Fandom

Narutopedia Indonesia

Nagato

1.163pages on
this wiki
Add New Page
Comments2 Share

Ad blocker interference detected!


Wikia is a free-to-use site that makes money from advertising. We have a modified experience for viewers using ad blockers

Wikia is not accessible if you’ve made further modifications. Remove the custom ad blocker rule(s) and the page will load as expected.

Nagato[1][2][3]
Nagato.png
長門, Nagato
Pain (ペイン, Pein)
Dewa (神,, Kami)[4]
Anak Dalam Ramalan (予言の子, Yogen no Ko)[5]
Penyelamat Dunia (この世の救世主, Kono Yo no Kyūseishu)[6]
Enam Jalan Ketiga (三人目の六道, Sanninme no Rikudō)[7]
Debut
Manga Volume #41, Bab #372
Anime Naruto Shippūden Episode #128
Film 'Road to Ninja: Naruto the Movie'
Permainan 'Naruto Shippūden: Ultimate Ninja Storm 2'
Penampilan Anime, Manga, Novel, Permainan, dan Film
Pengisi Suara
Jepang Junpei Morita
Ken'yū Horiuchi (Pain)
Tomoaki Maeno (Kanak-kanak)
Shiho Hisajima (Jalan Hewan Perempuan)
Inggris Vic Mignogna
Troy Baker (Pain)
Dave Wittenberg (Pain di Episode 135)
Kari Wahlgren (Jalan Hewan Perempuan di Ultimate Ninja Storm 2)
Stephanie Sheh (Jalan Hewan Perempuan)
Pribadi
Tanggal Lahir Astrological Sign Virgo.svg 19 September
Jenis Kelamin Gender Male.svg Laki-laki
Status Mendiang
Umur Bagian II: 35
Tinggi Bagian II: 175.5 cm
Berat Bagian II: 40.1 kg
Darah A
Kekkei Genkai Rinnegan.svg Rinnegan
Klasifikasi Tingkat-S
Tipe Sensor
Pekerjaan Pemimpin Akatsuki
Pemimpin Desa
Afiliasi Amegakure Symbol.svg Amegakure
Akatsuki Symbol.svg Akatsuki
Rekan Konan
Yahiko
Tim Yatim Piatu Ame
Klan Uzushiogakure Symbol.svg Klan Uzumaki
Keluarga
Fusō (Ibu)
Ise (Ayah)
Jenis Elemen
Nature Icon Fire.svg Elemen Api
Nature Icon Wind.svg Elemen Angin
Nature Icon Lightning.svg Elemen Petir
Nature Icon Earth.svg Elemen Tanah
Nature Icon Water.svg Elemen Air
Nature Icon Yang.svg Elemen Yang

Nagato (長門, Nagato) adalah seorang pemimpin organisasi Akatsuki dari Amegakure. Setelah menjadi yatim piatu karena perang, Nagato membantu membentuk kelompok Akatsuki dengan tujuan mengakhiri perang dengan jalan kedamaian. Namun, sahabatnya yang juga pemimpin kelompok, Yahiko terbunuh karena menyebarkan jalan perdamaian, sehingga membuat Nagato kehilangan harapan. Dia menetapkan dirinya sebagai Pain (ペイン, Pein) dengan menggunakan jutsu Enam Jalan Pain> Bersama dengan Konan, ia mulai memimpin Akatsuki yang baru, yang akan menggunakan cara kekerasan untuk mencapai tujuan mereka.

Latar BelakangEdit

Nagato tinggal bersama orang tuanya di sebuah desa di pinggiran Amegakure. Ketika ia masih sangat muda, Madara Uchiha diam-diam mentransplantasikan Rinnegan-nya ke Nagato tanpa sepengetahuan atau orang tuanya.[8] Beberapa waktu kemudian, selama Perang Dunia Shinobi Kedua, Nagato dan orang tuanya berlindung di rumah mereka untuk menghindari pertempuran yang terjadi di sekitar mereka. Suatu hari, dua shinobi Konoha masuk ke rumah mereka mencari makanan dan Nagato serta orang tuanya berusaha untuk menyelinap keluar tanpa diketahui. Ketika mereka ditemukan, orang tuanya menyerang kedua shinobi tadi agar Nagato bisa melarikan diri. Ninja Konoha membunuh orang tuanya untuk mempertahankan diri dan karena telah menyadari yang mereka bunuh hanyalah warga sipil, mereka mencoba meminta maaf kepada Nagato. Karena luar biasa merasa sedih, Nagato menggunakan Rinnegan Madara untuk pertama kalinya untuk membunuh mereka dan membalaskan dendam orang tuanya. [9]

Ame orphan's approach Sannin.png

Ketiga anak yatim piatu bertanya kepada Sannin untuk mengajari mereka ninjutsu.

