Fandom

Narutopedia Indonesia

Shin

1.163pages on
this wiki
Add New Page
Comments0 Share

Ad blocker interference detected!


Wikia is a free-to-use site that makes money from advertising. We have a modified experience for viewers using ad blockers

Wikia is not accessible if you’ve made further modifications. Remove the custom ad blocker rule(s) and the page will load as expected.

Harap diperhatikan bahwa ini adalah artikel Narutopedia Indonesia tentang anggota Akar. Jika anda mencari artikel tentang subjek eksperimen Orochimaru anda harus lihat Shin Uchiha. Untuk Kegunaan lainnya, lihat Shin (disambiguasi)
Shin[1]
Shin.png
(シン, Shin)
Penampilan Pertama
Manga:
Anime:
Permainan:
Tampil di:
Manga, Anime, dan Permainan
Pengisi Suara
Jepang:
Inggris:
Pribadi
Tanggal Lahir:
Jenis Kelamin:
Status:
Mendiang
Tinggi:
Bagian II: 174 cm
Berat:
Bagian II: 55.4 kg
Golongan Darah:
B
Afiliasi:
Tim:
Tingkatan
Tingkatan Ninja:
Part II: Anbu
Keluarga
Sai (saudara angkat)
Benda

Shin (シン, Shin) dulunya adalah yatim piatu dari Konohagakure yang direkrut ke dalam Akar, divisi dari Anbu desa.

Latar belakangEdit

Shin waktu muda.png

Shin saat masih kecil.

Meskipun ia dilatih untuk meninggalkan emosinya, Shin tumbuh dekat dengan anggota Akar yang lebih muda, Sai. Dia mengakui bakat Sai pada seni, dan mendorong dia untuk melanjutkan hobi. Sai mendongak kepadanya sebagai saudara dan mulai untuk menumpahkan ajaran Akar, tapi Shin segera meninggal karena penyakit yang tidak diketahui, meninggalkan pelatihan Sai untuk menekan sebagian besar kenangan Shin.[1] Sebelum kematian Shin, tercatat bahwa dia dan Sai seharusnya bertempur sampai mati oleh peraturan Akar, dalam langkah terakhir untuk memberantas emosi. Setelah Sai bertemu Naruto Uzumaki, yang ia katakan serupa dengan Shin, kenangan Sai tentang dirinya kembali, yang membawa senyum ke wajahnya.[2]

Dalam anime, di mana kisahnya diperluas, Sai dan Shin dipaksa untuk bertempur sampai mati oleh Danzō Shimura untuk sepenuhnya membunuh emosi mereka. Mengetahui bahwa ia sakit parah dan hampir mati pada setiap menit, Shin mengatakan kepada Sai untuk melaporkan kepada Danzō bahwa ia membunuhnya dalam pertempuran. Sebelum menyuruhnya pergi, Shin mengatakan kepada Sai bahwa ia harus menekan perasaannya jika tidak, misi yang dilakukan oleh Akar akan memakan dirinya. Saat Sai pergi untuk melaporkan kepada Danzō, Shin meninggal.[3]

KepribadianEdit

Menurut Sai, Shin dan Naruto sangat mirip menyatakan bahwa Shin juga keras, sabar, dan tidak sabaran.[4] Shin juga individu yang sangat baik dengan disposisi menyenangkan seperti dia membantu Sai mengejar minatnya dalam menggambar. Dia juga menyatakan sangat ulet dan linglung.[1]

PenampilanEdit

Shin memiliki rambut abu-abu dan mata berwarna terang,[5] yang digambarkan sebagai hitam di anime. Ketika ia masih kecil, ia mengenakan kemeja kuning pucat bersama-sama dengan sepasang celana coklat gelap. Pakaian ini adalah yang dikenakannya di sampul buku bergambar Sai. Ketika ia remaja, ia mengenakan seragam resmi Anbu, dan membawa shuriken raksasa serta tantō di punggungnya. Setelah direinkarnasi oleh Kabuto Yakushi, terungkap bahwa di beberapa titik sebelum kematiannya ia menggunakan pakaian persis seperti yang saudaranya pakai termasuk jaket adat Akar. Dalam manga, dia juga mengenakan pelindung dahi Konoha ketika ia bereinkarnasi.[5]

KemampuanEdit

Shin vs. Scorpion.png

Shin bentrok dengan boneka Sasori Kankuro

Shin adalah seorang shinobi terampil selama hidupnya, bukti dengan direinkarnasi oleh Kabuto untuk berperang dalam Perang Dunia Shinobi Keempat. Ketika ia berperang melawan Divisi Serangan Kejutan Aliansi, ia menggunakan tanto standar shinobi Akar, dan sangat terampil dalam pertempuran jarak dekat.

