Fandom

Narutopedia Indonesia

Konoha Hiden: Hari Terbaik untuk Pernikahan

1.163pages on
this wiki
Add New Page
Comment1 Share

Ad blocker interference detected!


Wikia is a free-to-use site that makes money from advertising. We have a modified experience for viewers using ad blockers

Wikia is not accessible if you’ve made further modifications. Remove the custom ad blocker rule(s) and the page will load as expected.

Konoha Hiden: Hari Terbaik untuk Pernikahan
Konoha Hiden.png
(木ノ葉秘伝 祝言日和, Konoha Hiden: Shūgenbiyori)
Informasi Buku
Sebelumnya Sakura Hiden: Pemikiran Cinta, Membentuk Angin Musim Semi
Selanjutnya Gaara Hiden: Badai Pasir Fatamorgana
Jumlah Halaman 240
Penerbitan
Jepang 1 Mei 2015 ISBN 978-4-08-703360-1 Icon search.png
Karakter
AyamePeternak LebahHanabi HyūgaHiashi HyūgaKiller BMomoTamakiTeuchiIruka UminoYamato
Jutsu
Taring Memutari TaringTeknik Rahasia: Mengumpulkan Serangga
Alat
Pil Ransum Militer
Konoha Hiden: Hari Terbaik untuk Pernikahan (木ノ葉秘伝 祝言日和, Konoha Hiden: Shūgenbiyori) adalah cerita asli yang ditulis oleh Shō Hinata dan diilustrasikan oleh Masashi Kishimoto. Ini adalah buku keempat dari seri Naruto Hiden.

Ringkasan Edit

Prolog Edit

Sesuatu selain Undangan Pernikahan

Kakashi Hatake, Sang Hokage, menerima undangan untuk pernikahan Naruto Uzumaki dan Hinata Hyūga. Kakashi berniat untuk menghadirinya dan ia ingin semua orang yang diundang dapat pergi juga. Namun, karena teman-teman Naruto dan Hinata memiliki posisi penting dalam Konoha, semua memiliki misi penting dalam waktu yang sama bahwa mereka harus menghadirinya. Meskipun Kakashi dapat mengatur ulang jadwal misi untuk membuat semua orang yang diundang menhadiri hari pernikahan itu, ia tidak dapat menjelaskan keadaan yang tak terduga yang dapat menghambat orang dari kembali pada waktunya. Dia memikirkan membuat pernikahan itu menjadi misi sehingga setiap orang dapat "ditugaskan" untuk itu tanpa masalah, tapi khawatir akan menjadi penyalahgunaan wewenang.

Bab 1 Edit

Hadiah Pernikahan, Sesak Nafas!

Kakashi memberikan semua tamu pernikahan itu misi yang harus dirahasiakan dari Naruto dan Hinata: membawa hadiah. Rock Lee melakukan misi serius, memutuskan untuk membawa hadiah yang mungkin hadiah terbaik untuk Naruto. Dia berlari mengitari Konoha sampai ia bisa memikirkan apa yang harus dia beli. 864 putaran kemudian, Lee jatuh karena kelelahan; ide terbaik yang datang dengan sepasang kutang, yang ia tidak berpikir akan sesuai. Lee bermimpi Neji Hyūga ketika ia tidur. Neji mulai memberinya saran untuk hadiah pernikahan, tetapi hanya berhasil membuat referensi jelas untuk kekuatan dan stamina sebelum Lee bangun.

