38.2 kg
Bagian II: 45 kg
Golongan Darah:
A
Pekerjaan:
Ahli Waris Perempuan Klan Hyūga (Sebelumnya)
Afiliasi:
Tim:
Tim Kurenai
Konoha 11 (Hanya di Anime)
Tim Pencari Bikōchū (Hanya di Anime)
Tim Pengawal Pedagang (Hanya di Anime)
Tim Tiga (Hanya di Anime)
Tim Delapan Orang
Divisi Kedua
Tim Penyelamat Hanabi (Hanya di Film)
Klan:
Kekkei Genkai:
Tingkatan
Tingkatan Ninja:
Bagian I: Genin
Bagian II: Chūnin
Registrasi Ninja:
012612
Umur Lulus Akademi:
12
Umur Lulus Chuunin:
14
Jenis Elemen
Keluarga
Tetua Hyūga (Kakek)
Hiashi Hyūga (Ayah)
Hizashi Hyūga (Paman)
Neji Hyūga (Sepupu)
Ibu Hinata dan Hanabi (Ibu) (Hanya di Anime)
Hanabi Hyūga (Saudara Perempuan)
Boruto Uzumaki (Putra)
Himawari Uzumaki (Putri)
Naruto Uzumaki (Suami)
Kushina Uzumaki (Mertua)
Minato Namikaze (Mertua)
Jurus/Tehnik
Benda

Hinata Uzumaki (うずまきヒナタ, Uzumaki Hinata; née Hyūga (日向, Hyūga)) adalah anggota klan Hyūga dan Uzumaki dari Konohagakure. Karena cenderung lemah lembut, kurangnya kepercayaan diri Hinata yang tercermin dalam kemampuannya — sifat yang menyebabkan ayahnya menganggap bahwa ia tidak cocok untuk posisinya sebagai pewaris klan. Dia selalu mengamati Naruto Uzumaki, Hinata telah menemukan sebuah contoh untuk diikuti agar menjadi lebih tegas, dan juga seseorang untuk dicintai. Dalam keanggotaannya dengan Tim Kurenai, dia berusaha untuk menjadi cukup kuat agar mengubah dirinya sendiri, jika bahkan sedikit demi sedikit. Dengan selalu latihan bersama Neji Hyuga ia menjadi lebih kuat dengan semangat Naruto.

Latar BelakangEdit

Hinata as a child.png

Hinata saat masih anak-anak.

Hinata adalah putri sulung dari kepala klan Hyuga, Hiashi, dan sebagai anak sulung, ia adalah ahli waris ke keluarga utama klan. Sejak awal, karena posisinya, Hiashi memiliki harapan yang tinggi untuk Hinata dan memaksanya untuk menjalani pelatihan sulit selama berjam-jam, meninggalkan sedikit waktu untuk Hinata memiliki masa kecil yang normal. Setelah berakhirnya konflik lain antara Kumogakure dan Konohagakure, suatu malam, Hinata diculik oleh kepala ninja dari Kumogakure, yang di bawah perjanjian damai dengan Konoha, yang sebenarnya telah dikirim ke sana untuk mencuri Byakugan. Ayahnya membunuh penculik tersebut untuk menyelamatkannya, tapi Kumogakure menuntut ganti rugi dalam bentuk mayat Hiashi karena telah menandatangani perjanjian perdamaian dengan desa beberapa saat sebelumnya. Dan pada akhirnya mengakibatkan kematian paman Hinata, Hizashi, yang mengorbankan dirinya untuk melindungi klan dan desanya.[8] Kejadian ini sangat berarti dalam membentuk hubungan awal Hinata dengan sepupunya, Neji.

Hinata vs Hanabi.png

Hiashi memerintahkan Hinata dan Hanabi untuk bertarung satu sama lain.

Setelah Hinata mendapatkan pukulan kejam ketika bertanding melawan Neji, ayah dan kakek Hinata mulai meragukan potensi dirinya, terutama ketika kehebatan adiknya Hanabi mulai menyaingi Hinata, meskipun lima tahun lebih muda. Pada akhirnya, diputuskan Hinata dan Hanabi akan berduel untuk menentukan pewaris masa depan klan mereka. Sementara dua bersaudara mulai berjuang setara dengan satu sama lain, Hinata segera memiliki kesempatan untuk menang, tapi ragu-ragu karena tidak ingin menyakiti adiknya, dimana Hanabi cepat melakukan serangan balasan dan memenangkan duel. Akibatnya, kelemahannya membuat ayahnya kecewa, dan membuat Hinata menyerahkan posisinya untuk Hanabi. Karena ayahnya memilih untuk fokus dan mengembangkan Hanabi, ia meninggalkan Hinata di bawah perawatan dan perlindungan Kurenai Yūhi, menganggapnya pecundang karena dia kurang berani. Hubungan yang tegang antara Hinata dengan ayahnya menyebabkan dia kehilangan kepercayaan dalam dirinya sendiri dan sering menghabiskan waktu sendirian, untuk menangis.[9][10]

Pada hari yang bersalju sambil bersiap-siap untuk mendaftar ke Akademi, Hinata dihina oleh sekelompok tiga orang penggangu pada Byakugannya. Naruto, yang menyaksikan kejadian tersebut, tidak ingin membiarkan mereka menghina lalu ia datang untuk membela Hinata. Karena mereka melebihi jumlahnya, pengganggu tersebut memukuli Naruto dan menginjak-injak syal merah miliknya. Terkejut dengan seberapa banyak Naruto bangkit kembali untuk seseorang yang tidak dia kenal, Hinata mengucapkan terima kasih sementara Naruto membiarkan dia menjaga syal itu karena telah rusak.[11] 
Naruto's first encounter with Hinata.png

Pertemuan pertama Hinata dengan Naruto.

Sejak saat itu, Hinata mengembangkan kekaguman yang kuat terhadap Naruto, dan karena ia diperlakukan sebagai orang buangan oleh hampir semua orang di desa, Hinata mendapati dirinya mampu berhubungan dengan keinginan Naruto untuk diakui dan dipuji. Dia juga kagum bahwa walaupun tidak memiliki apa-apa dan tak seorang pun yang dapat diandalkan, Naruto tidak pernah menyerah dalam keyakinan bahwa ia bisa menjadi sesuatu yang luar biasa seperti Hokage. Terinspirasi oleh kebulatan tekadnya, Hinata memutuskan untuk mencoba yang terbaik untuk menjadi kuat sehingga dia bisa diakui juga, dan memakai nindō milik Naruto yaitu tidak pernah menyerah. Kekagumannya untuk Naruto akhirnya tumbuh menjadi cinta, meskipun peringatan dari para tetuanya untuk menjauh Naruto.[12]

Kepribadian Edit

Hinata menunjukan sifat sebagai pemalu, bijaksana, tenang, baik, dan sangat sopan, seperti terlihat dari dia selalu memanggil orang dengan panggilan kehormatan yang tepat. Dia juga sangat lembut, suatu sifat yang Neji dan ayahnya gunakan untuk mempertimbangkan kekurangannya, dan ia tidak suka bersaing dan berkelahi. Dia terbukti sangat empati, dan karena dia dibesarkan, sebagai salah satu karakter pertama yang menyebut pada masa kecil yang menyakitkan Naruto dan keinginan untuk diakui.[13]

Kembali ke masa kecilnya, sebagai hasil dari harapan yang tinggi klan-nya sebagai ahli waris dan pelatihan melelahkan ayahnya dan akhirnya menganggapnya sebagai kegagalan, Hinata menjadi sangat pemalu dan kurang percaya diri.[14] Namun, ia telah menunjukkan untuk menjadi seorang pekerja keras karena dia terus berusaha untuk mengubah dirinya menjadi lebih baik, meskipun awalnya kurangnya rasa percaya diri akan menghambatnya dalam misi.[15] Sebagai perkembangan dalam seri, Hinata menjadi lebih tegas dan lebih terbuka tentang pendapatnya, dan pada saat Perang Dunia Shinobi Keempat, keberanian dan kepercayaan diri telah meluas ke bagian di mana dia bersedia untuk menempatkan hidupnya sendiri pada baris depan untuk desa, teman, dan keluarganya.[16]

Hinata stays by Hanabi's side.png

Hinata tetap berada di samping saudaranya, berjanji untuk menyelamatkannya.

Pada akhir Bagian I, Hinata mampu membina hubungan yang lebih baik dengan Neji dan juga ayahnya dan mulai berlatih dengan mereka, serta tumbuh lebih dekat dan lebih kuat bersama-sama sebagai sebuah keluarga.[17] Dia sangat peduli terhadap adiknya, Hanabi, pada titik di mana ia ragu-ragu untuk menyakitinya, bahkan selama pertandingan mereka untuk menentukan pewaris klan mereka.[10] Dua tahun setelah perang, ketika Hanabi ditangkap oleh Toneri Ōtsutsuki, Hinata berusaha keras untuk menyelamatkannya, seperti enggan mengkhianati Naruto.[11]

Hinata juga yang paling dekat dengan sensei-nya yaitu Kurenai yang tidak hanya tertarik pada pertumbuhan Hinata sebagai seorang ninja tetapi juga sebagai seorang pribadi. Dia tahu perjuangan pribadi Hinata dan tidak seperti ayahnya yang menuntut Hinata, Kurenai mencoba yang terbaik untuk melatih Hinata dalam cara di mana dia tahu muridnya akan menanggapinya dengan baik. Setelah Hinata dikalahkan pada akhir waktu oleh Neji di Ujian Chunin, Kurenai diam-diam mengucapkan selamat untuk tekad dan ketekunan muridnya. Kurenai menyadari perasaan Hinata untuk Naruto dan mendorongnya untuk mengaku kepadanya. Pada pernikahan Hinata, Kurenai bangga pada Hinata karena dapat mencapai mimpinya untuk bersama dengan Naruto. Hinata bisa bergaul dengan baik bersama pasangan timnya. Kiba telah menjadi salah satu teman dekatnya, dan tindakan Kiba pada Hinata sering membuat Hinata termotivasi oleh keprihatinannya untuk Hnata, seperti ketika ia mendesaknya untuk menyerah jika dia dipasangkan dengan Neji atau Gaara selama Ujian Chūnin. Kiba juga menyadari perasaannya untuk Naruto, karena ia cenderung menggoda Hinata tentang mereka. Shino memiliki keyakinan yang tenang pada Hinata, dan akan membuat titik meyakinkan orang lain ketika mereka ragu atau khawatir tentang Hinata.

Hinata's Dream.png

Mimpi Hinata berada di dekat Naruto dan keluarganya.

Meningkatnya rasa percaya diri Hinata terutama berasal dari kekagumannya yang telah lama untuk Naruto, karena ia terinspirasi oleh tekadnya untuk tidak pernah menyerah. Pada awalnya, Hinata sangat pemalu saat nerada di dekat Naruto, pipinya selalu memerah dan gugup ketika berbicara dengan dia, tapi seiring seri berlangsung, ia menjadi lebih nyaman ketika berada di dekat Naruto dan kekagumannya terhadap Naruto tumbuh menjadi kasih sayang, dan akhirnya dia jatuh cinta pada Naruto, meskipun kebiasaan dan bagaimana orang lain mengecam Naruto. Hinata juga memiliki keyakinan tak tergoyahkan pada Naruto, percaya bahwa Naruto suatu hari akan mencapai tujuannya menjadi Hokage. Selama serangan Pain di Konoha, Hinata akhirnya mengakui perasaannya untuk Naruto dan juga bersedia mempertaruhkan nyawanya untuk melindungi Naruto.[18] Setelah Neji dibunuh oleh Obito Uchiha, Hinata, meskipun meratapi kematian sepupunya, berusaha menenangkan diri dan mencegah Uchiha menghancurkan semangat Naruto dengan mengulangi nindō mereka bersama.[19] Perasaannya untuk Naruto dan berada di sampingnya akhirnya telah menjadi keinginan terbesarnya, seperti yang ditunjukkan melalui Tsukuyomi Tak Terbatas. Dua tahun setelah perang, Hinata sempat kecewa karena dia pikir dia telah kehilangan kesempatannya untuk bersama Naruto. Ironisnya, ketika Naruto mulai menyadari cintanya untuk Hinata, Hinata menyadari itu seperti Naruto kepadanya, dan itu membuat Naruto sengaja mengaku padanya agar Hinata menyadari hal ini. Ketika Hinata "mengkhianati" Naruto dengan "menerima" lamaran Toneri ini tampaknya bahwa ia telah berpaling dari Naruto, tapi ia sebenarnya sangat terluka oleh keputusannya untuk memiliki kesempatan yang lebih baik menyelamatkan Hanabi dan menghentikan Toneri. Setelah dia kembali dengan Naruto, Hinata meminta maaf kepadanya atas tindakan sebelumnya, tapi Naruto menjawab bahwa ia mengerti mengapa ia harus melakukannya dan Naruto sendiri juga harus meminta maaf. Setelah Naruto mengalahkan Toneri dan menyatakan bahwa ia ingin menghabiskan sisa hidupnya dengan Hinata, Hinata menjadi sangat senang karena itu sangat menyentuh hatinya lalu ia menangis. Setelah beberapa bulan berkencan, Naruto dan Hinata menikah dan memulai sebuah keluarga bersama-sama dengan putra dan putri mereka.[11][20][21][22] Meskipun Naruto tidak pulang ke rumah sesering yang biasanya sebelum ia menjadi Hokage, Hinata tetap mendukung dan memahami kesibukannya, tapi dia akan sangat merindukan saat-saat ketika suaminya berada di rumah.[23]

Setelah menjadi seorang ibu, Hinata tampaknya menjadi lebih tegas, karena harus dengan lembut memarahi anak-anaknya karena berada di luar di tengah salju tanpa alas kaki saat mereka memeluk ayah mereka. Namun, dia akhirnya bergabung dalam kegembiraan mereka, seperti melakukan pertarungan bola salju dengan mereka dan suaminya.[11] Hinata telah terbukti menjadi sangat penuh perhatian, peduli, dan pelindung dari keluarganya, karena ia melindungi Himawari selama serangan Momoshiki dan Kinshiki, dan menolak untuk membiarkan Boruto pergi dengan Sasuke pada misi mematikan, tetapi juga telah terbukti memahami dan akhirnya memilih percaya pada anaknya.[24]

Penampilan Edit

Hinata memiliki rambut berwarna biru tua, kulit putih, dan segi wajah yang lembut - sifat yang diwarisi dari ibunya. Dia biasanya terlihat dengan ekspresi malu-malu, terutama ketika dia ssedang berada di dekat Naruto. Seperti seluruh anggota klan-nya, ia memiliki Byakugan yang terkenal, ketika diaktifkan, merangsang pembuluh darah dan arteri langsung di sekitar matanya menjulur jauh lebih jelas (di anime, matanya memiliki warna sedikit lavender).