Bagian IIEdit

Masa Perang Dunia ShinobiEdit

Dalam persiapan untuk Perang Dunia Keempat Shinobi, Shin direingkarnasi oleh Kabuto Yakushi untuk melawan Pasukan Aliansi Shinobi. Ia kemudian ditugaskan ke Pleton Serangan Kejutan dan Pengalihan dukungan kelompok.

Omoi dan Kankuro menyerang Shin.png

Shin bertarung Omoi dan boneka Sasori

Setelah mengejar tiga anggota tersisa dari Kelompok Infiltrasi dan Pengintaian di atas burung tanah liat Deidara, ia tetap waspada sementara Sasori memanipulasi tawanan dan jebakan Muta Aburame untuk menyerang Divisi Serangan Kejutan. Mendeteksi bahwa musuh telah menghindari ledakan, Shin mencoba masuk ke posisi mereka dengan tanto di tangan, tapi keras didorong ke dalam tanah ketika Sai menyergapnya dari atas. Saat leher patahnya kembali, ia memohon saudaranya dan melarikan diri, berkomentar bahwa tim Sai tidak memiliki kesempatan untuk menang melawan mereka. Secara singkat menarik Sai, Shin menghalangi musuh, setelah Omoi membebaskan Tokuma dan Ranka. Dihadapkan oleh boneka Sasori Kankuro dan Omoi, ia menghindari serangan mereka berkat bantuan Sasori, sebelum Hoheto Hyuga menyadari fakta timnya bahwa perut Shin itu penuh sesak dengan tanah liat peledak.

Kematian Shin.png

Shin dibebaskan dari Reinkarnasi Dunia Tidak Murni.

Sama seperti ia akan diledakkan, Shin ditangkap oleh boneka Sanshōuo Kankuro, yang secara efektif menahan ledakan. Saat ia mulai terurai, ia kemudian mengatakan kepada Sai bahwa ia tidak ingin menyakiti dia, karena ia sudah dibebaskan dari Akar. Saat Sai marah menyerang Sasori dan Deidara, Shin melihat gambar yang Sai telah gambar dari mereka bersama-sama, mengingat kembali waktu ketika diciptakan. Setelah sisa pletonnya tertahan, Sai menyarankan mereka menyelesaikan pertarungan mereka tidak pernah harus mulai bertahun-tahun lalu tapi Shin mengatakan kepadanya tidak perlu, saat akhirnya melihat gambar Sai, telah membebaskan jiwanya. Dia kemudian hancur, meninggalkan tumpukan bumi dan abu bersama dengan mayat seorang individu yang tidak diketahui yang digunakan sebagai korban dalam ritual itu.

TriviaEdit

  • Dalam anime, mata Shin digambarkan sebagai hitam. Namun, ketika ia bereinkarnasi - satu-satunya waktu matanya terlihat terbuka di manga - mereka digambarkan sebagai berwarna terang.[6] Anehnya, ketika Shin adalah reinkarnasi di anime, matanya berwarna hitam, namun ketika Sasori menggunakan Shin sebagai boneka, matanya memutih seolah-olah kepribadiannya telah dihilangkan oleh Kabuto, yang sebenarnya tidak terjadi.ref>Naruto: Shippūden episode 263</ref>
  • Menurut Databook:
    • Hobinya adalah melihat gambar Sai.

KutipanEdit

  • (Kepada Sai) "Aku... tidak mau merusakmu. Dalam kematian... Aku akhirnya bebas dari "Akar".[7]
  • (Kepada Sai) "Aku akhirnya melihat gambar yang selalu ingin kulihat... Sepertinya gambarmu telah membebaskan jiwaku."[8]

ReferensiEdit

  1. 1,0 1,1 1,2 Databook Ketiga, halaman 95
  2. Naruto bab 307, halaman 5
  3. Naruto: Shippūden episode 263
  4. Naruto bab 304, halaman 15-17
  5. 5,0 5,1 Naruto bab 516, halaman 4
  6. Naruto bab 516, halaman 4
  7. Naruto bab 518, halaman 11
  8. Naruto bab 518, halaman 17

Also on Fandom

Random Wiki