Lee berada di tengah perjalanan, ia disambut oleh Might Guy. Guy mengitari Konoha sampai ia bisa memikirkan apa yang harus ia beli untuk Naruto dan Hinata dan mengajak Lee untuk bergabung dengannya. Lee memberitahu bahwa dia sudah melakukan itu tanpa hasil. Guy menyarankan bahwa Lee mencoba membawa hadiah untuk Hinata sementara ia berpikir tentang hadiah untuk Naruto. Lee berpikir tentang kehidupan Hinata setelah menikah mulai dari mengasuh anak dan pekerjaan rumah tangga. Guy berpikir tentang kehidupan Naruto setelah menikah mulai dari pemeliharaan rumah dan membawa belanjaan. Keduanya secara bersamaan menyimpulkan mereka harus membeli kutang untuk mempersiapkan Naruto dan Hinata untuk hidup mereka ke depan. Perkataan Neji tiba-tiba masuk akal untuk Lee dan dia merangkul Guy dalam waktu yang lama, memeluknya sambil menangis.

Kemudian, Kakashi menerima keluhan tentang pria dengan alis tebal menangis keras di pagi hari.

Bab 2 Edit

Kehidupan Sehari-harinya

Tenten melakukan rutinitas paginya yaitu melempar senjata. Meskipun dia sibuk memikirkan apa yang akan dia berikan pada Naruto dan Hinata untuk hadiah pernikahan mereka, tahun berlatihnya memungkinkan dia untuk secara tepat memukul semua target tanpa berpikir tentang hal itu. Dorongan langsungnya telah memberi mereka kunai khusus dari koleksinya. Tapi pada malam hari ia menjadi khawatir bahwa hadiah tersebut akan menjadi a) yang diharapkan darinya, dan b) pertanda buruk bahwa dia hanya tertarik pada persenjataan dan tidak menemukan hubungan untuk dirinya sendiri seperti Naruto dan Hinata yang saling memiliki. Tenten memiliki sangat sedikit uang karena menghabiskan semuanya untuk membeli senjata yang unik dan langka, tapi dia memikirkan untuk membeli hadiah yang "normal" dengan uangnya yang sedikit.

Lee datang untuk melihat Tenten sementara dia berlatih. Dia mengenakan gaun dan make up serta mengangkat kutang. Lee menjelaskannya dan pemikiran Guy sebelumnya dan bagaimana, dengan berpakaian sebagai ibu rumah tangga untuk menguji ide mereka, ia yakin bahwa ia dan Guy membuat pilihan yang tepat; ia sekarang ingin memastikan Tenten tidak akan membawa hadiah yang sama untuk Naruto dan Hinata. Tenten tidak mengerti penjelasan Lee sama sekali tapi tetap merasa tenang dengan apa yang dia katakan. Karena hadiah Lee, dia bisa memberikan kunai seperti dia rencanakan dan dia tidak perlu khawatir tentang hadiah terburuk bagi Naruto dan Hinata. Dia melanjutkan latihannya, senang bahwa dia bisa terus menjadi dirinya sendiri.

Bab 3 Edit

Daging dan Uap

Ketika mencoba untuk berpikir apa yang harus dihadiahkan untuk Naruto dan Hinata, Shikamaru Nara bertemu dengan Chōji Akimichi dan keduanya makan siang di Yakiniku Q. Chōji mengungkapkan bahwa dia melihat Naruto dan Hinata makan gratis di restoran yang bagus. Shikamaru terkesan akan bagaimana bijaksananya hadiah ini sampai Chōji menyebutkan memakannya tiga dan Chōji bermaksud untuk menemani mereka; dia akan mendapatkan meja yang terpisah agar tidak kasar. Shikamaru mengira memberi mereka uang, tetapi memutuskan bahwa itu akan terlalu dipikirkan. Dia akhirnya mengendap mendapatkan mereka sedang melakukan perjalanan bulan madu romantis.