Hinata timekip.png

Hinata pada Bagian II.

Dalam Bagian I, rambutnya pendek, diratakan dengan potongan gaya-hime tepat di atas dahinya, dan helaian rambut sepanjang-dagu membingkai di wajahnya. Dia mengenakan jaket bertudung-berwarna krem dengan simbol api di sebelah kanan atas dan lengan kemeja kiri dan bulu di sekitar pergelangan tangan dan garis, dengan celana biru tua. Setelah mendapatkan peringkat genin, dia memakai pelindung dahi Konoha miliknya di sekitar lehernya. Pada putaran akhir Ujian Chūnin, Hinata mengenakan baju biru muda lengan panjang, dengan kerah tinggi, dan celana biru tua. Sementara di rumah, ia terlihat dalam pakaian tradisional Hyūga, yang terdiri dari jubah yang sederhana, longgar dengan hiasan berwarna berbeda, dan di dalamnya memakai kaus.[25]

Dalam Bagian II, Hinata tetap mempertahankan potongan rambut gaya-hime, tapi dia membiarkan rambutnya tumbuh mencapai bagian punggung bawahnya, sementara helaian pendek yang membingkai wajahnya telah tumbuh sepanjang-bahu. Sosoknya juga telah tumbuh menjadi lebih feminin. Dia juga mengenakan sebuah pakaian terdiri dari jaket-bertudung lavender dan krem yang longgar dengan manset lavender di atas baju jaring besi dengan celana biru tua dan hitam, sandal berhak rendah. Meskipun dia masih memakai pelindung dahi miliknya disekitar lehernya, warnanya telah berubah dari biru menjadi hitam. Dalam salah satu omake, ia terlihat mengenakan celemek krem dan syal biru muda diikat dengan gaya bandana. Dalam omake lain, ia terlihat dalam pakaian bebas yang terdiri dari celana kapri coklat, sandal coklat, dan jaket hijau tua tanpa tudung dengan simbol api di sisi kanan atas dadanya. Manset jaket itu digulung ke tengah lengannya; bagian dalam jaket itu terbukti berwarna krem. Hinata memiliki blus lavender ringan di bawahnya. Hinata memiliki baju lavender terang di bawahnya. Selama Perang Dunia Shinobi Keempat, ia mengenakan seragam jaket antipeluru standar desanya. Bukannya memakai pelindung dahi dari Pasukan Aliansi Shinobi, dia tampaknya memilih untuk tidak memakainya sama sekali.

  • Hinata dalam The Last: Naruto the Movie.
  • Pakaian bebas Hinata dalam The Last: Naruto the Movie.
  • Pakaian bebas Hinata dengan jaket dalam The Last: Naruto the Movie.

Dua tahun setelah Perang Dunia Shinobi Keempat pada usia 18 tahun, Hinata telah mengubah pakaian sebelumnya yang sedikit lebih terbuka dan pas. Dia kini terlihat mengenakan baju lavender terang, baju gaya-kimono tanpa lengan dengan garis-garis vertikal, diikat dengan obi berwarna ungu gelap di sekitar pinggangnya. Dia memakai celana pendek biru gelap dengan stoking paha tinggi, memperlihatkan bagian paha atasnya, dan telah merubah sandal ninja yang biasanya ia pakai menjadi sepatu berhak tinggi warna hitam. Rambut Hinata telah sedikit meningkat volumenya dan tumbuh sepanjang-panggulnya. Dia juga tidak lagi memakai pelindung dahinya. Sementara bebas-tugas, dia memakai baju lengan panjang abu-abu di bawah baju merah muda, celana hitam di bawah rok berwarna krem panjang dengan garis-garis horizontal merah muda, dan sepasang sandal cokelat. Dia juga terlihat mengenakan jaket-bertudung lavender. Setelah Hinata dicuci otak oleh Toneri selama upacara pernikahan mereka, ia mengenakan atasan hitam panjang tanpa lengan dengan kerah tinggi dan sarung tangan panjang yang senada. Dia mengenakan rok berwarna abu-abu dan hitam yang melebar dan ikat pinggang abu-abu di sekitar pinggangnya. Di balik pernikahannya pakaian upacara memakai celana pendek dengan kaus kaki kembung berenda hitam dan sandal. Dia juga mengenakan sorban hitam dengan cadar hitam dan kuning terang dan anting kuning berbentuk bulan sabit. Ketika dia dan Naruto menikah, Hinata mengenakan kimono pernikahan tradisional berwarna putih, rambut panjangnya dinaikan, dan dia memakai lipstik.

Hinata Boruto Movie.png

Hinata saat dewasa.

Setelah menjadi seorang ibu, Hinata memotong rambut dan poninya sepanjang-bahu. Pakaiannya terdiri dari jaket marun dengan baju ungu gelap dan rok berwarna krem. Dia juga memakai sepasang sandal lavender. Bertahun-tahun kemudian, Hinata telah membiarkan rambutnya tumbuh panjang lagi, dan mengikatnya ekor kuda. Dia juga mengenakan pakaian yang terdiri dari gaun lavender lengan panjang, berkerah baju putih, dan celana biru. Pada saat ujian kelulusan Boruto, ia telah memotong rambutnya pendek lagi. Dia juga memakai jaket ungu terang lengan-pendek dengan baju putih di bawahnya, celana pendek coklat muda dan sepasang sepatu berwarna ungu berujung terbuka.

Kemampuan Edit

Jūho Sōshiken.png

Hinata menggunakan salah satu teknik rahasia klan-nya.

Meski dianggap gagal oleh ayahnya dalam Bagian I, Hinata menjadi bertekad untuk menjadi lebih kuat, bertarung dengan gagah berani melawan sepupunya yang kuat Neji dalam Ujian Chūnin meskipun akhirnya kalah. Sejak saat itu, tekad baru ditemukan Hinata yang memungkinkannya untuk lebih mempertajam dan mengembangkan kemampuannya, akhirnya mengubah pendapat ayahnya tentang dia dan menjadi chūnin dalam Bagian II.[14] Selama Perang Dunia Shinobi Keempat, Hiashi bahkan menganggap putrinya cukup kuat untuk melindungi Neji untuk sekarang sama seperti Hiashi melindunginya, dengan Hinata bahkan menyelamatkan nyawa Neji beberapa kali di tengah-tengah pertempuran.[26] Naruto juga memuji kekuatan Hinata, mengingat bagaimana Hinata berjuang melawan Pain ketika ia dilumpuhkan.[27] Setelah menerima chakra Hamura Ōtsutsuki dua tahun kemudian, Hinata menjadi cukup kuat untuk membantu Naruto menghancurkan Tenseigan Toneri yang menarik bulan terhadap bumi, sementara sekali lagi menerima pujian dari Naruto untuk peningkatan keterampilannya.[11]

Byakugan Edit

Ep34hinata.png

Hinata dengan Byakugan-nya diaktifkan.

Sebagai klan Hyūga, Hinata memiliki byakugan, sebuah dōjutsu yang memberikankan dia penglihatan sejauh 360° x-ray (dengan pengecualian titik buta di bagian atas ruas tulang belakang). Hinata dapat memfokuskan mata Byakugan-nya untuk meningkatkan jangkauan dalam satu arah untuk setidaknya 20 kilometer.[11] Byakugan Hinata juga dapat melihat melalui genjutsu,[28] dan membantu waktu Ino dan menentukan Teknik Pertukaran Pikiran dan Tubuh.[29] Dalam anime, dia bisa memperbesar pandangannya untuk memperbesar serangga kecil sekaligus dalam inframerah,[30] efektif melihat setiap serangga kecil di daerah, dan juga bisa melihat di inframerah,[31] dan bahkan dapat secara tepat membidik jarum chakra pada target cepat dan kecil.[32] Dalam Bagian II dari anime, penguasaan Hinata terhadap Byakugan-nya dapat menyesuaikan diri dengan cahaya untuk melihat secara tepat jaringan chakra Guren yang sebenarnya dan bukan pantulan yang diciptakan oleh kristal labirin yang terakhir.[33]

TaijutsuEdit

Ep46hinata.png

Hinata dalam posisi Pukulan Lembut.

Dengan kemampuan Byakugan untuk melihat sistem jalur chakra lawan, Hinata mengkhususkan diri dalam gaya taijutsu Pukulan Lembut ciri khas Hyūga. Hal ini memungkinkan dia untuk menginjeksi chakra ke jaringan chakra lawan untuk menyebabkan trauma internal yang parah dengan kontak minimal. Bahkan sebelum dia menjadi genin, keterampilan Hinata membuat sesama anggota klan terkesan, tapi ayahnya awalnya menganggap dia lebih lemah dari Hanabi, antara lain karena keengganannya untuk menyakiti adiknya dalam duel mereka.[9][10] Namun, di anime, setelah Tsunade menjadi Hokage, Hiashi mempercayai Hinata untuk memulai Pertarungan Senbon: sebuah ritual klan Hyūga yang rumit di mana seseorang harus bertanding hampir seribu kali berturut-turut.[34] Saat Penyerangan Pain, keterampilan taijutsunya meningkat pada titik dimana dia adalah satu-satunya orang selain Naruto yang mendaratkan pukulan pada Jalan Deva.[18] Dia bahkan bisa menggunakan Pukulan Lembut untuk memindahkan bahu Naruto yan terkilir.[35] Saat dewasa, Hinata telah menjadi seorang yang ahli dalam gaya bertarung Pukulan Lembut.[36]
Eight Trigrams Vacuum Palm.png

Teknik Tapak Vakum Delapan Trigram yang digunakan Hinata.

Dalam Bagian II, keterampilan taijutsu Hinata sangat meningkat, dan menampilkan berbagai teknik rahasia klan-nya. Dia dapat menggunakan Tapak Vakum Delapan Trigram, untuk menyerang sasaran dari kejauhan, menangkis serangan yang datang,[37] atau melakukannya bersamaan dengan pengguna lain untuk kekuatan yang lebih besar.[38] Dalam anime, dia mempelajari versi setengahnya dari Delapan Trigram Enam Puluh-Empat Tapak,[33] yang terakhir ia berhasil menggunakannya untuk mengalahkan klon-kecil dari Ekor-Sepuluh pada saat Perang Dunia Shinobi Keempat.[39] Hinata juga mengembangkan Langkah Lembut Pukulan Singa Kembar, kemampuan untuk menguras jaringan chakra lawan dengan satu sentuhan. Dia bahkan dapat menggabungkan teknik ini dengan Delapan Trigram Enam Puluh-Empat Tapak untuk membuatnya lebih efektif.[40] Dua tahun kemudian, taijutsu Hinata ditingkatkan lebih lanjut, kemampuan untuk mengalahkan beberapa boneka Toneri dan agak membuat Naruto tertegun saat dikendalikan oleh Toneri. Dia juga menciptakan Delapan Trigram:. Serangan Singa Kembar Penghancur setelah menerima chakra Hamura, yang bisa menghancurkan Tenseigan bila dikombinasikan dengan Rasengan Naruto.[11]

Protecting Eight Trigrams Sixty-Four Palms.png

Pelindung Delapan Trigram Enam Puluh-Empat Tapak yang digunakan Hinata.