Setelah mengubur mayat orang tuanya, Nagato mulai berkeliaran mencari makanan dan tempat tinggal. Ketakutan karena perang yang sedang berlangsung, tidak ada yang mau bertemu dan membantunya sampai ia ditemukan oleh Konan dan Yahiko, anak yatim sama seperti dirinya. Mereka bersatu, mencari makanan untuk bertahan hidup dengan cara apapun, dan berbagi impian masa depan di mana mereka bertanggung jawab dan bisa menggunakan kekuasaan mereka untuk menghilangkan perang. Yahiko sangat bergairah tentang hal ini, yang kemudian menginspirasi Nagato untuk memiliki tujuan yang sama.[10] Dalam rangka mencapai tujuan itu, mereka perlu menjadi seorang ninja. Dengan beberapa pilihan untuk memilih dari, mereka mendekati Sannin Konoha dan meminta untuk mengajari ninjutsu. Jiraiya, bersalah atas partisipasinya dalam perang, menawarkan untuk mengajarkan mereka bagaimana untuk melihat potensi diri mereka sendiri.[11]

Jiraiya menemukan tempat bagi mereka untuk hidup dan mengajari mereka bagaimana cara untuk memancing, tapi ia tidak akan mengajari mereka ninjutsu. Sementara satu hari, salah satu dari mereka ditemukan dan diserang oleh Chunin Iwagakure. Takut akan keselamatan teman-temannya, Nagato menggunakan Rinnegan untuk membunuh para ninja Iwa. Ketika Jiraiya tiba di lokasi untuk membantu mereka, ia melihat mata Nagato untuk pertama kalinya dan teringat legenda Petapa dari Enam Jalan, pemilik asli dari Rinnegan. Karena itu, Jiraiya berubah pikiran dan mulai mengajari mereka ninjutsu.[12] Nagato menyesal talah membunuh ninja Iwa, tapi Jiraiya meyakinkannya bahwa kadang-kadang kekerasan dan rasa sakit pribadi itu diperlukan untuk melindungi orang lain. Pada waktu itu, ia bahkan berbagi keyakinannya bahwa Nagato adalah reinkarnasi Petapa Enam Jalan dan bahwa, seperti sang petapa, Nagato akan menggunakan Rinnegan untuk menuju dunia yang damai.

Statue Summoned.png

Nagato memanggil Patung Iblis untuk pertama kalinya.

Selama tiga tahun Jiraiya melatih ketiga murid barunya. Nagato, karena Rinnegan-nya, mampu menguasai semua teknik yang diajarkan.[13] Setelah mereka mampu mengalahkan salah satu klon bayangan Jiraiya dalam perkelahian, ia memutuskan bahwa mereka telah siap untuk menjaga sendiri dan dia kembali ke Konoha, percaya jika kelak mereka akan membawa reformasi ke negara itu.[14] Mereka kemudian membentuk sebuah organisasi mereka sebut Akatsuki, dengan Yahiko sebagai pemimpinnya, dan mulai mendeklarasikan keinginan mereka untuk mengakhiri perang. Pesan mereka terbukti cukup terkenal dan mereka medaapatkan banyak pengikut;[15] bahkan Jiraiya kadang-kadang akan mendengar berita dari aktivitas mereka[16]. Selama Perang Dunia Shinobi Ketiga, mereka didekati oleh seorang pria bertopeng yang menyebut dirinya "Madara Uchiha", tetapi lebih dikenal sebagai Tobi. Tobi menawarkan untuk membantu mereka dalam pencarian mereka dan menunjukkan Nagato bagaimana untuk membuka kemampuan penuh Rinnegan-nya. Yahiko menolak tawaran itu, mencurigai Tobi hanya bermaksud untuk menggunakannya.[17]

Nagato Statue.png

Nagato terluka stelah melawan Hanzō.