Shikamaru senang dengan keputusannya tapi akan membutuhkan wanita untuk membantu dia merencanakan sesuatu yang cocok. Sementara yang terjadi di sekitar Konoha setelah makan siang mereka mengawasi Ino Yamanaka untuk mendapatkan pendapat, tapi mereka bertemu dengan Temari sebagai gantinya. Meskipun Temari memang seorang wanita, Shikamaru tidak percaya dia memiliki kepribadian yang tepat untuk mempertimbangkannya tentang ini. Chōji tetap memaksa dia untuk bertanya, tapi dari cara dia memberi pertanyaan, Temari percaya ia meminta dia untuk membantu merencanakan bulan madu mereka sendiri. Temari menjadi malu dan Shikamaru, tidak menyadari kebingungan ini, mempercayai bahwa dia tersinggung atas perkataannya. Chōji karena alasan kelaparan dan Shikamaru mencoba untuk melakukan hal yang sama, tapi Temari memberhentikannya dan setuju untuk berkeliling menuju Pemandian Air Panas Konoha dengannya.

Saat malam hari, Shikamaru dan Temari berjalan-jalan di bawah pencahayaan lembut dari pemandian air panas. Temari tetap tenang dan aneh sepanjang waktu, sehingga Shikamaru menyarankan untuk pergi ke toko sehingga perjalanan tidak terbuang percuma. Temari menunjukkan beberapa kios dimana banyak pasangan yang mencoba untuk memenangkan hadiah. Shikamaru akhirnya memenangkan dua pernak-pernik kecil keinginannya untuk mencari tahu penipuan bilik, yang ia berikan kepada Temari. Setelah itu ia membawa Temari ke sebuah penginapan, berharap dia bisa memberitahunya jika Hinata akan menyukainya. Temari mencurigai ia memiliki niat lain dan menolak, percaya dia tidak akan menolaknya jika mereka masuk ke dalam. Shikamaru menempatkan tangannya di wajah Temari, khawatir dia sakit karena mukanya memerah, menyebabkan dia melarikan diri. Shikamaru mengejarnya, ia sangat membutuhkan pendapatnya. Ketika Temari berhenti Shikamaru meyakinkan dirinya betapa pentingnya dia untuk Shikamaru, menjelaskan bahwa dia, sebagai seorang pria, tidak bisa menilai layanan penginapan bagi perempuan.

Temari kembali bingung dan Shikamaru bingung dengan kebingungan Temari. Dia mengulangi bahwa dia ingin memberikan Naruto dan Hinata bulan madu yang bagus dan, sekarang dia mengatakan itu, ia menyadari apa yang dipikir Temari di pernyataan sebelumnya. Temari menjadi tenang dan Shikamaru tersenyum atas kesalahpahaman itu.

Bab 4 Edit

Satu Mangkuk Penuh Jiwa

Teuchi menggambarkan bagaimana bisnis yang baik telah berada di Ramen Ichiraku baru dan bagaimana taburan naruto telah mengalami kebalikan popularitas: setelah itu yang paling populer, dengan mudah dikalahkan oleh rumput laut; sekarang rumput laut, meskipun masih populer, yang kedua populer adalah naruto. Bahkan, Teuchi tidak dapat mempersiapkan cukup naruto untuk memenuhi permintaan. Alasannya adalah karena pentingnya Naruto Uzumaki untuk Konoha, dengan standar pelanggan keinginan naruto setiap kali ada berita tentang Naruto dan para shinobi berharap bahwa makan di Ramen Ichiraku akan membawa mereka sukses yang sama pada misi mereka berikutnya seperti Naruto yang selalu sukses pada misinya.

Teuchi telah melayani Naruto karena ia adalah anak laki-laki, kembali ketika dibenci sebagian besar penduduk desa dan membencinya. Teuchi tidak peduli apa sisa desa memikirkan Naruto; Naruto mencintai ramen dan Teuchi mencintai mempersiapkan itu untuknya. Karena ramen telah sejauh mana hubungan mereka selama ini, Teuchi terkejut diundang ke pesta pernikahan Naruto. Dia memutuskan tidak ada yang lain yang akan sesuai untuk diberikan kepada Naruto selain ramen gratis selama setahun. Teuchi kemudian menyadari berapa banyak ramen yang Naruto bisa makan dan mulai mengurangi lama tawaran itu, tapi setiap rentang waktu ia menganggap meninggalkannya dengan visi Ramen Ichiraku akan bangkrut dan putrinya yang diletakkan di jalan. Dia juga memiliki visi wajah tersenyum Naruto setiap kali ia selesai memakan semangkuk ramen. Teuchi mengendap untuk memberikan Naruto gratis dan tidak terbatas naruto untuk sisa hidupnya.

