Fandom

Narutopedia Indonesia

Shikamaru Hiden: Awan yang Mengambang Pada Heningnya Kegelapan

1.163pages on
this wiki
Add New Page
Comments0 Share

Ad blocker interference detected!


Wikia is a free-to-use site that makes money from advertising. We have a modified experience for viewers using ad blockers

Wikia is not accessible if you’ve made further modifications. Remove the custom ad blocker rule(s) and the page will load as expected.

Shikamaru Hiden: Awan yang Mengambang Pada Heningnya Kegelapan
Shikamaru Hiden.jpg
(シカマル秘伝 闇の黙に浮ぶ雲, Shikamaru Hiden — Yami no Shijima ni Ukabu Kumo)
Informasi Buku
Sebelumnya Kakashi Hiden: Petir di Langit Dingin
Selanjutnya Sakura Hiden: Pemikiran Cinta, Membentuk Angin Musim Semi
Jumlah Halaman 226
Penerbitan
Jepang 4 Maret 2015 ISBN 978-4-08-703347-2 Icon search.png
Karakter
ChōjūrōGengoHinokoKamatariMinoichiShikadai NaraOmoiMirai SarutobiTemariKurenai Yūhi
Jutsu
Teknik PembunuhanJarum ChakraTeknik Menyembunyikan ChakraTeknik Tapak MistikTeknik SensorTeknik Mengadu SabitGenjutsu Kata yang DiucapkanMemanggil: Tarian Pemenggalan dengan Cepat
Alat
Jaket AntipeluruKipas Lipat Raksasa

Shikamaru Hiden: Awan yang Mengambang Pada Heningnya Kegelapan (シカマル秘伝 闇の黙に浮ぶ雲, Shikamaru Hiden — Yami no Shijima ni Ukabu Kumo) adalah cerita asli yang ditulis oleh Takashi Yano dan diilustrasikan oleh Masashi Kishimoto. Buku ini adalah yang kedua dari seri Naruto Hiden.

Ringkasan Edit

Bab 1 Edit

Konoha (木の葉, Konoha)

Dua tahun setelah berakhirnya Perang Dunia Shinobi Keempat, Shikamaru Nara berada di atap Kediaman Hokage di Konohagakure, bertanya-tanya mengapa hidupnya berjalan begitu kacau. Sesekali, ia pernah terpikir ingin menghabiskan hari-harinya dengan memandangi awan saja, memiliki kehidupan yang biasa-biasa saja dan akan berakhir dengan kematian yang biasa saja. Diawali dengan kenaikannya menjadi chūnin, namun, ia semakin terbebani dengan tanggung jawab, mencapai puncaknya dengan pekerjaan yang paling baru-baru ini untuk memberikan saran untuk lima Kage dan mengkoordinasikan misi untuk Persatuan Shinobi, penerus Pasukan Aliansi Shinobi. Shikamaru memutuskan bahwa ia tidak akan bersiap-siap sampai orang lain memaksa dia untuk melakukannya.

Sambil menyaksikan matahari terbenam, Shikamaru melihat salah satu burung tinta Sai mendekati kantor Kakashi Hatake, Sang Hokage. Bersemangat karena akhirnya mendapatkan berita tentang misi Sai, Shikamaru bergegas menuju Hokage untuk mendengar laporannya. Selama Perang dan setiap bulan sejak saat itu, sejumlah besar shinobi (hampir seluruhnya pemuda, laki-laki yang masih sendiri) telah meninggalkan desa tersembunyi mereka dan kemudian menghilang. Jumlah misi juga telah melihat penurunan yang luar biasa jelas. Dengan menyelidiki kedua masalah tersebut, Kakashi percaya Negara Hening - sebuah negara samurai yang berada pada benua yang jauh - ikut terlibat. Dia mengirim Sai dan sebuah tim dari sepuluh Anbu untuk menyelidikinya.

Kakashi dan Shikamaru khawatir dengan beberapa hal dalam pesan Sai: pesan itu sangat jelas ditulis dengan tergesa-gesa, tidak memiliki tulisan tangan Sai yang khas dan jelas; laporannya bahwa seluruh timnya telah hilang; peringatan tentang ancaman yang ditimbulkan oleh Gengo, pemimpin karismatik yang aneh Negara Hening; Pilihan kata Sai yang menunjukkan ia kagum oleh Gengo dan meragukan Persatuan Shinobi. Apa masalah mereka yang terbesar, bagaimanapun, kenyataannya bahwa Sai tidak memberikan laporan secara langsung. Hal ini jelas untuk Kakashi bahwa, jika tidak ada yang dilakukan, Persatuan pasti akan pergi berperang dengan Negara Hening. Untuk menghindari ini, Gengo harus dibunuh. Shikamaru tidak ragu untuk secara sukarela melakukan pekerjaan itu, terutama agar ia dapat mencoba menemukan Sai.