Sepanjang perjalanan mereka untuk mencari kedamaian, kelompok Akatsuki dalam sekejap menjadi terkenal di seluruh Amegakure, begitu banyak sehingga Hanzō sang pemimpin desa mulai merasa terancam Akatsuki akan mengganggu pemerintahannya. Dia mendekati Akatsuki, menawarkan untuk bekerja sama dengan mereka untuk membantu bernegosiasi dengan desa-desa yang bertikai lainnya. Keesokan harinya, pada pertemuan untuk menyelesaikan pengaturan, Yahiko dan Nagato disergap oleh Hanzo dan anak buahnya, dengan dukungan Danzō Shimura dari Konoha. Menggunakan Konan sebagai sandera, Hanzō mengancam akan membunuhnya jika Nagato tidak membunuh Yahiko. Tidak mau membiarkan Nagato mengikuti hati nuraninya, Yahiko bunuh diri, menggunakan nafas terakhirnya untuk menyatakan kepercayaannya bahwa Nagato akan mengubah dunia.[18] Marah karena kematian Yahiko, Nagato mengambil Konan kembali dari Hanzo, meskipun berkaibat kakinya menjadi rusak parah. Dia kemudian memanggil Patung Iblis dari Jalan Luar dan menghubungkan dirinya dengan patung itu, yang akan digunakan untuk membunuh Hanzō, meskipun Hanzō sendiri meloloskan diri[19] Setelah itu, Nagato memutuskan hubungan dengan Amegakure oleh pencoretan simbol desa pada pelindung dahinya, dan tidak lagi ingin berafiliasi dengan desa kelahirannya.

Yahiko Turned Deva.png

Karena lumpuh, Nagato menjadikan mayat Yahiko sebagai Jalan Deva.

Kematian Yahiko membuat Nagato yakin bahwa filosofinya tentang mencapai perdamaian dunia adalah suatu kebodohan; tidak akan pernah rela mengakhiri siklus kematian dan kebencian itu telah berlangsung begitu lama. Hanya melalui pengalaman langsung dari perang dan semua kerugian dan penderitaan itu membawa orang bisa benar-benar menginginkan perdamaian. Berniat untuk secara pribadi membawa tingkat keputusasaan kepada dunia, Nagato mengambil nama samaran "Pain". Kerusakan kaki ia terima dari Hanzō dan karena telah terhubung dengan Patung Iblis mengakibatkan tubuhnya lemah dan kehilangan mobilitas. Dengan Rinnegan, ia menciptakan Enam Jalan Pain dari mayat yang ia dikendalikan dari jarak jauh. Untuk Jalan Deva ia menggunakan mayat Yahiko — masih ingin dia untuk memimpin organisasi dalam roh — dan lima jalan lainnya menggunakan mayat shinobi lain yang tanpa ia sadari, telah bertemu Jiraiya ketika mereka masih hidup. Pain mulai memimpin Akatsuki dalam arah yang baru, diam-diam menerima tawaran Tobi sebelumnya. Akatsuki terdiri diri dengan ninja pengejaran tingkat-S dan mulai menawarkan layanan sebagai kelompok tentara bayaran untuk desa-desa ninja, mendapatkan uang yang diperlukan untuk mendanai rencana jangka panjang.

Hanzo Pain.png

Pain melawan Hanzō.

Bertahun-tahun kemudian dan masih setia dengan versi sendiri Amegakure, Pain dan Konan memulai perang saudara di desa untuk menggulingkan Hanzō.[20] Banyak penduduk desa mendukung Pain dari belakang, percaya dia menjadi dewa karena kekuasaan besar sekali. Enam Jalan Pain akhirnya memojokkan Hanzō dan membunuhnya bersama semua pengawalnya, mendapatkan kendali penuh desa. Untuk mencegah orang lain menantangnya, Pain mulai menghilangkan semua orang yang berhubungan dengan Hanzō, dari anggota keluarganya hingga kenalan jauh.[21] Karena sifat Amegakure yang sangat rahasia, berita kematian Hanzō tidak tersebar ke luar Amegakure dan desa itu diyakini masih dibagi dengan perang saudara. Pain yang didukung ide penduduk desa yang yakin dia adalah Tuhan, seorang diri menghancurkan sisa-sisa orang yang setia kepada Hanzō setiap kali mereka muncul dan mengakhiri hujan abadi Amegakure setiap hari Minggu di penghormatan kepada Yahiko.