Bab 5 Edit

Hubungan Antara Mereka

Sakura Haruno bertekad untuk memberikan Naruto dan Hinata yang terbaik, paling banyak satu-dari-satu-jenis hadiah dari semua tamu yang diundang, tantangan yang semakin sulit: Yamato berencana untuk menggunakan Elemen Kayu untuk membuatkan mereka perabotan (atau rumah) dan Sai telah melukis sesuatu dengan begitu banyak gairah yang terbang menjauh. Sewaktu menelusuri toko dia menemukan bingkai foto yang unik, dia merasa bingkai itu sangat cocok untuk pengantin baru. Dia menggapainya dan bertemu dengan tangan Ino Yamanaka yang sedang melakukan hal yang sama. Sakura menggunakan kekuatan super-nya untuk menarik bingkai foto dari tangan Ino, Ino menanggapinya dengan menyatakan bahwa bingkai foto itu jelek dan itu adalah hadiah yang mengerikan. Keduanya bertengkar sehingga mereka diusir keluar dari toko, tak satu pun dari mereka dapat membeli bingkai foto itu.

Ino menyalahkan Sakura untuk apa yang terjadi, mengatainya dengan kekuatan Sakura yang tidak wajar dan dahi besar membuat dia tidak sopan dan, lebih khusus, tidak pernah menikah. Sakura sangat terhina dengan tuduhan terakhir dan menantang Ino untuk kompetisi memasak dan membuktikan bahwa dia akan menjadi istri yang baik. Mereka menetap di Pil Ransum Militer; Sakura menempatkan puding, makanan penutup favorit Ino, menjadi miliknya sehingga Ino tidak memiliki pilihan selain menyetujui resepnya. Ketika ia bertemu Ino di hari berikutnya, dia melihat Ino ingin menggunakan Chōji Akimichi sebagai hakim yang tidak memihak. Chōji mencicipi setiap pil prajurit mereka dan menemukan mereka begitu lezat bahwa ia mulai menempatkan mereka ke dalam mulutnya segenggam. Dia segera jatuh ke tanah dengan darah mengalir dari hidungnya.

Sakura menduga Ino menaruh racun di pil prajurit nya, Sakura berniat untuk mencoba satu dan jatuh sakit. Ino juga menduga yang sama pada Sakura. Untuk menyelamatkan Chōji mereka harus mengidentifikasi racun secepat mereka bisa: setiap sampel pil prajurit lain sehingga mereka dapat mengidentifikasi jenis racun itu. Baik bisa merasakan racun, tetapi mereka mencicipi makanan penutup favorit mereka, Ino mencintai puding yang Sakura buat dan Sakura mencintai Anmitsu yang Ino buat. Chōji bangun segera setelah itu, setelah akhirnya pulih dari kelebihan gula darah, dan ia memuji kedua pil prajurit mereka. Sakura dan Ino memikirkan mereka seperti pikiran dan bagaimana kompetisi mereka selalu mendorong satu sama lain untuk menjadi lebih baik. Oleh karena itu mereka memutuskan untuk pergi berbelanja bersama-sama, saling membantu mencari hadiah yang bahkan lebih baik daripada bingkai foto.