Pada pertemuan perwakilan Persatuan bulanan berikutnya di Negara Besi, Shikamaru jauh dengan teman-temannya. Temari dari Sunagakure, sekutu terbesar di pertemuan ini, bertanya pada Shikamaru tentang perilakunya setelah itu. Shikamaru membuat Temari bungung dengan tidak mengatakan apa-apa padanya. Ketika dia kembali ke Konoha ia makan malam di Yakiniku Q bersama dengan teman-temannya, Chōji Akimichi dan Ino Yamanaka, bermaksud meminta bantuan mereka untuk membunuh Gengo, tetapi ia tidak bisa melibatkan mereka dalam urusan seperti itu. Sebelum berangkat menjalankan misinya ia mengunjungi makam ayahnya, Shikaku, dan gurunya, Asuma Sarutobi. Saat terakhir itu ia berjalan menghampiri Kurenai dan Mirai Sarutobi, orang yang dicintai Asuma dan putri Asuma. Shikamaru teringat bahwa dirinya sudah berjanji pada Asuma untuk melatih Mirai, dan dengan demikian ia bertekad untuk tidak mati pada misinya.

Kakashi menugaskan dua Anbu untuk membantu Shikamaru pada misinya: , yang dapat menyembunyikan tanda chakra dirinya dan orang lain, dan Soku, yang dapat menembakkan letal dan Jarum Chakra yang tidak dapat dihindari. Mereka meninggalkan desa secara rahasia pada awal pagi hari berikutnya. Setelah dia pergi, Naruto Uzumaki berbicara dengan Sakura Haruno tentang ketidakhadiran Sai yang lama dan perilaku dingin Shikamaru baru-baru ini. Dia tahu Shikamaru bekerja keras dengan tujuan membuat Naruto menjadi Hokage berikutnya, tapi Naruto tidak bisa menahan untuk bertanya-tanya apakah dia layak untuk semua resiko yang Shikamaru ambil. Di Sunagakure, Temari khawatir tentang Shikamaru dengan Kazekage Kelima. Sang Kazekage, seperti halnya Temari, menganggap Shikamaru pada beberapa tugas untuk Konoha terlalu penting untuk dibagikan dengan mereka. Meskipun Kazekage percaya bahwa Konoha memiliki alasan yang baik untuk menjaga rahasia, ia memberikan Temari izin untuk menyelidiki apa yang Shikamaru lakukan dan meberinya dukungan untuk apapun yang ingin dia lakukan.

Bab 2 Edit

Negara Hening (黙の国, Shijima no Kuni)

Tim Shikamaru membutuhkan tiga hari perjalanan tanpa henti untuk sampai di Negara Hening dan hari lain untuk menyusup ke ibu kota. Meskipun Gengo, pada dasarnya, seorang daimyō dari negara tersebut, tidak ada satu pun tanda-tanda kehadiran daimyō di jalanan ibukota. Kesamaan yang paling dekat adalah perbuatan dari sosok berjubah, yang diperlakukan dengan hormat oleh penduduk sekitar. Mereka mengatakan bahwa salah satu sosok berjubah adalah Minoichi, Anbu Konoha yang menghilang selama Perang. Shikamaru bertanya padanya dan Minoichi akhirnya mengakui bahwa ia berada dibawah tekanan seseorang yang tercerahkan: shinobi yang telah melihat kebenaran dalam kata-kata Gengo dan berusaha untuk membantu dia mengubah dunia.

Mereka menangkap lebih dari dua orang Yang Tercerahkan sehingga mereka masing-masing memiliki cukup jubah untuk menyamarkan dirinya. Dari interogasi mereka, mereka belajar bahwa Gengo dan kelompok Yang Tercerahkan-nya menjatuhkan daimyō sebelumnya dan sekarang ia memerintah negara. semua Yang Tercerahkan berbicara dengan hormat pada Gengo dan mengkritik sistem shinobi. Namun, Negara Hening menawarkan layanan shinobi (meskipun dengan harga yang lebih murah), dan akhirnya mereka juga hanya menghasilkan kembali sistem yang sangat mereka benci. Shikamaru, Soku, dan Rō bingung dengan semua ini dan terbukti membenci diri sendiri.