Hinata juga mengembangkan fleksibilitas alaminya, menciptakan Perlindungan Delapan Trigram Enam Puluh-Empat Tapak, yang memanfaatkan fleksibilitas alami yang sangat baik dan koordinasi untuk serangan dan juga mempertahankannya pada waktu yang sama.[41] Dalam Bagian II dari anime, dia juga berhasil mengelak dari sebagian besar serangan Nurari, meskipun tubuh elastis yang terakhir.[42] Dia juga memiliki refleks yang cepat, nyaris menghindari Neji dengan berputar keluar ketika mereka hampir bertemu satu sama lain di sekitar sudut, hal itu mengejutkan sepupunya. Dalam anime, versi Dunia Genjutsu Hinata dapat menggunakan Delapan Trigram Tapak Mengitari Surga.[43]

Kehebatan dan Pengendalian Chakra Edit

Team three sealing.png

Hinata membantu dalam menggunakan Segel Penghalang Empat-Sudut.

Setelah Ujian Chūnin, Hinata dilatih mengembangkan lebih jauh kontrol chakranya yang sangat baik. Di anime, dia diperlihatkan dapat membentuk sebuah bola air di sekitar dirinya, serta jarum chakra. Pengendalian chakranya yang sangat baik terlihat saat ia menggunakan Pelindung Delapan Trigram Enam Puluh-Empat Tapak, memancarkan aliran chakra dari telapak tangannya untuk menciptakan pisau yang sangat tajam untuk menyerang dan bertahan. Saat Bagian II dari anime, pengendalian Hinata telah cukup untuk menyamai ninja medis lanjutan, dengan mudah berhasil melakukan dan mempertahankan Segel Penghalang Empat-Sudut lebih baik dari Ino, yang seorang ninja medis.

Twin Lions Crumbling Attack.png

Hinata menggunakan chakra Hamura.

Sebagai anggota keluarga utama Hyūga, Hinata mewarisi chakra yang kuat langsung dari Hamura Ōtsutsuki. Kekuatan dan kemurnian chakra ini adalah sesuatu yang menarik Toneri padanya. Ketika dia bertemu Hamura di bulan, Hamura memindahkan chakra dan kehendaknya pada Hinata, memberinya kekuatan untuk menghancurkan Tenseigan (meskipun dengan bantuan Naruto), serta mengubah warna chakranya dari biru menjadi ungu. Selain itu, Hinata yang pendiam tumbuh pesat dan dia belajar memindahkan chakranya kepada orang lain, langsung mengisi kembali chakra Naruto yang terkuras tanpa adanya tanda-tanda kelelahan.[11] 

Ninjutsu Edit

Ninjutsu Medis Edit

Hinata mystical palm 2.png

Hinata menggunakan Teknik Tapak Mistik.

Hinata memiliki beberapa pengetahuan medis, mampu membuat salep khusus untuk membantu penyembuhan luka. Dia juga mampu menggunakan Byakugan dan Pukulan Lembut untuk tujuan medis, seperti yang terlihat ketika ia menggeser bahu Naruto di Perang Dunia Shinobi Keempat. Dalam anime, Hinata ditampilkan dapat menggunakan ninjutsu medis, buktinya dia menggunakan Teknik Tapak Mistik untuk menyembuhkan warga yang terluka di Desa Hachō.[44]

Transformasi Alam Edit

Hinata cukup terampil untuk mempelajari dua transformasi alam, Elemen Api dan Petir pada saat Perang Dunia Shinobi Keempat.[45]

Kemampuan lain Edit

Seperti rekan satu timnya, Hinata adalah pelacak yang terampil. Dia biasa menggunakan kemampuan ini bersamaan dengan Byakugan-nya untuk memperluas bidang area nya. Hinata juga cukup cerdas, karena ia mampu menjawab sebagian besar pertanyaan tertulis dari Ujian Chūnin tanpa mencontek. Di anime, menurut Naruto, Hinata sangat baik pada saat memasak.[46] Dia juga sangat terampil dalam merajut. Dalam anime, Hnata versi Dunia Genjutsu dapat menggunakan Teknik Klon Bayangan.[47]

Statistik Edit

Buku Data Ninjutsu Taijutsu Genjutsu Kecerdasan Daya Tahan Kecepatan Stamina Segel Tangan Total
Pertama 1.5 2.5 1 2.5 1 2 1.5 2 14
Kedua 1.5 3 1 3 1 2 1.5 2 15
Ketiga 3 3.5 2.5 3.5 1.5 2.5 2 3 21.5

Bagian IEdit

Prolog—Negara Ombak Edit

Di anime, Hinata pertama kali terlihat bersamaan dengan kelulusan kelas, termasuk Naruto. Dia diam-diam berharap bahwa dia akan berada di tim yang sama dengan Naruto, meskipun itu tidak menjadi suatu perihal, dia sangat kecewa. Dia dikelompokkan ke dalam Tim 8 bersama dengan Kiba Inuzuka, Akamaru, dan Shino Aburame.

Ujian Chūnin Edit

Naruto and hinata at first exam.png

Hinata mengizinkan Naruto untuk mencontek hasil ujiannya.

Saat Ujian Chūnin berlangsung, Hinata bersama dengan rekan timnya berusaha untuk mengubah dirinya sendiri. Pada ujian pertama, ia duduk di samping Naruto, dan ketika Naruto berusaha keras untuk menyelesaikan ujian tertulis, dia menawarkan untuk membiarkan Naruto mencontek hasil ujiannya. Namun, setelah menyaksikan hukuman pada murid di belakang mereka yang mencontek, Naruto menolaknya sehingga Hinata tidak akan mendapat masalah, dan karena Naruto sangat menjag nama baiknya untuk mencontek. Pidatonya yang memberikan inspirasi pada akhir ujian pertama memberi Hinata kepercayaan diri untuk tidak menyerah, sehingga pengawas, Ibiki Morino, meluluskan semua orang dalam ruangan tersebut yang tidak menolak untuk mengambil pertanyaan kesepuluh.

Team 8 hides from gaara.png

Tim 8 bersembunyi dari Gaara.

Pada bagian kedua dari ujian, disepanjang Hutan Kematian, ia menggunakan Byakugan untuk menemukan musuh. Setelah maju dengan strategi dan tim shinobi yang tiba dalam perjalanan mereka, timnya dapat berhasil dengan cepat untuk mengambil kembali gulungan mereka, menjadi salah satu tim Genin pertama yang melakukannya dalam ujian itu. Ketika Kiba dan Akamaru mencium bau target kedua, mereka menyaksikan pertarungan antara Tiga Saudara Pasir dengan tim genin dari Ame. Setelah Gaara membunuh genin Amegakure, mereka bersembunyi di balik semak-semak, berharap tidak akan tertangkap dan dibunuh.

Gentle fist.png

Hinata vs. Neji.

Pada babak penyisihan, Hinata harus menghadapi sepupunya yang jauh lebih kuat, Neji, dalam pertempuran. Dia hampir menangis dan menyerah setelah Neji mencacinya karena menjadi kegagalan yang tidak pernah bisa berubah. Hal ini membuat marah Naruto, dan ia mendorong Hinata, memberinya kekuatan untuk melawan sepupunya. Meskipun dikalahkan dan chakranya dipotong, dia terus berjuang. Neji terkejut ketika ia menolak untuk menyerah, bahkan menjadi marah ketika Hinata menuduhnya sebagai orang lemah yang bertarung seperti yang dia lakukan. Neji menyerang Hinata, tetapi jōnin menahannya sebelum ia bisa membunuh Hinata. Ketika Hinata dibawa pergi ke ruang gawat darurat, Naruto mencelupkan jarinya dalam darah Hinata dan bersumpah untuk mengalahkan Neji di tempat itu juga. Kemudian, meskipun Hinata kalah, ketika berhadapan dengan keluarganya karena kebodohan untuk memilih melawan Neji, Hinata sangat menyuarakan keyakinannya dalam apa yang dia lakukan, tidak malu dan bertekad untuk menjadi lebih baik lagi.[48]

Hinata encourages naruto.png

Hinata menyemangati Naruto.

Sebulan kemudian, Naruto, khawatir bahwa ia tidak akan mampu untuk mengalahkan Neji meskipun telah bersumpah, bertemu dengan Hinata di tempat pelatihan. Ketika Naruto mengungkapkan keraguan yang timbul mengenai pertandingan dan kemampuannya sendiri pada Hinata, dia meyakinkan Naruto bahwa ia tidak pernah menyerah karena ia selalu punya kekuatan untuk mengatasi kegagalannya sendiri, itulah sesuatu yang Hinata kagumi, dan bahwa Hinata telah menjadi lebih percaya diri setelah ia bersorak untuknya. Ini membuat Naruto tidak depresi lagi dan memberinya dorongan untuk pergi berhadapan dengan Neji. Hinata kemudian menyaksikan pertandingan, namun karena cedera yang didapatnya dari melawan Neji tidak sepenuhnya sembuh, Hinata pingsan dan tidak melihat hasil pertandingan. Kiba mendapat perhatian medis dari Kabuto Yakushi, yang menyamar sebagai Anbu. Hinata telah sembuh, tetapi tetap tak sadarkan diri selama Kehancuran Konoha.

Kehancuran Konoha Edit

Hinata terlihat di pemakaman Hokage Ketiga, ia berduka atas kematiannya.

Misi Pencarian Bikōchū Edit

Bikochumo Beetle.PNG

Tim 8 dan Naruto sedang mencari bikōchū.

Di anime, Tim 8 dan Naruto dikirim untuk menangkap kumbang bikōchū yang bisa melacak aroma Sasuke Uchiha - misi yang sangat diinginkan Hinata untuk membantu Naruto. Selama misi Hinata melatih Pelindung Delapan Trigram Enam Puluh-Empat Tapak miliknya, dan berhasil menyelamatkan Naruto dan seluruh Tim 8 dengan menggunakan jutsu itu terhadap musuh pengguna-serangga. Selama episode pertama dari busur ini, Naruto datang di siluet pelatihan Hinata di air terjun pada malam hari. Menyadari siapa yang sedang berlatih (dan tampaknya keadaan Hinata saat itu menanggalkan pakaian), Naruto mencoba untuk mendekati dan berbicara dengannya, baru saja menyelinap di atas batu dia tercebur ke sungai. Karena terkejut, Hinata berlari sebelum Naruto bisa melihat siapa dia. Keesokan harinya, ia mengatakan kepada Kiba tentang bagaimana ia melihat "gadis cantik" di air terjun, Hinata sangat malu.

Misi Memimpin Murid Akademi Edit

Di anime, murid Akademi dibagi menjadi tiga tim dan ditugaskan kepada genin yang akan memimpin mereka dalam sebuah misi melawan tim lain. Hinata ditugaskan untuk memimpin tim dari tiga murid akademi; Nobori, Daichi dan Matsuri. Waktunya bersama mereka tidak banyak diperlhatkan kecuali saat ia dengan pandai mendirikan tenda dan melakukannya lebih baik daripada Naruto.

Misi Penangkapan Gosunkugi Edit

Hinata's homemade onigiri.png

Bola nasi berbentuk-Naruto buatan Hinata.

Di anime, Hinata bersama dengan Naruto dan Kiba menangkap pencuri. Selama perjalanan mereka, Hinata memberi Naruto bola nasi yang merupakan replika dari dirinya. Akhirnya karena orang lain menangkap Gosunkugi (meskipun tak sengaja dengan bantuan mereka), misi dianggap gagal.

Misi Penggalian Emas yang Terkubur Edit

Di anime, sebagai akibat dari misi yang gagal sebelumnya, Hinata, Naruto, dan Kiba diancam dikembalikan ke Akademi jika mereka tidak berhasil menemukan harta karun. Kelompok ini awalnya mengalami kesulitan bekerja sama karena adanya perselisihan antara Naruto dan Kiba. Ketika mereka ditangkap oleh sekelompok ninja yang dengan sempurna bisa berubah menjadi tiruan dari orang lain, sehingga Hinata menyelamatkan mereka dan menakut-nakuti mereka agar pergi. Hinata tidak bisa mengejar mereka karena mengalami cidera kaki, sehingga Naruto dan Kiba melakukan begitu juga untuknya. Hinata kemudian kembali, dan keliru menyerang Naruto setelah ia tanpa sadar meletakkan peti yang dibawanya, yang membedakannya dari penipu tersebut.

Misi Pengawalan Pedagang Edit

Selama busur anime ini, Hinata berhasil mengalahkan seorang ninja yang kuat, Jiga, meskipun ia hampir mengorbankan hidupnya dalam melakukan hal tersebut.

Misi Pencarian Nyonya Daimyō Edit

Di anime, dia membantu rekan tim-nya menavigasi lorong-lorong istana yang aneh, yang sebenarnya memanggil bunglon dalam penyamaran, untuk menyelamatkan istri daimyō.

Misi Membantu Sunagakure Edit

Hinata watches naruto leave.png

Hinata melihat Naruto meningglkan Konoha.

Di anime, Hinata terus mengembangkan hubungan yang lebih baik dengan ayahnya, yang mendorongnya untuk melakukan yang terbaik setelah hampir berhasil dalam misi bikōchū. Neji juga berteman dengan baik dengannya, perselisihan dengan dia dan kepedulian padanya semakin baik. Ketika Naruto dibiarkan berlatih dengan Jiraiya di akhir seri, Hinata melihatnya pergi, tapi tidak dapat memaksa dirinya untuk mengucapkan selamat tinggal padanya. Saat Naruto pergi, dia bersumpah untuk menjadi lebih kuat, dan bekerja keras seperti yang Naruto lakukan.