Bab 6 Edit

Guru Legendaris

Tak lama setelah ia menerima undangan untuk pernikahan, Iruka Umino didatangi Naruto di Akademi, yang bertanya apakah Iruka akan hadir sebagai ayahnya. Iruka gembira menyetujuinya pada saat itu dan, segera setelah Naruto pergi, kewalahan dengan perasaan, sesuatu yang sekarang terulang kembali setiap kali dia melihat naruto yang terdaftar di menu Ramen Ichiraku. Iruka tidak bisa tidak merasa berhutang budi kepada Naruto, yang kehadirannya pertama di kelas dan sekarang dalam hidupnya menariknya keluar dari mengasihani diri sendiri ia mengalami kematian orangtuanya dan meyakinkan dia untuk mendedikasikan hidupnya untuk mengajar; kalau bukan karena Naruto, Iruka khawatir dia akan berubah seperti Mizuki.

Iruka membeli hadiah pernikahan sebelum mampir ke Ramen Ichiraku, di mana ia tersenyum saat menyadari bahwa dia tidak akan sering makan malam dengan Naruto karena Hinata sekarang akan memasak untuknya. Ketika ia pulang, ia melihat kekacauan dan kerusakan di tempat ia tinggal dan memutuskan untuk menemukan pasangan hidup seperti yang Naruto memiliki.

Bab 7 Edit

Misi Terakhir, dimulai

Shino Aburame menggunakan kikaichū untuk mengamati kalangan teman Naruto dan Hinata. Dia memberitahu Kiba Inuzuka dan Akamaru bahwa setiap orang saling bertanya tentang hadiah apa untuk pernikahan Naruto dan Hinata, dan mungkin mereka juga harus melakukan hal yang sama. Shino dan Kiba melihat pernikahan yang akan datang sebagai misi terakhir untuk Tim 8, karena keduanya semakin sibuk memimpin tim mereka sendiri dan Hinata akan mulai memiliki tanggung jawab non-shinobi lainnya. Dengan demikian, mereka ingin hadiah yang mereka bawa berbeda dari yang lain dan mewakili bagaimana keunikan Hinata yang mereka tahu. Tapi saat mereka hanya bisa berpikir untuk menghadiahi beberapa sup favorit Hinata, mereka akhirnya menyadari bahwa mereka akan membutuhkan bantuan.

Shino dan Kiba mengunjungi mantan guru mereka, Kurenai Sarutobi. Meskipun mereka sering berkunjung, putri Kurenai, Mirai, masih bingung tentang nama-nama mereka. Kurenai senang membantu mereka memilih hadiah pernikahan untuk Hinata, tapi menyarankan bahwa adik Hinata, Hanabi, akan menjadi orang yang lebih baik untuk ditanyakan. Mereka beralasan bahwa mereka tidak tahu apakah Hanabi cukup baik untuk ditanyakan. (Sebenarnya, Kiba masih sakit hati karena ia bukan bagian dari tim yang dikirim untuk menyelamatkan Hanabi selama menabrak bulan; Shino tidak keberatan jika ia tidak dipilih, dan, pada kenyataannya, Shino percaya mereka yang tersisa di Konohal ebih berguna membantu menyelamatkan orang-orang dari meteorit yang jatuh.) Kurenai menyarankan anggur madu, minuman dengan beragam gizi dan obat yang berkualitas sekali yang diberikan oleh klan Senju sebagai hadiah pernikahan. Shino dan Kiba menyukai ide itu dan pergi untuk mencari beberapa. Sebelum mereka pergi, Kurenai - peminum berat sebelum Mirai lahir - diam-diam meminta Shino untuk membeli beberapa anggur madu untuknya, juga.

Anggur madu sangat langka, dan tidak dijual di Konoha sama sekali. Satu-satunya tempat yang mungkin mereka temukan adalah Sora-ku, sumber utama barang pasar gelap. Saat mereka berjalan di sana, Shino memikirkan bahwa Mirai memanggilnya "paman" dan bertanya apakah itu berarti dia sudah tua. Kiba meyakinkannya bahwa dia masih muda dan tampan, hampir sama tampan dengan Akamaru. Shino kesulitan menganggap ini sebagai pujian Kiba yang berarti apa.