Mereka menghadiri rapat hari berikutnya dimana Gengo memberikan pidato untuk kerumunan yang kagum padanya. Shikamaru dan timnya tidak menemukan kata-katanya yang mengesankan, namun demikian tidak dapat menyangkal daya pikat dari kata-kata yang Gengo ucapkan. Shikamaru mendekati untuk Gengo menggunakan Teknik Imitasi Bayangan, berniat untuk menahannya sehingga Soku dapat membunuhnya dengan Jarum Chakra miliknya. Namun, bayangannya menolak untuk digunakan melawan Gengo, yang entah kenapa Gengo menemukan keberadaan mereka. Shikamaru bergegas menghampiri Gengo untuk membunuhnya dengan tangannya sendiri, namun dicegah oleh Sai, yang sekarang menjadi salah satu dari Yang Tercerahkan. Sai menyerang Shikamaru dengan banyak harimau tinta dan Shikamaru mencoba untuk melawannya dengan Teknik Menjahit Bayangan, tapi Gengo memerintahkan bayangannya untuk berhenti. Shikamaru ditangkap dan dipenjara, dipaksa untuk mendengarkan siksaan sementara Rō dan Soku hanya harus bertahan dari obrolan Gengo.

Setelah sepuluh hari mereka dibawa oleh Gengo. Gengo meminta Shikamaru untuk menjadi tangan kanannya. Ketika Shikamaru menolak, Gengo mengamati bahwa shinobi, meskipun penting untuk dunia dan kekuasaan, yang kalah jumlah dan diperintah oleh orang-orang biasa; tokoh-tokoh legendaris dalam dunia shinobi, seperti Naruto Uzumaki dan Madara Uchiha, yang hampir tidak diketahui oleh orang biasa. Shikamaru tidak bisa membantah hal yang Gengo katakan dan menemukan kata-katanya yang menarik. Ketika Gengo memintanya jika shinobi harus bertanggung jawab, Shikamaru tidak bisa membuat dirinya untuk mengatakan, "Tidak" Dia mulai meragukan misinya untuk membunuh Gengo, baru sekarang ia menyadari bahwa dia sudah berjuang begitu keras untuk dunia shinobi untuk semua hidupnya yang kecil pada rencana yang sangat bagus.

Gengo menambahkan bahwa yang bertanggung jawab adalah orang-orang biasa, daimyō, yang terus memiliki konflik antara satu sama lain, dan yang berjuang dan mati untuk menyelesaikan konflik adalah shinobi. Rō dan Soku, meskipun telah disiksa oleh perintah Gengo ini, setuju bahwa ini tidak adil. Meskipun Shikamaru ingin setuju, terdapat tempat kecil yang tidak setuju dalam hatinya yang menyebabkan Shikamaru untuk bertanya mengapa dia harus tunduk kepada Gengo. Gengo terkesan dengan penolakannya dan memberikan izin kepada Shikamaru untuk membunuhnya jika ia ingin. Dia mulai curiga bahwa Gengo menggunakan genjutsu yang tidak tergantung pada kontak mata, tapi Shikamaru menyerah sebelum mencari tahu, memutuskan bahwa itu tidak masalah.

Sepertinya Shikamaru hendak bergabung dengan Gengo, angin kencang mengangkat dirinya ke udara dan kemudian turun ke tanah. Dia melihat bahwa itu adalah perbuatan dari Temari dan, dari penampilannya dan kata-katanya, pengaruh Gengo padanya menghilang. Yang Tercerahkan mulai melawan pasukan Sunagakure Temari sambil Shikamaru melanjutkan diskusinya dengan Gengo. Dia akhirnya menyimpulkan bahwa suara Gengo ini dicampur dengan genjutsu. Sekarang ia menyadari hal ini, hal yang Gengo katakan tidak lagi berpengaruh padanya dan kurangnya minat Shikamaru hanya membuat Gengo bingung. Shikamaru masih tidak bisa membantah hal yang Gengo katakan, tapi kenyataan bahwa Gengo ingin mengganti dunia yang Naruto dan Temari memberikan alasan yang cukup baginya untuk tidak setuju.

Bab 3 Edit

Shikamaru (シカマル, Shikamaru)

Gengo kehilangan kesabarannya lalu menyerang Shikamaru dengan kunai, yang Shikamaru hadang dengan kunai yang dilemparkan kepadanya oleh Temari. Mereka mengandalkan pukulan dan kata-kata, Shikamaru memutuskan bahwa, daripada hidup biasa-biasa saja yang ia inginkan, dia lebih memilih mendedikasikan dirinya untuk menciptakan dunia yang damai di mana tidak peduli apakah seseorang adalah shinobi. Shikamaru mengalahkan Gengo, yang menyalahkan tekad baru Shikamaru saat Temari muncul. Sai memaksa Shikamaru untuk membebaskan Gengo dan Gengo mencoba untuk menggunakan suaranya pada shinobi Suna, tapi Temari, dengan instruksi Shikamaru, memenuhi tempat itu dengan angin kencang sehingga tidak ada yang bisa mendengarnya. Gengo melarikan diri dan Shikamaru mengikutinya.