Waktu JedaEdit

Pada Jejak Langkah Naruto: Jalan Seluruh Teman Edit

Team Kurenai Ch nin Exams.png

Tim Kurenai berkompetisi dalan Ujian Chūnin.

Dua tahun setelah Naruto meninggalkan desa untuk berlatih dengan Jiraiya, Konoha memutuskan untuk menjadi tuan rumah Ujian Chūnin lebih awal bersama Sunagakure. Begitu memasuki ujian, Hinata dan rekan timnya secara acak dibagi ke ruangan yang berbeda untuk menjalani ujian tertulis. Shikamaru, sebagai pengawas, menjelaskan bahwa setiap orang hanya perlu menjawab satu pertanyaan dalam ujian masing-masing dengan nilai yang berbeda, tapi nilai gabungan tim mereka harus tepat 100 poin untuk lulus. Neji segera menemukan cara untuk memecahkan masalah tersebut.[49] Dengan mengirimkan getaran melalui dinding dengan jumlah tertentu, anggota tim mereka bisa mendengar dan tahu mana pertanyaan yang akan mereka jawab. Setelah waktunya habis, Shikamaru mengungkapkan pertanyaan bonus yang harus dijawab dengan yakin. Mereka ditanya siapa anggota tim masing-masing dari mereka yang akan dipilih untuk menjadi umpan dan yang memilih akan didiskualifikasi. Hinata, bersama dengan timnya, tidak menjawab karena mereka sangat menghargai persahabatan mereka. Pada akhirnya, timnya melewati babak pertama. Namun, karena ada terlalu banyak peserta yang lulus ujian pertama, sebuah babak penyisihan ditambahkan di mana semua orang harus berlomba untuk sampai di Sunagakure dan hanya 30 tim pertama yang tiba akan diikut-sertakan pada ujian kedua.[50]

Protective Eight Trigrams Sixty-Four Palms.png

Hinata berhadapan melawan Kazami.

Akhirnya, timnya merupakan 30 tim pertama yang sampai. Hari berikutnya, ujian kedua dimulai. Setiap tim masing-masing diberikan gulungan Langit atau Bumi dan diminta untuk mendapatkan gulungan yang belum lengkap. Mereka kemudian diminta untuk membawa keduanya ke bangunan utama di tengah Gurun Iblis dalam waktu tiga hari.[51] Pada akhirnya, tim ninja Kusa datang setelah mereka. Hinata berhadapan dengan Kazami, menggunakan teknik Pukulan Lembutnya untuk melawan serangan angin milik Kazami. Akhirnya, musuh mendapatkan gulungan Bumi milik Tim Kurenai dan mundur. Sementara lolos dari mata Hinata dan menghalang penciuman Kiba, Shino meletakan satu serangga betinanya pada musuh untuk melacak. Saat mengejar musuh, Hinata dan rekan timnya jatuh ke dalam lubang pasir hisap. Akamaru, rupanya, mampu menggunakan Penandaan Dinamik-nya untuk membuat pasir menjadi keras cukup bagi tim tersebut untuk melarikan diri.[52]

Karena Kiba dan Akamaru terus mengikuti baunya, mereka segera menemukannya berlipat ganda dan tersebar di seluruh daerah. Ketika serangga Shino gagal menemukan musuh dengan baik dan menyarankan pergi setelah gulungan musuh lainnya, Kiba, menyadari bahwa bau Burami adalah pada pakaiannya dari perkelahian mereka sebelumnya, Kiba menggunakan itu untuk menemukan musuh yang sebenarnya. Saat kembali mencari jejak, musuh menyerang Tim Kurenai. Meskipun awalnya kewalahan, tim tersebut bertukar keluar dari keadaan dengan klon serangga Shino, yang memungkinkan mereka untuk berkumpul kembali. Melihat melalui taktik musuh, Tim Kurenai cepat mendesak ninja Kusa sebelum Kiba menghabisi mereka dengan teknik Serigala Berkepala-Tiga miliknya, Tim Kurenai mendapatkan gulungan Langit dan Bumi.[53] Kemudian, Tim Kurenai terperangkap dalam badai pasir besar-besaran.[54] Pada akhirnya, tim tersebut berhasil diselamatkan oleh ninja Suna pengawas dan dibawa ke sebuah bangunan untuk menunggu badai sebelum melanjutkan ujian.[55]

Tsunade Promoting Genin.png

Hinata dan genin lainnya diangkat menjadi Chūnin.

Setelah badai berlalu dan ujian kedua berakhir, diketahui bahwa Ujian Chūnin yang berakhir lebih awal karena perselisihan yang terjadi di ujian kedua. Sebaliknya, diputuskan oleh Gaara bahwa laporan masing-masing peserta akan dikirim ke kepala desa mereka masing-masing untuk memutuskan apakah mereka akan dipromosikan. Setelah kembali ke desa, semua anggota tim Hinata dipromosikan pada status chūnin.[56]

Bagian IIEdit

Misi Pengintaian Jembatan Tenchi Edit

Hinata and naruto meet again.png

Reaksi Hinata tentang kembalinya Naruto ke desa.

Pada Bagian II, dia telah mencapai tingkat chūnin, dan tetap menjadi bagian dari Tim 8, yang berganti nama menjadi Tim Kurenai. Ketika Naruto menyapanya, dia jatuh pingsan, dikarenakan bertemu dengan Naruto untuk pertama kalinya selama dua setengah tahun.

Dalam anime, baru saja ketika dia sadar kembali, Naruto mendatanginya dan bertanya, dengan sangat tidak jelas, untuk ikut dengannya pada misinya, dengan mengatakan kepadanya "jangan katakan apapun ikut saja bersamaku". Hinata salah mengartikan kata-kata itu dan segera jatuh pingsan lagi. Setelah ini, Hinata bertanya pada Kiba apakah dia tampak lebih dewasa, dengan harapan dapat mengesankan Naruto. Kiba bercanda menggodanya, dengan mengatakan ia masih terlihat sangat mencintai Naruto seperti biasa, dan kemudian mengatakan bahwa Naruto ada di belakangnya, mengejutkan dan membuatnya kesal ketika dia mengetahui bahwa itu tidak benar.

Misi Penangkapan Akatsuki Edit

Dalam anime, dia dapat terlihat di pemakaman Asuma. Kemudian, dia dapat terlihat di sebuah sungai dengan rekan timnya, dia gembira mendengar bahwa Naruto berlatih begitu keras untuk mengasah teknik barunya. Dia kemudian ditegur oleh Kiba, yang menggodanya tentang mengapa pipinya memerah, yang menyebabkan dia pergi menjauh karena malu.

Kemunculan Ekor-Tiga Edit

Untuk halaman utama, lihat: Kemunculan Ekor-Tiga

Dalam anime, Hinata dan rekan timnya secara khusus dipilih oleh Kakashi atas keahlian mereka dalam pelacakan untuk menemukan tempat persembunyian Orochimaru. Mereka menemukan tempat persembunyian yang dipasangi bom, tapi mereka berhasil keluar. Sementara mengetahui tempat persembunyian ini mungkin hanya menjadi pengalihan mereka terus mencari. Mereka mengejar beberapa bawahan Guren dan bertarung melawan Nurari di posisi Kiba, menggunakan Byakugan untuk menelusuri asap yang mengganggu indera penciuman Kiba.

Hinatavsguren.png

Hinata mempersiapkan serangannya pda Guren.

Mereka terjebak di kristal labirin Guren dan meskipun sulit fokus dengan Byakugan-nya karena gambar pantulan cahaya dari teknik yang Guren buat, ia mampu menemukan Guren. Hinata kemudian bertarung dan mengalahkan Guren, meskipun ternyata hanya klon, dan Guren yang asli menjebaknya dalam kristal. Hinata kemudian dibebaskan oleh rekan timnya, dan dia memberitahu mereka bagaimana ia menghindari tunuhnya agar tidak benar-benar mengkristal karena teknik Guren dengan cara mengelilingi dirinya dengan chakra.

Kemudian, ia ditempatkan di Tim Tiga dengan Shizune sebagai pemimpin dan Sakura serta Ino sebagai asisten untuk menyegel Ekor-Tiga. Meskipun dia terlihat mudah menggunakan Segel Penghalang Empat-Sudut, mereka gagal untuk menyegel dua kali, dan dengan demikian mereka semua kembali ke Konoha, meninggalkan Anbu untuk menangani Ekor-Tiga.

Misi Pengejaran Itachi Edit

Eight Man Squad.png

Tim dan Tim 8 dikirim untuk mengejar Itachi.

Tim 8 dikerahkan untuk membantu Tim 7 mencari Itachi Uchiha. Mereka berpencar untuk berusaha mencari jejaknya, dan Hinata dimasukkan kedalam kelompok Naruto. Mereka segera berhadapan dengan Kabuto Yakushi dan Hinata menggunakan Byakugan-nya melihat bahwa sepertiga dari Kabuto telah diambil alih oleh sel Orochimaru.

Pertarungan Antara Saudara yang Ditakdirkan Edit

Konoha vs tobi.png

Tim 8 dan Tim 7 berhadapan dengan Tobi.

Kemudian, ketika Tim Delapan Orang bergabung kembali, mereka bertemu dengan Tobi, yang tampaknya menghalangi jalan mereka untuk menemukan Sasuke. Selama pertarungan yang diikuti, Hinata berperan pengintai yang tidak bergerak, menggunakan Byakugan-nya untuk mengikuti tanda chakra Tobi. Ketika Tobi pergi setelah menerima kabar bahwa Sasuke telah membunuh Itachi, Kakashi memerintahkan Hinata untuk menemukan lokasi pertempuran mereka. Mereka mencoba untuk sampai sebelum Tobi, tetapi terlambat dan terpaksa kembali pulang.

Melepaskan Ekor-Enam Edit

Dalam anime, setelah misi untuk mencari Itachi gagal, ia dan seluruh Tim Delapan Orang dihadang oleh Katsuyu, memberikan informasi kepada Tim Yamato untuk misi baru. Kedua kelompok ini berangkat bersama Hinata, rekan timnya, dan Kakashi kembali ke Konoha.

Penyerangan Pain Edit

Selama awal serangan itu pada desa, Hinata dengan rekan-timnya, menyaksikan bencana ini. Mereka kemudian berpisah dengan Shino dan Kiba yang akan mencari orang tua mereka.

Hinata & naruto.png

Hinata ikut campur untuk melindungi Naruto.

Setelah Pain menghancurkan desa, Hinata bangkit dari reruntuhan tanpa cedera utama bersama dengan pengawalnya, Kō Hyuga. Karena Kō tidak begitu beruntung, Hinata berusaha mencarikan penanganan medis untuknya, namun ia menolak karena satu-satunya kekhawatiran adalah keselamatan Hinata sendiri. Setelah menyadari bahwa Naruto melawan Pain semuanya seorang diri, ia mencoba untuk pergi ke sisinya, tetapi dihentikan oleh Kō, yang memperingatkannya bahwa dia hanya akan menjadi beban. Sepertinya ia menerima kata-kata Kō, Naruto ditusuk oleh Pain. Dia memutuskan untuk ikut campur, meskipun tahu ia tidak memiliki kemampuan untuk mengalahkan Pain. Ketika Naruto bertanya mengapa ia mau mengorbankan hidupnya, Hinata menjawab karena dia mencintainya, yang sangat mengejutkan Naruto.

Hinata vs pain.png

Hinata berhasil mendaratkan pukulan pada Pain.

Dalam anime, dia mampu mengangkat beberapa Pisau Pengganggu Chakra yang ada di Naruto dan bahkan mendaratkan pukulan terhadap Jalan Deva. Sementara Jalan Deva akhirnya melemahkannya dengan Shinra Tensei, Jalan Deva bingung mengapa ia bersedia untuk melawan meskipun dilemahkan dengan pukulannya. Hinata, perlahan-lahan berjalan mendekati Naruto dan masih mencoba untuk melepaskan pisau chakra darinya, membalas dengan kata-kata motivasi Naruto: itu adalah nindōnya. Dengan tanggapan itu, Jalan Deva menikamnya dengan salah satu pisau chakra miliknya. Marah besar, Naruto terlepas ke dalam bentuk enam-ekor, sementara Hinata hampir terlihat tidak sadar.

Sakura healing Hinata.png

Hinata disembuhkan oleh Sakura.

Karena pertempuran antara Naruto dan Pain membabi buta, Tim Guy tiba di samping Hinata, dan bergegas menjauh dari medan perang lalu pergi ke samping Sakura. Ketika luka-lukanya disembuhkan, Hinata menyatakan lega atas berita bahwa Naruto telah mengalahkan Pain. Ketika Naruto kembali ke desa, Hinata meneteskan air mata bahagia bahwa Naruto baik-baik saja, dan terlihat kemudian tersenyum saat penduduk desa merayakan kemenangan Naruto.