Bab 8 Edit

Misi Terakhir, berakhir

Setibanya, Shino, Kiba, dan Akamaru langsung memasuki Sora-ku. Mereka gelisah oleh jumlah penduduk dan letak kota ini yang terpencil; meskipun Kiba mampu mencium bau seseorang, mereka khawatir jika bahkan dengan keterampilan pelacakan mereka, mereka akan kesulitan menemukan siapa pun. Mereka bertemu dengan Momo, seorang ninneko, yang Kiba mencoba untuk sopan padanya dan meminta bimbingan. Ketika Momo menghina bau Kiba yang seperti anjing, Kiba menyerangnya dan dengan cepat dikalahkan oleh kutu Momo. Mengubah taktik, Kiba mencoba menyuap Momo dengan makanan. Momo menikmati makanan lebih dari yang Kiba kira dan, tidak ingin benar-benar membantu, Momo mencoba melarikan diri. Mereka mengejarnya dan tiba-tiba bertemu Tamaki, yang Kiba terpesona olehnya. Tamaki meminta maaf atas perilaku Momo dan mengantarkan mereka ke pedagang anggur madu, seorang individu yang dikenal oleh orang setempat hanya sebagai peternak lebah.

Kiba sangat senang saat berjalan dengan Tamaki, mengatakan bahwa dia akan menjadi Hokage berikutnya. Shino dan Akamaru terganggu oleh perilaku Kiba; Shino memperhatikan bahwa, Kurenai memiliki putrinya, Hinata memiliki Naruto, dan Kiba ternyata sekarang memiliki Tamaki, Shino dan Akamaru adalah satu-satunya yang tersisa yang tidak memiliki orang yang disayanginya. Tamaki membawa mereka ke sebuah kuil di mana pengunjung biasanya meninggalkan persembahan dan kemudian mengambil anggur madu yang tersisa untuk mereka pada hari berikutnya. Kiba dan Shino tidak ingin menunggu begitu mereka memasuki wilayah peternak lebah di luar kuil: hutan bambu yang penuh dengan kabut. Saat mereka mencari, Shino dan Akamaru menggoda Kiba mengenai Tamaki. Kiba mengabaikan mereka, sebagai gantinya ia menandai jalan mereka dengan kunai digoreskan ke bambu sehingga mereka tidak akan tersesat.

Meskipun Kiba melakukan tindakan pencegahan, mereka segera menyadari bahwa mereka berputar-putar. Mereka menduga bahwa ini adalah genjutsu, tapi cara yang biasannya untuk menghilangkan genjutsu tidak berpengaruh. Terlebih lagi, Akamaru tiba-tiba hilang, dan Shino kehilangan Kiba ketika Kiba lari untuk mencari Akamaru. Shino mencoba untuk menemukan jalan keluar menggunakan kikaichū, tapi bahkan mereka tidak dapat menavigasi melalui kabut. Satu-satunya harapan Shino adalah untuk membuat peternak lebah keluar: dia menyerang peternak lebah dan memungkinkan dirinya untuk tersengat. Dia kemudian meninggalkan sebuah klon serangga sehingga akan terlihat bahwa dia lumpuh dan menyerang peternak lebah ketika mereka datang untuk memeriksanya. Peternak lebah tersebut menjamin Shino bahwa Kiba dan Akamaru tidak terluka dan memberinya dua botol anggur madu. Peternak lebah tersebut memperingatkan Shino bahwa tidak satupun dari mereka dapat meninggalkan hutan bambu, sebagai penghalang yang dibentuk untuk mengusir pemburu peternak lebah yang membuat mereka terjebak dalam kabut - termasuk peternak lebah - yang akhirnya menghilang.