PenampilanEdit

Nagato (Reincarnated).png

Penampilan Nagato setelah direinkarnasi.

NagatoChild.PNG

Nagato ketika kanak-kanak.

Nagato memiliki kulit putih pucat dengan rambut merah lurus, warna warisan Klan Uzumaki nya. Ketika ia masih sangat muda, rambutnya menutupi matanya, mencegah Rinnegannya terlihat. Ketika ia mulai berlatih untuk menjadi seorang ninja dia memisah rambutnya sehingga hanya mata kanannya yang tertutup. Setelah ia melakukan Teknik Samsara Kehidupan Surgawi rambutnya berubah putih sebagai efek samping dari jutsu, dan tetap berwarna putih setelah ia di reinkarnasi. Rambutnya menjadi merah lagi ketika ia menyerap beberapa chakra Ekor-Delapan. Menghubungkan dengan Patung Iblis dari Jalan Luar meninggalkan sejumlah penerima chakra hitam tertanam di punggungnya dan menyebabkan tubuhnya menjadi sangat kurus dan membatasi mobilitas nya. Untuk alasan ini ia menghabiskan sebagian besar masa dewasanya dalam walker mekanik dari mana ia mengontrol Enam Jalan Pain. Dia juga tidak memakai salah pakaian khas Akatsuki.

KemampuanEdit

Nagato using the Asura Path.png

Nagato menggunakan Teknik Enam Jalan melawan Killer B dan Naruto.

Posisi Nagato sebagai pemimpin Akatsuki memang layak, menjadi anggota terkuat dan, sebagai Pain, yang disebut tidak ada duanya oleh Konan,[22] Fukasaku,[23] Tobi,[24] dan Zetsu.[25] Jiraiya ragu-ragu dengan berita bahwa Pain telah membunuh Hanzō seorang sendiri, yang bahkan tak dapat dikalahkan oleh gabungan Sannin.[26] Kabuto Yakushi juga menganggap Nagato (dengan mobilitas berhalangan) sebagai shinobi reinkarnasi terkuat kedua setelah Madara Uchiha.[27] Kenyatannya, butuh upaya gabungan dari Itachi Uchiha (juga anggota Akatsuki yang direinkarnasi), Killer B (jinchūriki sempurna), dan Naruto Uzumaki (jinchūriki yang hampir sempurna) untuk berhasil mengalahkan Nagato.

Kekuatan Chakra dan FisikEdit

Nagato Releases his Chakra.png

Nagato menyalurkan kekuatannya melalui Jalan Deva.

Sebagai keturunan dari Klan Uzumaki, chakra Nagato bersifat kuat secara alami. Cadangan chakranya sebenarnya luar biasa besar, mengingat ia dapat melakukan berbagai teknik yang menggunakan banyak chakra di hari yang sama. Salah satu Anbu pengawal Hokage Kelima mengaitkan pasokan chakra ini berasal dari Rinnegannya. Nagato juga bisa terus mengubah sifat chakranya untuk mencegah dia terlacak oleh sensor.

Setelah pertarungan pertamanya dengan Hanzō, kaki Nagato rusak parah dan tubuhnya menjadi lemah. Hal ini tentu membatasi gerakannya selama sisa hidupnya dan hanya sebagian besar tubuhnya yang masih dapat digerakkan. Dia mendapatkan kembali beberapa kemampuan lamanya setelah direinkarnasi dan mengambil beberapa chakra Ekor-Delapan. Bila tidak cacat, Nagato dapat bergerak cepat di medan perang, menutup kesenjangan antara dirinya dan lawan-lawannya cukup cepat untuk memaksa mereka mundur.[28]