Busur Masa Lalu: Tempat di Konoha Edit

Untuk halaman utama, lihat: Busur Masa Lalu: Tempat di Konoha

Pertemuan Lima Kage Edit

Konoha 11 Decision.png

Sebagian dari Konoha 11 bertemu untuk membahas masalah Sasuke.

Hinata dan seluruh Konoha 11, dikurangi Tim Kakashi, memutuskan bahwa, mengingat tindak kriminal Sasuke, mereka sendiri harus membunuhnya sebelum dia dapat melibatkan Konoha dalam perang. Setelah Naruto diberitahu tentang rencana mereka dan bertemu dengan Sasuke, dia mengatakan kepada mereka untuk membiarkan Sasuke menjadi urusannya. Beberapa anggota menyatakan ketidakpuasan mereka dengan hal ini karena mereka khawatir bahwa tindakan Sasuke akan memicu perang, Hinata melihat Naruto sekali lagi yang dengan tegas menyatakan bahwa ia akan menangani Sasuke dan juga memberitahu mereka segalanya ketika waktunya tepat.

Dalam anime, Hinata melakukan percakapan dengan Shikamaru tentang Naruto ketika ia dalam bentuk enam-ekor. Dia menyatakan bahwa Naruto berubah untuk melindunginya, tetapi khawatir tentang tampilan kemarahannya yang kuat dan kehilangan kendali.[57]

Kekuatan Edit

Untuk halaman utama, lihat: Kekuatan (Busur)

Dalam anime, dia adalah salah satu ninja Konoha yang tiba sebagai cadangan dan merawat Naruto yang tidak sadar. Ketika klon Naruto menyerang Naruto untuk memperoleh kekuatan yang lebih, Hinata ikut campur tangan, tetapi tidak dapat menghentikannya. Dia kemudian bergabung dengan teman-temannya dalam memerangi shinobi reinkarnasi milik Kabuto Yakushi.

Surga Kehidupan Diatas Perahu Edit

Untuk halaman utama, lihat: Surga Kehidupan Diatas Perahu

Perang Dunia Shinobi Keempat: Konfrontasi Edit

Second division.png

Hinata ditugaskan dalam Divisi Kedua.

Hinata kemudian ditugaskan pada Divisi Kedua dari Pasukan Aliansi Shinobi bersama Neji, Kurotsuchi dan Karui. Dia mengungkapkan bahwa dia merasa sedikit gugup, sementara Karui mengatakan padanya tidak ada yang perlu diikhawatirkan dalam perang. Namun, dia langsung memerhatikan bahwa banyak ninja yang tidak percaya satu sama lain karena mengingat mereka pernah menjadi musuh satu sama lain itulah yang membuatnya khawatir.

Hinata and Neji.png

Hinata dan Neji melindungi satu sama lain selama perang.

Divisi Hinata dikerahkan ke daerah dimana Pasukan Zetsu Putih ditemukan melakukan perjalanan bawah tanah. Ketika Kurotsuchi dan Kitsuchi menggunakan teknik mereka untuk menggali tentara klon Zetsu Putih, ia dan Neji menyerang mereka secara bersamaan dengan Delapan Trigram Tapak Dinding Vakum. Kemudian selama pertempuran, Hinata diselamatkan Neji dari serangan klon Zetsu Putih.

Pada akhir pertempuran di hari pertama, setelah Neji jatuh karena kelelahan, Hinata menggantikan tempatnya di samping Shino. Ketika Shino menyuruhnya untuk tidak memaksakan dirinya karena ia sudah menyebarkan kikaichūnya untuk membantu mendeteksi musuh, Hinata mengucapkan terima kasih dan memikirkan Naruto, dia tegas mengatakan kepadanya bahwa kegagalan bukanlah pilihan karena ini adalah perang untuk melindungi Naruto.

Dalam anime, dia, Shino dan Kiba dikirim untuk menyelidiki dugaan pelanggaran perbatasan Pasukam Aliansi Shinobi dan menrmukan sebuah gua yang penuh dengan musuh Pasukan Zetsu Putih. Melibatkan pasukan, Hinata mengirimkan burung hantu pembawa pesan kepada Tim Penyegel dan dia bersama, Shino, Kiba, dan Akamaru, menahan lawan sampai tim dapat tiba dan menutup gua. Ketika dua anggota tim penyegelan tiba, mereka segera memulai proses untuk menutup gua, namun, karena Tim 8 lolos, klon Zetsu Putih mengikuti, memaksa Kiba untuk menyerang mereka. Dalam proses tersebut, lampu terjatuh dan menyalakan jejak minyak yang mengarah ke beberapa peti kertas peledak. Akamaru dapat memadamkan api, peti meledak dengan Hinata tersingkir tetap bertahan hidup lalu klon Zetsu Putih menyerap chakranya untuk mengaku sebagai dirinya. Setelah Shino dan Kiba dihabisi sang peniru membuka kedoknya, rekan-timnya menemukan dia. Membahas apa yang telah terjadi, perjalanan tim untuk menghancurkan musuh diperbaharui setelah mereka menyadari bahwa musuh telah menggunakan Yamato untuk mendapatkan intel pribadi mereka, Hinata terkejut bahwa musuh mereka tahu perasaannya untuk Naruto.[58]

Keesokan paginya, divisi Hinata kembali bertarung dengan klon Zetsu Putih. Dia dibantu Neji dalam menyelamatkan aliansi dari Peluru Jaring Laba-laba Emas milik reinkarnasi Kidōmaru dan memotongnya agar mereka bebas dari jaring laba-laba yang mengikat mereka. Sementara Hinata merasa tajut pada pertempuran tidak masuk akal yang dilakuka ninja Oto, menyerang kedua musuh dan aliansi dengan tidak memandang siapapun itu, Neji memutuskan untuk menghadapi Kidōmaru secara pribadi. Kemudian, Hinata menemukan Neji tak sadarkan diri bersama dengan Kiba dan Akamaru. Shino mengatakan padanya untuk tidak menyentuh Neji, karena mereka masih tidak tahu pasti apakah itu salh satu klon Zetsu Putih. Memeriksa kondisi rekan-timnya dengan Byakugan, ia terkejut menemukan bahwa aliran chakra mereka telah benar-benar berhenti. Inoichi, menghubungi melalui telepati, menyimpulkan bahwa teknik ini mengambill jiwa korban dan dipindahkan ke lokasi lain. Dari ini, ia menjelaskan bahwa teknik ini dapat dihilangkan seperti genjutsu, dengan menuangkan chakra ke dalam teknik yang sebenarnya. Namun, teknik memiliki segel yang menghalangi Inoichi, bahkan dilengkapi dengan perangkat tambahan khusus, untuk dapat mendeteksi atau berkomunikasi dengan mereka. Akhirnya, Naruto menemukan segelnya dan mematahkannya, sehingga Inoichi dapat melalui telepati menghilangkan teknik itu. Setelah Neji sadar, Hinata menangis bahagia memeluk Neji.[59]

Naruto saving Hinata.png

Naruto menyelamatkan Hinata dari Pasukan klon Zetsu Putih yang menyamar.

Saat bertarung, ia diserang oleh tiga klon Zetsu Putih yang bertransformasi menjadi ninja Kumo secara bersamaan, tapi mereka dihadang dan dikalahkan oleh salah satu klon bayangan Naruto. Setelah Kiba, Akamaru, Shino dan Neji tiba di tempat kejadian, Neji menuntut agar Naruto membuktikan siapa dia, tapi Hinata mengatakan kepada mereka bahwa jika mereka melihat matanya, mereka akan tahu bahwa ia adalah Naruto yang asli. Meratapi kenyataan bahwa meskipun ia ingin melindungi Naruto, akhirnya Naruto yang menyelamatkannya sebagai gantinya. Namun, Naruto melihat kesedihan dan meyakinkannya bahwa dia sangat kuat, mengingat kembali Hinata datang untuk membantunya selama serangan Pain di Konoha, Hinata diam-diam berterima kasih padanya untuk itu. Tim tersebut kemudian dikerahkan untuk menghabisi seluruh musuh. Setelah diberitahu oleh Inoichi dari markas pusat bahwa Naruto dan Killer B sedang melawan "Madara bertopeng", Hinata dan seluruh Konoha 11 bergegas untuk membantunya. Saat ia berlari bersama Neji, dia memikirkan Naruto dan memintanya untuk menunggu dia, dan daripada mengejarnya, dia akan berjalan dengan Naruto, saking membantu, setelah perang berakhir.

Perang Dunia Shinobi Keempat: Klimaks Edit

Hyuga shield.png

Para Hyūga menyatakan bahwa mereka akan melindungi Naruto.

Akhirnya tiba di medan perang, Hinata mengarahkan Ino saat ia mengambil alih Obito Uchiha, dan mengirim serangan berakibat fatal yang akan dilepaskan. Hinata kemudian segera bertanya pada Naruto apakah dia baik-baik saja, dan kemudian bangkit dengan seluruh Pasukan Aliansi Shinobi ketika mereka berhadapan dengan lawan mereka. Bergabung dengan ayah dan sepupunya di garis-depan, Hinata menyatakan bahwa mereka akan melindungi Naruto tidak peduli apa yang akan terjadi, karena Naruto adalah kunci strategi terakhir Shikaku yang disampaikan kepada mereka untuk menghentikan Ekor-Sepuluh. Ketika Ekor-Sepuluh menembak beberapa peluru ke arah mereka, Para Hyūga mampu menangkis itu, tapi ketika lawan mereka memutuskan untuk menggunakan serangan tepat pada Naruto, Hinata menyadari bahwa dia tidak akan mampu menangkis tepat waktu dan memutuskan untuk menjadi perisai manusia, namun, ia mendapati dirinya dilindungi oleh Neji saat ia menghadang serangan fatal. Hinata sangat terpukul, terus terang menangis saat sepupunya menyampaikan kata terakhirnya kepadanya dan Naruto sebelum meninggal.

Hinata repels the Ten-Tails.png

Hinata menagkis serangan Ekor-Sembilan.

Setelah Obito berusaha untuk menghancurkan keyakinan Naruto dalam dirinya sendiri, Hinata menegaskan jalan ninja Naruto dengan mengatakan kepadanya bahwa jika hidupnya terhubung dengan semua orang yang berbagi keyakinan miliknya, dan telah mengorbankan diri mereka untuknya seperti yang Neji lakukan, dan jika ia berhenti percaya pada dirinya sendiri maka itu akan membuat pengorbanan mereka sia-sia. Dengan kata-kata Hinata yang menyentuh, Naruto meraih tangan Hinata dan ia dengan kagum berterima kasih padanya untuk tetap berada di sampingnya. Saat Naruto berwujud jubah Mode Kurama, Naruto mengirim beberapa chakra Kurama untuk Hinata. Kagum dengan chakra yang mengelilinginya, dan bahkan lebih jauh lagi dengan kenyataan bahwa Naruto benar-benar mengendalikan chakra seperti itu, Hinata kemudian menggunakan Tapak Vakum Delapan Trigram untuk menangkis salah satu ekor binatang itu yang mengarah padanya.

Menyemangati aliansi untuk berhadapan dengan musuh mereka, Hinata menggunakan Pukulan Lembut-nya untuk menyesuaikan sendi bahu Naruto yang terkilir sehingga ia bisa melempar Rasenshuriken miliknya. Ketika jubah pelindung diberikan kepadanya dan shinobi lainnya menghilang setelah melindungi mereka dari beberapa serangan termasuk Tenpenchii, Hinata memimpin shinobi lain untuk membentuk garis pertahanan di depan Naruto sementara Sakura menyembuhkannya. Dia kemudian menyaksikan saat Ekor-Sepuluh bersiap-siap menyerang divisi dengan Bola Binatang Berekor yang lain sebelum diselamatkan oleh reinkarnasi Hokage Keempat yang datang.

Hinata fights a Ten-Tails' replica.png

Hinata menyelesaikan Delapan Trigram Enam Puluh-Empat Tapak.

Mengikuti pernyataan Kiba bahwa mereka ikut serta dalam pertarungan setelah menyaksikan aksi Tim 7, Hinata menyerang klon-kecil dari Ekor-Sepuluh dengan Delapan Trigram Enam Puluh-Empat Tapak. Untuk sesaat Namun, dia ragu-ragu setelah menyelesaikan hanya tiga puluh-dua serangan, yang menyebabkan dia untuk berpikir bahwa dia berada di batas kemampuannya dan tidak akan mampu menyelesaikan enam puluh-empat serangan. Dia kemudian teringat tekad Naruto, dan perintah Neji, dan menemukan tekad untuk menyelesaikan enam puluh-empat serangan, karenanya teknik tersebut terselesaikan. Setelah itu, Hinata menyiapkan Langkah Lembut Pukulan Singa Kembar-nya untuk menyerang mereka dan menyatakan maksud dan tekadnya untuk berhasil melewati pertempuran dan selamanya berada di sisi Naruto ketika perang berakhir. Dia kemudian menyaksikan pada saat tubuh utama binatang itu diserang oleh Naruto dan Sasuke, dan diam-diam menyemangati mereka. Dia kemudian memperhatikan dengan Byakugan-nya ketika pertempuran melawan Obito dilancarkan, dan memberitahukan kepada Sakura dan orang-orang di sekelilingnya, perkembangan dari pertempuran tersebut.