Shino tiba-tiba bingung oleh situasi tersebut, kabut mengingatkannya tentang bagaimana rasanya tanpa tujuan dia merasa untuk waktu yang lama dan selalu terpisah dari semua orang. Dia kemudian ingat tujuannya untuk berada di sini: pernikahan Hinata dan keperluannya untuk menghadiri pernikahan tersebut. Penyelesaian yang memungkinkan dia untuk melihat jalan keluar melalui kabut. Shino menjelaskan kepada peternak lebah bahwa kabut itu tidak membuat orang menghilang, melainkan bahwa, seperti Air Terjun Kebenaran, kabut memperburuk perasaan mereka untuk membantu mereka menemukan jalan mereka. Peternak lebah menyadari bahwa ini adalah hal yang memilukan dan menyatakan bahwa Shino memiliki bakat untuk menjadi seorang guru; peternak lebah mencoba untuk menggunakan kata-kata Shino untuk menemukan pintu keluar juga, tapi tidak bisa. Mereka mulai kembali menuju Konoha dan, ketika mereka melihat hun bambu itu kembali, mereka melihat kabut itu telah menghilang, menunjukkan kepada Shino bahwa peternak lebah itu akhirnya bisa melarikan diri.

Ketika mereka meninggalkan Sora-ku, Kiba mengeluh bahwa ia tidak bisa membantu Shino untuk mendapatkan anggur madu dan bahwa hanya Akamaru yang tahu apa yang dia alami dalam kabut. Untuk bukan pertama kalinya, Shino menyatakan bahwa Kiba, sahabatnya, masih seperti anak kecil dalam banyak hal. Kenyataannya, kemampuannya untuk membantu peternak lebah, dan kata-kata peternak lebah sendiri bahwa ia akan menjadi guru yang baik membuat Shino tersenyum saat menyadari bahwa hidupnya tidak seperti yang terlihat dulu tanpa tujuan.

Epilog Edit

Hari Terbaik untuk Pernikahan

Pada hari pernikahan, para tamu mulai tiba di upacara yang akan diselenggarakan di bawah Monumen Hokage: Kakashi menyapa tamu yang terhormat seperti Kazekage Kelima dan Killer B; Yamato, karena sebelumnya berjanji pada Kakashi bahwa ia akan membantu persiapan pernikahan itu, akhirnya melakukan sebagian besar pekerjaan yang sebenarnya, Tsunade sesekali memberikan saran; Tenten memerintahkan Lee dan Guy mengenai bagaimana mereka harus bersikap di pesta pernikahan tersebut; Shikamaru dan Temari dengan gembira membahas pekerjaan mereka; Chōji berencana bagaimana cara dia mengkonsumsi semua makanan yang ada; Ino dan Sai berpegangan tangan; Kiba bertanya pada Kurenai mengenai klan Senju sehingga ia kemudian dapat tahu secara luas mengena anggur madu; Mirai menunggangi Akamaru sementara Shino hanya memperhatikannya; Teuchi menggunakan putrinya untuk menarik usaha bagi Ichiraku Ramen; Iruka menjadi emosional segera setelah ia tiba di acara pernikahan tersebut; Sakura, melamun sendirian, dengan gembira berpikir tentang Sasuke Uchiha yang sedang melakukan perjalanan di suatu tempat.

Sebelum upacara dimulai, Hinata menatap langit yang cerah, memikirkan sepupunya Neji. Dia kemudian melihat ke arah Naruto, yang Naruto sendiri juga melihat ke arah langit, tapi menatap wajah ayahnya di Monumen Hokage. Merasa gembira akhirnya dapat menikah dengan Naruto, ia menjadi sedikit bingung ketika Naruto menatapnya dan memberinya senyum malu; pernyataan begitu seriusnya berubah menjadi salah satu dari kepolosan, anak laki-laki. Saat upacara akan dimulai, Hinata menggenggam lengan Naruto dan memegangnya erat-erat sama seperti ayah dan adiknya yang mendekati mereka.

Also on Fandom

Random Wiki