FANDOM


Jiraiya (自来也, Jiraiya) dulunya adalah salah satu dari Sannin legendaris Konohagakure. Dia juga dikenal sebagai Petapa Kodok (蝦蟇仙人, Gama Sennin) karena dia memiliki kemiripan dengan kodok. Terkenal sebagai petapa yang memiliki kegenitan luar biasa, Jiraiya berkeliling dunia mencari ilmu yang akan membantu teman-temannya, seri novel dewasa, dan, pada akhirnya, dunia secara keseluruhan – pengetahuan yang akan diturunkan pada cucu dan murid terakhirnya, Naruto Uzumaki.

Latar Belakang Edit

Team hiruzen.png

Tim Hiruzen.

Saat masih anak-anak, Jiraiya dan mantan rekan satu timnya Orochimaru serta Tsunade, adalah siswa dari Hokage Ketiga. Hubungan Jiraiya dengan Timnya praktis mencerminkan masa depan Tim 7, dengan Jiraiya yang cukup mirip dengan Naruto, menjadi anggota kikuk dan ceroboh. Pada berbagai kesempatan, ia mencoba untuk mengesankan Tsunade, walaupun hanya mempermalukan dirinya sendiri.[7] Jiraiya di beberapa titik menemukan kediaman dari para kodok, spesies yang ternyata memiliki hubungan alamiah dengannya. Dalam anime ini terbukti telah terjadi ketika ia masih siswa Hokage Ketiga; setelah melihat Hokage Ketiga melakukan Teknik Memanggil, Jiraiya mencoba menggunakannya sendiri. Karena ia tidak memiliki kontrak, Jiraiya terbalik dipanggil ke Gunung Myōboku, di mana Petapa Kodok Besar membuat ramalan tentang Jiraiya: bahwa suatu hari ia akan memilih apakah salah seorang muridnya akan menyelamatkan atau menghancurkan dunia. Selama waktunya dengan kodok, ia dilatih senjutsu. Setelah meninggalkan bimbingan Hokage Ketiga, ia berkeliling dunia.

Hanzo and Sannin.png

Jiraiya, Tsunade dan Orochimaru berhadapan dengan Hanzō.

Selama Perang Dunia Shinobi Kedua, Jiraiya dan mantan rekan satu timnya berjuang melawan Hanzō, pemimpin Amegakure. Hanzō sangat terkesan bahwa mereka bisa bertahan hidup dalam pertarungan dengan dia, dan ia memberikan kepada mereka gelar "Legenda Tiga Ninja" (伝説の三忍, Densetsu no Sannin) Konoha, dan bahwa mereka menerima gelar dalam pertukaran untuk membiarkan mereka hidup. Setelah pertempuran berakhir, Jiraiya dan rekan satu timnya bertemu tiga anak yatim dari Amegakure. Sementara Orochimaru menyarankan membunuh mereka untuk menyelamatkan mereka dari kekejaman dunia, Jiraiya memutuskan untuk menjaga mereka untuk sementara dan mengajar mereka ninjutsu. Selama ia menghabiskan waktu dengan mereka, Jiraiya tumbuh dekat dengan ketiga anak itu, dan bahkan menulis sebuah buku yang terinspirasi oleh salah satu dari mereka, Nagato. Akhirnya, ia meninggalkan mereka sehingga mereka bisa mengejar tujuan mereka sendiri. Meskipun berita dari eksploitasi mereka sampai kepadanya dari waktu ke waktu, pikirnya mereka telah meninggal dalam suatu insiden yang dirahasiakan.

Team jiraiya.png

Tim Jiraiya.

Setelah menjadi Jōnin dan mampu memimpin skuad, Jiraiya menjadi guru Minato Namikaze dan dua genin yang tidak dikenal lainnya. Jiraiya mengambil minat khusus di Minato, mengambil dia sebagai magang, dan antara lain mengajar dia Teknik memanggil dan senjutsu. Pada titik tertentu, ia juga mengatakan kepada Minato tentang mimpi Petepa Kodok Besar, dan percaya bahwa Minato bisa menjadi Anak Dalam Ramalan tersebut.

Kemudian, buku pertama Jiraiya, Kisah Shinobi yang Gagah, gagal menjadi best-seller. Minato, sebagai Hokage Keempat, pikir buku ini sangat baik, dan memuji Jiraiya, mengatakan bahwa protagonis sangat mirip dia. Saat itulah Minato mengungkapkan bahwa ia dan Kushina Uzumaki, yang sedang hamil pada saat itu, ingin membesarkan anak mereka menjadi shinobi yang besar, seperti yang ada di buku, dan karena alasan itu mereka memutuskan untuk menamai dia "Naruto", seperti tokoh utama. Jiraiya bercanda menunjukkan bahwa itu akan membuatnya menjadi kakek Naruto, dan bertanya apakah mereka yakin bahwa mereka akan menginginkan hal itu. Minato menjawab bahwa Jiraiya adalah contoh yang baik untuk mereka semua dan bahwa ia tidak bisa memikirkan shinobi lebih halus daripada dia.[8]

Bertahun-tahun kemudian, ketika Orochimaru mengkhianati Konoha dan meninggalkan desa, Jiraiya mengejarnya, mencoba meyakinkan temannya untuk datang kembali (mirip dengan upaya Naruto untuk membawa pulang Sasuke). Orochimaru menolak, dan menyerang Jiraiya. Sementara ia berusaha mencari alasan untuk pembelotan Orochimaru, Jiraiya akhirnya menyadari bahwa temannya tidak datang kembali. Merasa bahwa dia bertanggung jawab dengan melarikan dirinya Orochimaru, Jiraiya meninggalkan Konoha sehingga ia bisa mengikuti gerakan Orochimaru, serta orang-orang dari "Akatsuki", sebuah organisasi yang Orochimaru akhirnya masuki. Dengan demikian, Jiraiya tidak dapat memenuhi keinginan Hokage Ketiga tentang dirinya mengambil peran Hokage, merasa bahwa melacak Orochimaru lebih penting.

Referensi Edit

  1. Buku Data Pertama, halaman 73-74
  2. Buku Data Kedua, halaman 92-96
  3. Buku Data Ketiga, halaman 90-94
  4. Naruto bab 91, halaman 2
  5. Naruto bab 166, halaman 15
  6. Naruto bab 91, halaman 3
  7. Naruto: Shippūden episode 361
  8. Naruto bab 382, halaman 8-11

Ad blocker interference detected!


Wikia is a free-to-use site that makes money from advertising. We have a modified experience for viewers using ad blockers

Wikia is not accessible if you’ve made further modifications. Remove the custom ad blocker rule(s) and the page will load as expected.

Also on FANDOM

Random Wiki