Kelahiran Jinchūriki Ekor-Sepuluh Edit

Dengan situasi menjadi suram ketika Aliansi terjebak dalam penghalang dengan pohon peluru-Bola Binatang Berekor, Hinata dan shinobi lainnya segera menemukan diri mereka diselimuti jubah Versi 1 seperti sebelumnya lagi. Dia dan yang lain kemudian menemukan diri mereka berada di luar penghalang, melarikan diri dari serangan dekat yang fatal berkat tindakan Naruto dan Minato. Dia kemudian mencoba untuk menjelaskan apa yang terjadi ketika Kiba marah memaki bahwa Naruto bisa mencapai prestasi seperti itu.

Konoha 11 attacking Obito.png

Hinata dan rekan-rekannya menggunakan Rasengan milik Naruto untuk menyerang Obito.

Ketika Obito melepaskan bentuk pohon dari Ekor-Sepuluh, cabang-cabangnya mulai mengurangi medan perang dan menyerap chakra ninja yang tak terhitung jumlahnya, membunuh mereka. Hashirama Senju berada dalam hubungan telepati Ino Yamanaka untuk mencoba dan mengerahkan semua orang. Sementara kata-kata Hashirama gagal membangkitkan siapa pun, senutsu Naruto-ditingkatkan Mode Binatang Berekor dikombinasikan dengan telepati Ino dan menyebabkan emosi dan kenangan pribadi akan dikirim ke semua orang. Hinata bersimpati pada Naruto atas kehilangan Neji dan kemudian menyaksikan dengan khawatir saat Naruto bergabung dengan Sasuke di medan perang. Dia kemudian melihat Shikamaru telah sadar sebagai hasil dari usaha gabungan dari Sakura, Naruto dan Tsunade. Dia mengatakan bahwa dia ingin terus berjalan di samping Naruto sehingga ia akan terus memberikan semuanya. Dia kemudian dikerahkan bersama rekan-rekannya dan terkejut ketika jubah Mode Binatang Berekor milik Naruto mengelilingi mereka ketika mereka memasuki ekor Kurama. Menggunakan bentuk ini dan Rasengan Naruto terbentuk, mereka mampu menembus pertahanan Obito dan menciptakan celah untuk Naruto dan Sasuke untuk menyerangnya. Setelah itu, ia dan rekan-rekannya membantu Naruto menyerap chakra binatang berekor dari dalam Obito untuk menghentikan pohon itu mekar.

Meskipun Obito berhasil dikalahkan, Hinata dan seluruh Aliansi diserang oleh Tobi. Ketika Aliansi berjuang melawan ancaman baru, Kiba dan Ino merasakan kehadiran Naruto di medan perang mereka. Mengaktifkan Byakugan-nya, hanya untuk menemukan ketakutan bahwa Naruto berada dalam kondisi kritis dengan detak jantungnya perlahan menjadi lemah. Bergegas untuk membantunya, Hinata kelelahan tersandung dan jatuh, sambil khawatir tentang kondisi Naruto, diam-diam memohon untuk Neji agar melindungi Naruto.
Hinata Caught.png

Hinata menjadi korban Tsukuyomi Tak Terbatas.

Kemudian, saat Madara Uchiha akhirnya berhasil mengaktifkan Tsukuyomi Tak Terbatas, seluruh dunia, jatuh di bawah kekuasaan genjutsu itu. Saat ia sedang dibungkus oleh akar Ekor-Sepuluh, masih sadar mental Hinata berteriak pada Naruto. Di dalam genjutsu, Hinata bermimpi menjadi pasangan Naruto, sementara Hanabi dan Neji mengamati dari jauh.

Serangan Kaguya Ōtsutsuki  Edit

Setelah Naruto mampu mengalahkan dan memperbaiki diri Sasuke, Hinata dan semua orang terlepas dari Tsukuyomi tak terbatas. Dia kemudian menghadiri pemakaman Neji bersama Naruto dan seluruh shinobi Konoha.

Masa Pencarian Edit

Kakashi Hiden: Petir di Langit Dingin Edit

Untuk halaman utama, lihat: Kakashi Hiden: Petir di Langit Dingin

Empat bulan setelah Kakashi resmi menjadi Hokage Keenam, Hinata, bersama dengan Sakura dan Ino, adalah salah satu dari semua yang terus mengganggu Kakashi membaca surat yang ia terima dari Kahyō. Setelah menemukan bahwa Naruto yang telah memberikan informasi yang salah kepada penduduk desa secara terbuka menyebarluaskan khayalannya tentang perasaan Kakashi untuk Kahyō, Kakashi memukul Naruto dengan marah karena leluconnya, tapi Hinata segera membantu Naruto dan menegur Sang Hokage.

The Last: Naruto the Movie Edit

Untuk halaman utama, lihat: The Last: Naruto the Movie
Hinata's knitting.png

Hinata memperbaiki syal tua milik Naruto.

Dua tahun setelah Perang Dunia Shinobi Keempat, Hinata telah memperbaiki syal merah tua milik Naruto dan berencana untuk memberikannya saat Festival Rinne untuk sekali lagi mengakui perasaannya pada Naruto, tetapi mengalami masalah seperti perasaan malunya dan pesaing baru dengan banyak gadis muda yang menyayangi Naruto karena popularitas baru yang ditemukannya. Namun, dia didorong oleh Sakura untuk memberikannya. Ketika Hinata akhirnya berusaha untuk memberikannya di luar gedung apartemennya, ia melihat Naruto memakai syal baru di lehernya, yang membuatnya sedih lalu kembali turun karena dia pikir itu diberikan oleh gadis lain. Kemudian, sementara Hinata sendirian, ia berhadapan dengan Toneri, yang mengaku bahwa ia datang untuk Hinata. Bingung setelah mendengar bahwa ia datang untuknya, Hinata dijadikan tidak sadar oleh Toneri setelah shinobi boneka menahannya. Namun, Naruto menyelamatkannya dari penculik itu, hanya syal merah yang dia buat robek. Setelah Naruto menyelamatkan Hinata, Toneri muncul sebelum mereka berdua dan menyatakan akhir dunia akan datang. Sebelum dia menghilang, dia mengatakan kepada Hinata bahwa dia akan menunggu jawabannya. Setelah Toneri menghilang, Hinata dan Naruto menyaksikan tabrakan meteor di luar desa. Ketika Hanabi ditangkap oleh Toneri, Naruto, Hinata, Sakura, Sai, dan Shikamaru kemudian dikirim untuk menyelamatkan Hanabi. Ketika mereka memulai pencarian mereka dengan kesopanan Sai, Hinata dan Naruto menemukan kunai Hanabi dan kemudian bergabung kembali dengan orang lain. Mereka akhirnya menemukan sebuah gua dengan jalan rahasia menuju lokasi Toneri, bagaimanapun Hinata tidak dapat menggunakan byakugan karena danau tersebut memutarbalikkan pandangannya.

Naruto and hinata connect.png

Naruto dan Hinata terhubung dalam genjutsu Penjaga-gerbang.

Setelah tim tersebut masuk ke dalam danau, mereka jatuh ke dalam genjutsu Sang Penjaga-gerbang, yang menyebabkan mereka semua hanyut dalam tidur dan bermimpi tentang kenangan mereka sendiri. Namun, di dalam perangkap itu, syal Hinata tak sengaja keluar dari tasnya dan mulai menyelimuti Naruto, yang memungkinkan kenangannya mengalir pada Naruto dan melihat langsung betapa ia mencintai Naruto sejak kecil. Sakura bisa melihat melalui genjutsu dan menghilangkan itu.

Hinata guards against Toneri.png

Hinata berhadapan dengan "Toneri".

Sementara Shikamaru, Sai, Sakura, dan Naruto terus berjalan setelah mereka menemukan danau yang lain, Hinata hendak mengikuti mereka sampai Toneri tiba dan melamar dirinya. Dia menolak, ia hanya ingin adiknya kembali. Dia menjadi ketakutan saat mengetahui bahwa Toneri mengambil mata Hanabi keluar dan ditanamkan ke dalam dirinya sendiri untuk membangkitkan Tenseigan. Toneri kemudian melanjutkan menunjukkan pada Hinata sejarah klan Ōtsutsuki dan kehendak Hamura terhadap umat manusia sebaiknya mereka menggunakan chakra sebagai senjata daripada perdamaian seperti yang saudaranya Hagoromo inginkan. Ketika Naruto ikut campur, Toneri, mengungkapkan untuk menjadi hanya pengganti boneka, menyatakan ia akan menunggu jawabannya.

Hinata meets the patriarch.png

Hinata bertemu dengan Kepala Klan Ōtsutsuki.

Mereka tiba di desa terbengkalai dan Hinata menyelidikinya bersama dengan Naruto di mana keduanya menghabiskan beberapa waktu bersama. Selama ini, Hinata tidak menyadari perasaan Naruto yang tumbuh untuknya, hanya karena Naruto menyadari perasaan Hinata. Mereka kemudian menemukan sebuah tugu dengan kepala dari klan Ōtsutsuki, menunjukkan padanya sejarah klan mereka yang benar, bahwa Toneri itu salah menafsirkan kehendak mereka, dan hanya dia yang bisa menghentikan Toneri karena dia menjadi keturunan langsung dari Hamura. Dia kemudian bertemu dengan seorang Hamura secara langsung, yang memohon padanya untuk tidak membiarkan dunia yang saudaranya buat dihancurkan. Ketika Naruto dan yang lain bertanya apa yang Hinata lihat, dia menyangkal hal itu adalah hal penting.

Naruto confesses to Hinata.png

Hinata tidak bisa berkata ketika Naruto mengungkapkan pengakuannya.

Kemudian, sementara memperbaiki syal, Naruto mendekatinya dan menyatakan cintanya, membuat Hinata tak bisa berkata apa-apa. Namun, Toneri menyela dan ingin mendengar jawaban Hinata, yang ia pura-pura menerima lamaran pernikahannya sehingga dia bisa menyelamatkan Hanabi dan menghentikan rencana Toneri. Meskipun tampak bahwa dia bersikap dingin pada Naruto, ia terbukti sangat terluka oleh pilihannya sebelum pingsan. Setelah bangun di istana Toneri, Hinata menemukan Hanabi dalam keadaan koma dan diam-diam bersumpah untuk menyelamatkannya dan menghancurkan pembuluh energi untuk Tenseigan. Sementara Toneri membawa Hinata ke kuil Hamura, ia berhasil menemukan lokasi pembuluh, tapi ketika dia menggunakan waktu untuk menghancurkannya, dia tertangkap oleh Toneri, yang marah mengungkapkan kecurigaannya tentang niat Hinata dan hanya mencintai Naruto. Setelah Toneri dengan kejam menghancurkan syal penggantinya yang dimaksudkan untuk Naruto, ia memaksa bola hijau ke dalam diri Hinata, mencuci otaknya untuk menjadi calon istri Toneri. Setelah Toneri menyegel jiwa Hinata dalam lukisan, Hinata meneteskan air mata sambil berpikir tentang penyesalan dirinya atas apa yang dia lakukan untuk Naruto.

Hinata gives Naruto her chakra.png

Hinata memindahkan chakranya pada Naruto.

Kemudian, karena pernikahan hampir selesai, Toneri dan Hinata hampir saja berciuman, tetapi Naruto tiba tepat pada waktunya untuk mengacaukan upacara tersebut, membuat marah Toneri. Untuk menghina Naruto, Toneri memaksa Hinata yang sudah dicuci-otaknya untuk menyerangnya, dan setelah Naruto berhasil membebaskan Hinata dari kendali Toneri, Hinata meminta maaf kepada Naruto karena menghancurkan hatinya, yang Naruto meyakinkan Hinata bahwa ia sudah memaafkannya. Naruto dan Hinata bergabung kembali dengan seluruh tim (termasuk Hanabi) setelah keduanya menghancurkan pembuluh Tenseigan, Naruto kemudian dengan gembira mengambil sisa kecil syal milik Hinata, mengatakan bahwa bahkan dalam keadaan hancur, ia akan menghargainya, yang membuat air mata bahagia Hinata mengambang oleh isyarat semacam itu. Namun, Toneri kembali dan memenjarakan Hinata, memaksa dia untuk melihat saat Toneri mencoba untuk membunuh Naruto. Meskipun, Naruto mampu mengalahkan dia, membebaskan Hinata sebagai hasilnya. Hinata kemudian mengambil mata Hanabi kembali, dan melindungi Naruto dari aliran chakra Toneri dengan berbagi chakra Hamura dengannya. Kemudian, setelah Toneri diselamatkan oleh Naruto, Hinata menunjukkan padanya di mana ia bertemu arwah Hamura. Toneri mengetahui betapa bodohnya dia dan meminta maaf atas tindakannya, memilih menjalani sisa hidupnya sendirian di bulan untuk menebus dosa-dosanya.

Naruto and Hinata kiss.png

Naruto dan Hinata berbagi ciuman pertama mereka bersama-sama.

