Fandom

Narutopedia Indonesia

Kutukan Kebencian

1.163pages on
this wiki
Add New Page
Comments0 Share

Ad blocker interference detected!


Wikia is a free-to-use site that makes money from advertising. We have a modified experience for viewers using ad blockers

Wikia is not accessible if you’ve made further modifications. Remove the custom ad blocker rule(s) and the page will load as expected.

The Brothers Curse of Hatred.png

Perselisihan Asura dan Indra, awal Kutukan Kebencian.

Kutukan Kebencian (憎しみの呪い, Nikushimi no Noroi), adalah jalan yang dikatakan telah diturunkan dari Indra-nenek moyang klan Uchiha serta banyak keturunannya. Asal-usul cara berpikir dapat ditelusuri kembali ke masa Petapa dari Enam Jalan, yang di ranjang kematiannya memilih anak mudanya sebagai penggantinya atas anaknya yang lebih tua, meskipun seharusnya hak kesulungan si anak tua. Sang Petapa memilih anak yang dia pikir paling cocok untuk melanjutkan warisannya: Asura, yang percaya cinta itu diperlukan untuk mencapai perdamaian, pada Indra, yang mencari kekuasaan untuk membawa perdamaian. Dimakan oleh kebencian dan iri hati setelah kematian ayah mereka, Indra-dimanipulasi oleh Zetsu Hitam.[1] Mengobarkan perang terhadap saudaranya, dan memulai siklus konflik yang cukup lama dan mencapai puncaknya saling bermusuhan antara saudara keturunan: Uchiha dan Senju.[2]

The Founding Uchiha.PNG

Sejumlah Uchiha menampilkan Sharingan, produk sampingan dari tahap awal dari Kutukan Kebencian.

Seperti yang diungkapkan oleh Hokage Kedua, Tobirama Senju: Uchiha adalah orang-orang yang sangat dikhususkan untuk mencintai dan persahabatan. Karena Uchiha cenderung menyembunyikan sifat lebih mesra mereka, cinta anggota dapat diubah menjadi kebencian dalam sekejap mata jika mereka entah bagaimana kehilangan objek cinta mereka. Keputus-asaan pengalaman menyebabkan manifestasi dari chakra unik dalam otak Uchiha, berdampak pada saraf optik dan menciptakan Sharingan. Selain itu, bentuk lanjutan dari Sharingan. Membutuhkan pengalaman yang sangat menyakitkan yang menyebabkan pengguna untuk menyelidiki kegelapan yang benar-benar menghabisi mereka.[3] Hal ini menyebabkan Uchiha untuk melakukan apa saja dan semuanya dalam kekuasaan mereka untuk mencapai tujuan mereka dan menunjukkan superioritas mereka sendiri, terlepas dari konsekuensi dan dampak dari tindakan mereka, mulai perang dan/atau membawa tentang kematian mereka sendiri menjadi dua contoh menonjol.

Uchiha yang menjadi korban kutukan bisa menyerah pada kebencian bahwa jika seseorang dekat dengan mereka dapat menjangkau mereka, meskipun ini sangat sulit karena Uchiha menjadi sebagian besar tidak masuk akal dan gigih dalam keinginan tunggal mereka. Sebagai contoh, Madara Uchiha menyerah pada kutukan setelah memotong persahabatannya dengan Hashirama Senju, lalu menyerah kebencian bahwa ketika ia mengakui kesediaan Hashirama bunuh diri untuk membawa perdamaian antara klan, hanya untuk jatuh sekali lagi ketika mengetahui bahwa penduduk desa dan klannya sendiri tidak percaya peringatan mengenai Tobirama. Selama waktu Madara menyerah pada kebenciannya, itu tidak muncul untuk memiliki sepenuhnya meninggalkannya melainkan ia fokus pada kesejahteraan Konoha, seperti ketika ia menyerang dan Ōnoki sehingga mereka akan tunduk pada otoritas Konoha ketika mereka dibesarkan hal Hashirama dari kedua desa berdiri sama. Sedangkan di desa, ia akan menjadi yang pertama untuk membantu anak-anak yang telah tersandung dan jatuh dan akan secara teratur memiliki jenis dan terlihat lembut di matanya.

Kutukan itu juga menyebabkan korban menjadi berpikiran sempit. Sebuah contoh utama dari hal ini adalah ketika Itachi ditegur ayahnya sendiri Fugaku, Yashiro, Tekka, dan Inabi untuk berfokus pada kesejahteraan klan saja bukan berfokus pada kesejahteraan Konoha; mereka menuduh Itachi menjadi sombong dan menumpahkan omong kosong, bahkan mengancam akan menangkapnya, tahu-baik mereka akan tidak mampu. Ketika Shisui menulis catatan bunuh diri mengatakan klannya dia tidak bisa menindaklanjuti kudeta dengan bijaksana, ironisnya membuat mereka tidak dapat memahami hal ini, percaya ia bahkan akan mengorbankan nyawa tak berdosa demi Klan Uchiha dan hanya menuduh Itachi membunuh dia.

Selama bertahun-tahun, ada beberapa Uchiha yang berhasil melampaui keterbatasan bertindak hanya demi klan, dan bukannya menghargai Konoha secara keseluruhan. Uchiha termasuk Kagami-bawahan Hokage Kedua, keturunannya Shisui, dan teman terbaik Shisui, Itachi, semua mewarisi Kehendak Api, bertindak dalam kepentingan terbaik desa mereka sendiri.[4] Uchiha tampaknya memiliki fakta bahwa mereka menghabiskan banyak waktu mereka jauh dari klan dan melakukan kegiatan yang memungkinkan mereka untuk melihat kebaikan yang lebih besar di luar klan mereka.

Friends Part.png

Konflik antara Indra dan Asura berakhir.

Reinkarnasi terbaru Asura, Naruto Uzumaki berhasil melakukan apa yang semua inkarnasi gagal melakukannya: mengakhiri perselisihan yang dibuat oleh dua garis yang bereinkarnasi, yang Naruto capai dengan mengalahkan penerus terbaru Indra, Sasuke Uchiha, dalam pertempuran terakhir mereka. Dengan demikian, Sasuke akhirnya bisa mengatasi Kutukan klannya, yang akhirnya membawa akhir dari perseteruan pahit yang telah berlangsung selama berabad-abad.[5]

Trivia Edit

  • Telah dicatat bahwa Kehendak Api klan Senju ditakdirkan untuk berbenturan melawan Kutukan Kebencian dan Obito percaya bahwa Sasuke Uchiha dan Naruto Uzumaki, masing-masing mewujudkan cita-cita berlawanan tersebut, ditakdirkan untuk bertempur sampai mati.[6]
  • Kakashi Hatake berteori bahwa Obito tidak pernah kehilangan Kehendak Apinya meskipun jatuh ke kebencian, dan dua cita-cita yang saling bertentangan inilah yang akhirnya mencegah dia dari menyelesaikan Rencana Mata Bulan ketika ia punya kesempatan.

Referensi Edit

  1. Naruto Bab 681, halaman 13
  2. Naruto bab 462, halaman 11-13
  3. Naruto Bab 619, halaman 13-17
  4. Naruto bab 627, halaman 3-5
  5. Naruto bab 698
  6. Naruto bab 462, halaman 14-15

Also on Fandom

Random Wiki