NinjutsuEdit

Selama berlatih dengan Jiraiya, Nagato dapat menguasai setiap teknik yang diajarkan, meliputi berbagai gaya, semua transformasi alam dasar, dan Elemen Yang,[3] kemampuan yang sangat langka bahkan untuk orang dewasa, apalagi saat itu ia baru berusia sepuluh tahun.[29] Banyak teknik yang ia gunakan terlihat saat digunakan untuk memfasilitasi pertemuan Akatsuki, seperti memungkinkan anggota untuk secara astral melintasi jarak yang besar, melindungi situs pertemuan mereka, dan mengganggu pergerakan lawan. Salah satu pengecualian terpenting untuk ini adalah Teknik Hujan Macan Keinginan, yang memungkinkan dia menggunakan hujan untuk memantau semua orang yang bergerak di Amegakure. Nagato juga bisa menentukan lokasi lain yang melintasi jarak jauh, bahkan menembus melampaui hambatan yang didirikan dengan tujuan memblokir deteksi.[30]

RinneganEdit

Rinnegan.png

Rinnegan Nagato.

Keterampilan Nagato dalam menguasai begitu banyak jenis ninjutsu sebagian besar dikarenakan Rinnegannya.[31] Meskipun ia bukanlah pemilik asli mata tersebut, garis keturunan Uzumaki memungkinkan Nagato untuk memegang kedua mata tanpa kelemahan; keterampilan Nagato cukup besar untuk diakui sebagai "Enam Jalan Ketiga" (三人目の六道, Sanninme ada Rikudo)[7] Kemampuan utama dari Rinnegan adalah memberikan akses Nagato semua Teknik Enam Jalan: kekuatan gravitasi dari Jalan Deva; teknik panggilan tersedia untuk Jalan Hewan; potensi penyerapan chakra dari Jalan Preta; kontrol atas jiwa orang lain dengan Jalan Manusia; pilihan yang mekanisasi di Jalan Asura; akses ke Raja Neraka melalui Jalan Naraka. Karena keterbatasan tubuh aslinya, Nagato memiliki sedikit kesempatan untuk menggunakan kemampuan ini secara langsung. Ketika ada kesempatan, ia bisa mengganti antara Jalur yang berbeda secara langsung, melakukan banyak kemampuan pada tingkat yang ia tidak mampu saat menggunakan teknik tersebut melalui orang lain.[32] Satu cabang dari Teknik Enam Jalan yang Nagato sediakan untuk dirinya sendiri adalah Jalan Luar. Sebagai Jalan Luar, Nagato bisa memanggil dan mengendalikan Patung Iblis dari Jalan Luar,[8] menghasilkan penerima chakra hitam di mana ia dapat menyalurkan chakra nya,[33] dan menggunakan Teknik Samsara Kehidupan Surgawi untuk menghidupkan kembali orang mati.

ReferensiEdit

  1. Buku Data Ketiga, halaman 120
  2. Buku Data Ketiga, halaman 153-157
  3. 3,0 3,1 Buku Data Keempat, halaman 126-129
  4. Naruto bab 369, halaman 7
  5. Naruto bab 376, halaman 4
  6. Naruto bab 376, halaman 13
  7. 7,0 7,1 Naruto bab 510, halaman 17
  8. 8,0 8,1 Naruto bab 606, halaman 13
  9. Naruto bab 444, halaman 12-17
  10. Naruto bab 445
  11. Naruto bab 446, halaman 1-5
  12. Naruto bab 373, halaman 4
  13. Naruto bab 375, halaman 11
  14. Naruto bab 446, halaman 5-10
  15. Naruto bab 446, halaman 10-11
  16. Naruto bab 372, halaman 7
  17. Naruto bab 607, halaman 1-5
  18. Naruto bab 446, halaman 11-17
  19. Naruto bab 447
  20. Naruto: Shippūden episode 405
  21. Naruto bab 369, halaman 9-14
  22. Naruto bab 364, halaman 15 0
  23. Naruto bab 406, halaman 3
  24. Naruto bab 407, halaman 15-16
  25. Naruto bab 450, halaman 7
  26. Naruto bab 369, halaman 9-14
  27. Naruto bab 552, halaman 3
  28. Naruto bab 447
  29. Naruto bab 375, halaman 11
  30. Naruto bab 580, halaman 7
  31. Naruto bab 425, halaman 9
  32. Naruto bab 551, halaman 10
  33. Naruto bab 444, halaman 4

Also on Fandom

Random Wiki