Dengan saat gentung dapat dihindari, Hinata bertanya pada Naruto tentang syal yang ia kenakan sebelumnya, yang ia mengungkapkan itu adalah rajutan mendiang ibunya untuknya sebelum ia lahir, yang Naruto bertanya-tanya mengapa Hinata begitu protektif mengenai hal itu, membuat Hinata lega dan malu dengan tindakannya. Naruto beralih menegaskan kembali cintanya untuk Hinata dan menyatakan bahwa ia ingin bersamanya selamanya, sangat membuat Hinata bahagia. Keduanya kemudian berciuman sambil mengambang di langit.

Segera setelah itu, Hinata dan Naruto memulai kencan. Pada satu kesempatan seperti itu, Naruto membawanya keluar untuk makan siang di sebuah restoran, tapi ia sangat khawatir karena tidak punya cukup uang setelah melihat harganya. Melihat Naruto begitu gugup, Hinata menangkap ini dengan byakugan. Memutuskan untuk mengampuni perasaannya dengan menyembunyikan kalau dia kekurangan uang, Hinata menyarankan untuk pergi makan biasa di Ichiraku.[60]

Sakura Hiden: Pemikiran Cinta, Membentuk Angin Musim Semi Edit

Untuk halaman utama, lihat: Sakura Hiden: Pemikiran Cinta, Membentuk Angin Musim Semi

Hinata dan Naruto pergi berkencan setelah mereka libur-tugas. Mereka kemudian bertemu Sakura dan mengundangnya untuk bergabung dengan mereka, tapi Sakura menolak karena dia terlalu sibuk dengan pekerjaan.

Konoha Hiden: Hari Terbaik Untuk Pernikahan Edit

Untuk halaman utama, lihat: Konoha Hiden: Hari Terbaik Untuk Pernikahan

Hanya beberapa bulan setelah misi ke bulan, Hinata dan Naruto memutuskan untuk menikah. Mereka mengundang teman-teman dan keluarga mereka dari Konoha dan desa-desa shinobi lainnya. Pada hari pernikahan mereka, Hinata sedang melihat langit yang cerah dan berpikir tentang Neji, sementara Naruto sedang melihat wajah ayahnya pada Monumen Hokage dengan rasa kagum. Merasa gembira karena akhirnya menikah dengan Naruto, Hinata mennarik lengan Naruto dan memegangnya erat-erat saat upacara akan dimulai.

Epilog Edit

Akhirnya, Hinata dan Naruto memiliki dua anak, seorang putra bernama Boruto dan seorang putri bernama Himawari. Pada suatu pagi yang damai, selama musim dingin di Konoha, Hinata sedang merajut syal sementara Naruto berlatih di luar. Ketika anak-anaknya berlari ke luar saat turun salju tanpa alas kaki untuk merangkul ayah mereka, Hinata dengan lembut memarahi mereka, tapi segera bergabung dalam kegembiraan mereka setelah suami dan anak-anaknya mulai bertarung bola salju.[11]
Himawari and Hinata.png

Hinata dan putrinya mengunjungi makam Neji.

Bertahun-tahun kemudian, mimpi Naruto menjadi Hokage akhirnya terwujud, terpilih sebagai yang Ketujuh. Pada hari peresmian Naruto, setelah memerintahkan anak-anaknya untuk membangunkan ayah mereka, Hinata pergi untuk mengambil jubah resmi Hokage milik Naruto dan mengatakan kepada Naruto bahwa dia akan menemui mereka di tempat pelantikannya. Setelah dia mengambil jubah, Hinata diberitahu oleh Kakashi bahwa suami dan anak-anaknya masih belum tiba meskipun sudah terlambat, jadi dia bergegas kembali ke rumah untuk pergi dan menjemput mereka. Setelah kembali ke rumah, ia terkejut bahwa Naruto tergeletak di lantai, bertanya-tanya siapa yang menargetkan tenketsu padanya dan menduga bahwa suaminya akan keluar untuk sehari, berarti dia akan kehilangan pelantikannya.[61]

Pada hari Pertemuan Kage, Hinata didampingi putrinya sedang mengunjungi makam Neji. Ketika Himawari bertanya pada ibunya apakah Neji akan senang dengan bunga matahari yang ia bawa untuknya, Hinata meyakinkan putrinya bahwa ia pasti senang, karena mereka memiliki nama yang sama. Himawari kemudian dengan senang hati mengatakan bahwa dia ingin mengunjungi tempat memorial ini lagi dengan kakaknya.[62]

Naruto Gaiden: Hokage Ketujuh dan Musim Semi Kirmizi Edit

Untuk halaman utama, lihat: Naruto Gaiden: Hokage Ketujuh dan Musim Semi Kirmizi

Ketika Naruto bersiap-siap meninggalkan desa untuk bertemu dengan Sasuke mengenai potensi ancaman pada desa, Hinata memutuskan untuk membuat makan siang untuknya di perjalanan dan memerintahkan Boruto untuk mengirimkannya pada suaminya.

Boruto: Naruto the Movie Edit

Untuk halaman utama, lihat: Boruto: Naruto the Movie

Hinata dan Himawari menjemput Boruto agar bersiap-siap untuk pesta ulang tahun Himawari, tapi Naruto mengirim klon bayangan karena dia sibuk dengan pekerjaannya. Klon tersebut akhirnya menjatuhkan kue ulang tahun dan Boruto marah pada Naruto atas tidak adanya dia di pesta ulang tahun putrinya, dan mengamuk tentang hal ini kepada ibunya. Meskipun Hinata merindukan Naruto dan ingin dia pulang lebih sering, Hinata tidak membenarkan perilaku Boruto dan mencoba menenangkannya dengan sedikit keberhasilan. Hinata bertemu dengan Sasuke di depan pintu ia bertanya apakah Naruto ada di rumah dan Hinata mengatakan bahwa dia masih berada di kantornya.

Kemudian, ia menghadiri Ujian Chūnin dengan Himawari untuk menyaksikan Boruto menghadapi Shikadai Nara dan bangga ketika dia menang, tapi Naruto mengejutkannya ketika Naruto memintanya untuk menggunakan Byakugan-nya pada Boruto. Hinata menyadari bahwa Boruto telah curang dalam seluruh pertarungannya dan menyatakan kekecewaannya. Dia melarikan diri dari arena dengan putrinya karena serangan Momoshiki Ōtsutsuki dan Kinshiki Ōtsutsuki, tapi Hinata menyaksikan Naruto mengorbankan dirinya untuk melindungi Boruto, Sasuke, dan Sarada Uchiha dari jutsu Momoshiki. Dia mencoba untuk menyelamatkan dia tidak berhasil dan luka-luka, dan Sakura menyembuhkan dia. Dengan cepat dia mulai panik atas kegagalannya untuk menyelamatkan suaminya dan bertanya-tanya apakah dia sudah mati, tapi dia kembali tenang begitu Sasuke mengatakan bahwa Naruto masih hidup. Ketika Boruto memutuskan untuk bergabung dengan Sasuke dan Kage lain untuk menyelamatkan Naruto, Hinata awalnya menolak untuk mengizinkan anaknya pergi ke suatu tempat yang sangat berbahaya; Namun, ketika ia melihat Boruto memakai jaket lama Naruto, dia teringat Naruto ketika ia masih kecil dan memutuskan untuk mempercayainya.

Dengan berhasilnya penyelamatan, Hinata sarapan dengan keluarganya dan senang melihat bahwa suami dan putranya akhirnya berdamai satu sama lain. Dia berharap mereka berdua mengalami hari yang baik bersama Himawari saat mereka berangkat untuk melakukan pekerjaannya masing-masing.

Dalam Media LainEdit

Film Edit

Naruto Shippūden the Movie Edit

Hinata membuat cameo kecil sebelum Tim 7 dipanggil, Tim 8, kecuali Shino, terlihat berjalan melewati jalanan.

Naruto Shippūden the Movie: Bonds Edit

Setelah serangan terhadap Konoha oleh Negara Langit, Naruto ditugaskan untuk mengawal seorang gadis muda, Amaru, (yang ia kira anak laki-laki) dan sensei-nya, Shinnō, kembali ke desa mereka, dengan Sakura dan Hinata melengkapi tim tiga-orang. Setelah tiba, mereka mendapati desa itu telah diserang juga. Amaru kebingungan lalu dengan ceroboh ia lari masuk ke dalam desa, dengan tak sengaja mengenai perangkap tersembunyi oleh musuh. Sebagai dampak dari jebakan, Shinnō secara tragis terluka dalam upaya yang berhasil untuk menyelamatkan Amaru, dan setelah kata-katanya melemah sedikit, itu terlihat jelas melalui Byakugan Hinata bahwa ia sedang sekarat, dan akhirnya tampak menyerah karena luka-lukanya.

Tak lama setelah itu, ketiganya berpisah untuk menyelidiki daerah tersebut. Hinata diculik dan ditahan, bersama dengan seluruh penduduk desa Amaru. Berkat bantuan Amaru, mereka mampu lolos dari penjara, dan akhirnya pulau terbang itu sendiri, mereka naik ke atas semacam perahu terbang dan turun ke tanah. Hinata kemudian menjadi bahagia saat Amaru menyelamatkan Naruto dari kematiannya.

Naruto Shippūden the Movie: The Will of Fire Edit

Hinata pertama kali terlihat ketika mereka merayakan pulihnya Naruto dan Sai dan makan barbekyu, di mana dia menjelaskan bahwa dia diberitahu oleh Naruto untuk mengundang semua orang.

Kemudian, Hinata dikirim dengan seluruh Konoha 11 untuk membawa kembali Naruto dan Sakura. Tim Hinata berhasil menyusul Naruto dan Sakura, dengan seluruh Konoha 11. Hinata dan yang lainnya tertangkap oleh salah satu anak buah Hiruko yaitu Ichi, dan dibebaskan oleh Tenten. Tim Guy ditinggalkan untuk menjatuhkan anak buah Hiruko yang pertama.

Tim Hinata bertarung dengan anak buah Hiruko yang kedua, Ni dan chimera anjing-nina nya, Shino menjatuhkan chimera anjing-ninja milik Ni, Ni menjadi marah dan menggunakan Teknik Chimera meleburkan dirinya dengan binatang besar, sementara Kiba, Hinata, dan Akamaru menghalangi Ni sebelum Shino membangun sebuah perangkap lubang besar, Hinata kemudian menyelamatkan Akamaru dari cambuk Ni. Setelah diejek oleh Kiba, Ni jatuh ke dalam perangkap Shino dan dihancurkan oleh salah satu Teknik Shino yaitu Teknik Rahasia: Lingkup Serangga. Setelah Tim 10 gagal mengalahkan anak buah Hiruko yang terakhir, San, yang kemudian memanggil dua rekan satu-timnya, Ichi dan Ni, dan menggunakan Teknik Chimera, yang membuat mereka berubah menjadi binatang terbang yang besar. Hinata dan seluruh Konoha 11 kemudian tiba untuk membantu Tim 10, Shikamaru meminta Tenten untuk merantai sayap binatang itu supaya membatasi penerbangannya, sementara semua Konoha 11, kecuali Shikamaru menahan binatang itu dengan memegangi rantai, Hinata dan Neji kemudian menyalurkan chakra mereka melalui rantai untuk menghancurkan binatang itu, sebelum kembali dipanggil oleh Hiruko.

Hinata kemudian terlihat di kuil Hiruko, menjadi bagian dari Konoha 11 yang membantu menjatuhkan Chimera yang dipanggil oleh Hiruko sebelumnya. Hinata dan Neji menyerang binatang itu menggunakan Teknik Delapan Trigram Enam Puluh-Empat Tapak. Hinata membuat penampilan terakhirnya bersama dengan seluruh Konoha 11, yang kebetulan mendengar percakapan aneh antara Kakashi dan Naruto dan menyatakan bahwa Hinata tidak pernah tahu bahwa Kakashi memiliki kesukaan seperti itu, bersama dengan Sakura dan Ino, itu sangat memalukan bagi Kakashi.

Naruto the Movie: Blood Prison Edit

Hinata tampil dengan anggota lain dari Konoha 11 untuk membantu Naruto melawan Satori. Dia sangat khawatir ketika Naruto tertusuk, tapi lega ketika ia selamat karena teknik kekkei genkai Ryūzetsu.

Road to Ninja: Naruto the Movie Edit

Hinata pertama kali muncul dengan teman-temannya bertarung melawan beberapa klon Zetsu Putih yang menyamar sebagai anggota Akatsuki yang sudah meninggal. Kemudian, versi yang berbeda dari dirinya muncul di dunia alternatif. Di sana, dibandingkan dengan Hinata yang Naruto dan Sakura kenal, Hinata lebih tegas dan sangat yakin dengan dirinya sendiri dan sosoknya, mengenakan pakaian yang lebih terbuka. Kepribadiannya tampak mirip dengan Ino. Seperti dirinya yang asli, Hinata yang lain jatuh cinta pada Naruto dari dunianya, tapi jauh lebih tegas dan agresif tentang hal itu sampai mengancam setiap gadis yang dekat dengan Naruto. Hal ini ditunjukkan ketika ia dengan tenang memberitahu Sakura bahwa jika dia terus menggoda Naruto, Hinata akan membunuhnya. Hal ini menyebabkan Sakura menjadi takut dan terkejut tentang betapa berani dan agresifnya Hinata yang lain dibandingkan dengan yang ia kenal.