Sai mencoba untuk menghentikan Shikamaru tapi dihalangi oleh Temari, yang telah putus asa mencari Shikamaru sejak ia berangkat ke Negara Hening. Dia memanggil Kamatari untuk menghancurkan hewan tinta Sai, tapi hewan tinta Sai menembus kipas lipat raksasanya dan menusuknya dengan kunai. Sai menghampiri Temri untuk pukulan terakhirnya dengan air mata di matanya, tapi dia tertahan oleh Chōji. Sakura menyembuhkan luka Temari dan Ino menyelidiki pikiran Sai untuk melepaskannya dari cengkeraman Gengo. Ino melihat Sai terperangkap jauh di dalam kesadarannya, menutupi dirinya dengan kenangan teman-temannya. Ino membantunya keluar dan dia berterima kasih dengan senyum yang tulus.

Shikamaru mengikuti Gengo ke sebuah ruangan yang tertutup. Ruangan ini terlalu gelap untuk Shikamaru menggunakan bayangannya, memaksanya untuk pergi dari ruangan tersebut sebagai bentuk pertahanan. Dia menggunakan indera lain untuk mencari Gengo, menghindari ayunan pedang, dan melucuti senjata kepadanya beberapa kali. Ketika teman-temannya tiba dan membuka pintu untuk memberikan beberapa cahaya, Shikamaru menyampaikan rencana untuk Soku dan Rō — agar terbebas dari genjutsu Gengo — dengan bantuan Ino. Shikamaru mengalihkan perhatian Gengo dengan klon bayangan sementara Rō menyembunyikan chakranya, sehingga dia mengatur serangan balik untuk Gengo. Shikamaru menahan Gengo dengan bayangannya dan Soku menggunakan Jarum Chakra di lidahnya, merampas kemampuan Gengo untuk berbicara. Dikalahkan, Gengo dibawa kedalam penjara.

Karena lidah Gengo rusak, ini menyebabkan pengaruhnya atas Yang Tercerahkan menghilang. Dengan demikian, mereka berhenti memerangi pasukan Suna; meskipun beberapa Yang Tercerahkan terluka, tidak ada yang tewas karena instruksi yang jelas dari Kazekage. Shikamaru memeriksa Sai dan meyakinkannya bahwa Shikamaru tidak menyalahkannya untuk apa pun yang dia lakukan saat berada di bawah kendali Gengo. Saay ia pergi dari samping Sai, rupanya, Shikamaru segera diserang oleh Naruto, yang marah bahwa saat Shikamaru dalam bahaya ia tidak memberitahu Naruto. Shikamaru berjanji untuk tidak pernah menyembunyikan apapun dari Naruto lagi.

Sebagian besar pasukan Konoha dan Suna kembali ke desa mereka, dengan pasukan kecil (termasuk Naruto) yang tersisa di belakang untuk membantu Negara Hening kembali normal setelah penangkapan Gengo. Shikamaru menghambat Temari meninggalkan pergi dengan yang lainnya untuk mengajaknya berkencan. Temari menanggapinya dengan, "Betapa merepotkan."

Bab 4 Edit

Akhir (仕舞, Shimai)

Kakashi memberikan Shikamaru beberapa hari libur ketika dia kembali ke Konoha. Tidak seperti sebelumnya, ia dapat bersantai dengan nyaman, tidak khawatir tentang semua aktivitas Persatuan yang mungkin terjadi tanpa dia; ia yakin bahwa teman-temannya dapat menangani apa pun yang terjadi, dan jika mereka membutuhkannya maka dia bisa datang tanpa kesulitan atau membantah. Ketika Shikamaru kembali bekerja setelah seminggu, Kakashi menawarkannya sebuah misi, sementara yang terpenting, misi itu dapat dilakukan oleh hampir semua orang. Untuk itu, ia menolak misi tersebut, karena ia akan berkencan dengan Temari pada hari berikutnya.

Beberapa tahun kemudian, tantangan baru dihadapi oleh Shikamaru: untuk memberi nama putranya dan Temari.

Also on Fandom

Random Wiki