Video Game Edit

Hinata Hyūga dapat dimainkan dalam video game berikut:

Nama Game Rilis Bahasa Jepang Rilis Bahasa Inggris
Naruto RPG 2: Chidori vs. Rasengan 14 Juli 2005
Naruto Shippūden: Clash of Ninja Revolution 3 17 November 2009
Naruto Shippūden: Gekitō Ninja Taisen! EX 2 29 November 2007
Naruto Shippūden: Gekitō Ninja Taisen! EX 3 27 November 2008
Naruto Shippūden: Gekitō Ninja Taisen! Special 2 Desember 2010
Naruto Shippūden: Kizuna Drive 15 Juli 2010 22 Maret 2011
Naruto Shippūden: Naruto vs. Sasuke 4 Juli 2008 6 November 2010
Naruto Shippūden: Ninja Destiny 3 28 April 2009
Naruto Shippūden: Ultimate Ninja 4 5 April 2007 24 Maret 2009
Naruto Shippūden: Ultimate Ninja 5 20 Desember 2007 27 November 2009
Naruto Shippūden: Ultimate Ninja Heroes 3 10 Desember 2009 11 Mei 2010
Naruto Shippūden: Ultimate Ninja Impact 20 Oktober 2011 18 Oktober 2011
Naruto Shippūden: Ultimate Ninja Storm 2 21 Oktober 2010 19 Oktober 2010
Naruto Shippūden: Ultimate Ninja Storm 3 18 April 2013 5 Maret 2013
Naruto Shippūden: Ultimate Ninja Storm Generations 23 Februari 2012 13 Maret 2012
Naruto Shippūden: Ultimate Ninja Storm Revolution 11 September 2014 16 September 2014
Naruto: Clash of Ninja 2 4 Desember 2003 26 September 2006
Naruto: Clash of Ninja Revolution 23 Oktober 2007
Naruto: Clash of Ninja Revolution 2 21 Oktober 2008
Naruto: Gekitō Ninja Taisen! 3 20 November 2004
Naruto: Gekitō Ninja Taisen! 4 21 November 2005
Naruto: Konoha Senki 12 September 2003
Naruto: Ninja Council 3 27 April 2006 22 Mei 2007
Naruto: Path of the Ninja 2 13 Juli 2006 14 Oktober 2008
Naruto: Ultimate Ninja 23 Oktober 2003 26 Juni 2006
Naruto: Ultimate Ninja 2 30 September 2004 12 Juni 2007
Naruto: Ultimate Ninja 3 22 Desember 2005 25 Marat 2008
Naruto: Ultimate Ninja Heroes 28 Agustus 2007
Naruto: Ultimate Ninja Heroes 2: The Phantom Fortress 30 Maret 2006 24 Juni 2008
Naruto: Ultimate Ninja Storm 15 Januari 2009 4 November 2008
AwakenedHinata.jpg

"Kebangkitan" Hinata.

Dalam pemasangan selanjutnya dari seri Clash of Ninja, ia juga dimainkan dalam bentuk "Kebangkitan". Dalam bentuk ini, pakaiannya mirip dengan apa yang dia kenakan selama Misi Pencarian Bikōchū, meskipun bentuk itu sendiri tidak didasarkan pada peristiwa busur itu. Kebangkitan Hinata memiliki kepribadian yang mirip dengan Neji selama Ujian Chūnin, dengan angkuh menantang lawan dan menyombongkan kekuatan keluarga utama dari klan Hyūga. Sementara dalam bentuk ini, dia juga mampu menggunakan teknik seperti Delapan Trigram Enam Puluh-Empat Tapak dan Delapan Trigram Tapak Surga Berkelanjutan. Dalam Naruto Shippūden: Clash of Ninja Revolution 3, Kebangkitan Hinata dapat digunakan di tengah-tengah pertempuran dengan mengaktifkan Byakugan-nya. Pada permainan sebelumnya, Kebangkitan Hinata harus dipilih secara khusus saat pemilihan karakter. Bentuk yang serupa telah muncul di Naruto: Ultimate Ninja 2 dijuluki 'Byakugan Hinata', dengan perbedaan utama adalah dia memakai pakaian tradisional Hyūga.

Dalam beberapa permainan Ultimate Ninja Storm, kombinasi tim yang tediri dari Hinata dan Naruto berjudul "Cinta Rahasia" atau "Tangan yang Menyatu".

Live Action Edit

Live Spectacle Naruto Edit

Saki Takahashi bermain sebagai Hinata dalam adaptasi panggung drama ini.

Trivia Edit

  • Nama "Hinata" berarti "tempat di matahari". Dapat ditulis dengan kanji yang sama dengan nama keluarganya, "Hyūga" (日向).
  • Berdasarkan Buku Data:
    • Hobi Hinata adalah membuat hiasan bunga.
    • Hinata berharap dapat tanding ulang dengan sepupunya Neji, dan bertanding dengan ayahnya, Hiashi.
    • Makanan favorit Hinata adalah zenzai dan kayu manis gulung, sementara makanan paling favorit adalah hidangan seperti kepiting dan udang.
    • Hinata telah menyelesaikan 33 misi resmi: 10 Tingkat-D, 14 Tingkat-C, 8 Tingkat-B, 1 Tingkat-A, 0 Tingkat-S.
    • Kata favorit Hinata adalah "percaya diri" (自信, jishin).
  • Hinata populer dalam Jajak Pendapat Popularitas Karakter Naruto, seringkali dimintai pendapat seperti kebanyakan karakter wanita populer seri ini dan sering masuk ke dalam 10 karakter favorit.
  • Selama wawancara 2010, Kishimoto menyatakan bahwa orang-orang yang bekerja dengannya mengatakan bahwa Hinata akan menjadi pahlawan wanita yang lebih baik dari Sakura.
    • Dilanjutkan dalam omake dalam Naruto: Shippūden episode 165, di mana Sakura menuduh Hinata mencoba untuk menjadi tokoh utama seri ini karena popularitas besarnya, itu sangat membuat dia kebingungan. Dia adalah karakter utama dalam film resmi, The Last: Naruto the Movie.
    • Kemudian wawancara mengungkapkan bahwa Kishimoto telah membuat Hinata untuk menjadi bagian dari pemain utama sejak busur Perang Dunia Shinobi Keempat telah dimulai.
  • Dalam Naruto Shippūden the Movie: The Will of Fire, mengambil tampilan mungkin sebelum busur Kemunculan Ekor-Tiga, Hinata menggunakan Delapan Trigram Enam Puluh-Empat Tapak tapi sejauh alur manga, dia tidak mampu melakukannya sampai Perang Dunia Shinobi Keempat.

Kutipan Edit

  • (Untuk Neji) "Aku tidak lagi... ingin lari!"[63]
  • (Untuk Neji) "Aku tak akan pernah menarik kembali kata-kataku, karena itu juga adalah nindōku, jalan ninjaku!"[64]
  • (Untuk dirinya sendiri) "Naruto... Aku selalu memperhatikanmu... Memperhatikanmu selama bertahun-tahun... Mengapa? Aku tidak tahu mengapa, tapi setiap kali aku melihatmu... Aku merasa lebih berani dalam diriku... Itu membuatku merasa seperti aku bisa mencapai sesuatu jika aku mencoba... Itu membuatku merasa seperti aku layak untuk sesuatu..."[65]
  • (Untuk Naruto) "Di mataku... kau bangga akan kegagalan! Ketika aku melihatmu, aku mendapatkan perasaan yang sangat kuat dalam hatiku... Karena kau tidak sempurna... Karena kau gagal... Kau memiliki kekuatan untuk bangkit kembali... Karena aku percaya itulah kekuatan yang sejati..."[66]
  • (Untuk Naruto) "Aku dulu selalu menangis dan menyerah... Aku membuat banyak kesalahan... Tapi kau... Kau membantuku menemukan jalan yang benar... Aku selalu mengejarmu... Aku ingin mengejarmu... Aku ingin berjalan di sampingmu sepanjang waktu... Aku hanya ingin bersamamu... Kau mengubahku! Senyummu adalah apa yang menyelamatkanku! Itu sebabnya aku tidak takut mati melindungimu! Karena... aku mencintaimu..."[67]
  • (Untuk Shino) "Terima kasih Shino, tapi aku ingin melakukan pekerjaan terbaik yang aku bisa. Kami berjuang dalam perang ini untuk melindungi Naruto! Kegagalan bukanlah suatu pilihan!"[68]
  • (Untuk dirinya sendiri) "Naruto... aku selalu mengejarmu... Bahkan sekarang... Tapi begitu perang ini berakhir, aku akan berhenti sekali dan untuk semua... Karena berikutnya, aku akan berada di sisimu, memegang tanganmu... berjalan denganmu! Tunggu aku!!"[69]
  • (Untuk Naruto) "Neji hanya mengatakan... bahwa hidupmu tidak hanya kau sendiri lagi... Apakah kau mengerti apa maksudnya? Kata-katamu dan keinginan untuk tidak membiarkan temanmu mati... Tak satu pun dari kata-katamu adalah kebohongan! Apa yang menginspirasi Neji dan membawanya sejauh ini adalah kata-katamu yang sangat berprinsip! Ini bukan hanya kau, Naruto... Kita semua memegang terus kata-kata dan perasaan yang sama dalam hati kita. Mereka yang mengikat hidup kita bersama-sama dan membuat kita menjadi kawan-kawan. Jika kita semua menyerah dan membuang kata-kata dan perasaan itu sekarang, pengorbanan Neji akan sia-sia... Dan yang ada ketika rekanmu benar-benar mati, karena kamu bukan lagi kawan-kawan itu. Begitulah aku merasa... Oleh karena itu... Berdirilah bersama denganku, Naruto... Karena tidak akan pernah menarik kembali kata-kata... adalah jalan ninjaku juga!"[70]

Referensi Edit

  1. Buku Data Pertama, halaman 113-115
  2. Buku Data Kedua, halaman 141
  3. Buku Data Ketiga, halaman 150-151
  4. Buku Data Keempat, halaman 154-157
  5. Zai no Sho, halaman 31
  6. Zai no Sho, halaman 31
  7. The Last:Naruto the Movie
  8. Bab 102, halaman 17-20
  9. 9,0 9,1 Bab 78, halaman 10
  10. 10,0 10,1 10,2 Naruto: Shippūden episode 389
  11. 11,0 11,1 11,2 11,3 11,4 11,5 11,6 11,7 11,8 The Last: Naruto the Movie
  12. Naruto: Shippūden episode 166
  13. Bab 76, halaman 11
  14. 14,0 14,1 Buku Data Ketiga, halaman 150-151
  15. Bab 80, halaman 9
  16. Bab 526, halaman 11
  17. Bab 238, halaman 8-9
  18. 18,0 18,1 Bab 437
  19. Bab 615, halaman 5-13
  20. Setelah The Last
  21. Sakura Hiden
  22. Konoha Hiden
  23. Boruto: Naruto the Movie
  24. Boruto: Naruto the Movie
  25. Bab 238, halaman 8
  26. Naruto bab 526, halaman 10 -12
  27. Bab 559, halaman 6
  28. Bab 394, halaman 15
  29. Bab 611, halaman 11
  30. Naruto episode 149
  31. Naruto episode 149
  32. Naruto episode 150
  33. 33,0 33,1 Naruto: Shippūden episode 97
  34. Naruto: Shippūden episode 306
  35. Bab 617, halaman 12-13
  36. Boruto: Road to B, halaman 2
  37. Bab 614, halaman 10
  38. Bab 521, halaman 10
  39. Bab 633, halaman 5-6
  40. Bab 633, halaman 7
  41. Naruto episode 151
  42. Naruto: Shippūden episode 96
  43. Naruto: Shippūden episode 428
  44. Naruto : Shippūden episode 293
  45. Buku Data Keempat, halaman 154-157
  46. Naruto episode 159
  47. Naruto: Shippūden episode 427
  48. Naruto: Shippūden episode 390
  49. Naruto: Shippūden episode 396
  50. Naruto: Shippūden episode 397
  51. Naruto: Shippūden episode 398
  52. Naruto: Shippūden episode 402
  53. Naruto: Shippūden episode 403
  54. Naruto: Shippūden episode 410
  55. Naruto: Shippūden episode 411
  56. Naruto: Shippūden episode 413
  57. Naruto: Shippūden episode 220
  58. Naruto: Shippūden episode 279
  59. Naruto: Shippūden episodes 303-305
  60. Setelah The Last
  61. Hari Naruto Mennjadi Hokage
  62. Bab 700
  63. Bab 80, halaman 1
  64. Bab 79, halaman 4
  65. Bab 80, halaman 15
  66. Bab 98, halaman 13-14
  67. Bab 437
  68. Bab 540, halaman 5
  69. Bab 573, halaman 9-10
  70. Bab 615, halaman 10-12

Also on Fandom

Random Wiki