Fandom

Narutopedia Indonesia

Sora

1.163pages on
this wiki
Add New Page
Comments2 Share

Ad blocker interference detected!


Wikia is a free-to-use site that makes money from advertising. We have a modified experience for viewers using ad blockers

Wikia is not accessible if you’ve made further modifications. Remove the custom ad blocker rule(s) and the page will load as expected.

Sora
Sora.png
(ソラ, Sora)
Penampilan Pertama
Anime:
Tampil di:
Hanya di Anime
Pengisi Suara
Jepang:
Inggris:
Pribadi
Jenis Kelamin:
Usia:
Part II: 16
Klasifikasi:
Tim:
Tingkatan

Sora (ソラ) adalah seorang biarawan yang muncul di filler pertama Shippuden. Sora juga memiliki chakra  Kyubi yang ditanamkan dalam dirinya secara genetik. Sora ingin membalas dendam pada Asuma Sarutobi untuk membunuh ayahnya.

Part IIEdit

Masa 12 Ninja PelindungEdit

Tidak banyak yang diketahui tentang masa kecilnya, hanya bahwa ia sangat mendongak pada ayahnya dan suatu hari mengamuk dan menghancurkan Kuil Api, tempat lain diyakini menjadi benteng tidak bisa dihancurkan. Setelah itu, ia dibenci oleh beberapa biarawan kuil, dan segera mulai menerima pengobatan ostracizing sama seperti yang dialami Naruto saat muda. Dia ingin menjadi bagian dari 12 ninja pelindung. Ia membenci dirinya sendiri karena kekuatannya dan marah ketika orang-orang menatapnya. Ketika ia pertama kali bertemu Naruto, mereka saling membenci tapi akhirnya menjadi teman. Sora tidak suka mendapatkan bantuan dari masyarakat, khususnya ninja. Dia bahkan tidak ingin Tim Yamato datang. Sora membuat penampilan perdananya di makam mantan Wali Ninja. Karena kesalahpahaman, Sora menyerang Naruto dan terjadilah perkelahian di mana ia menunjukkan keterampilan lebih mahir dalam teknik berbasis chakra angin. Setelah pertempuran sengit, mereka berdua dihentikan oleh Yamato dan Chiriku. Setelah kebingungan, para biarawan dan Tim Yamato melanjutkan perjalanan ke Kuil Api. Sesampai di sana, Chiriku menjelaskan situasi untuk Tim Yamato. Naruto mengamati perdebatan Sora dengan para biksu lainnya dan menjadi tersinggung entah karena apa. Naruto menantang Sora, tapi biarawan lain menghentikannya.

Naruto menyadari Sora dipandang rendah oleh para biarawan dan ingin berteman dengan dia. Naruto mengunjungi Sora lagi dan mengamati dia berlatih jutsu angin nya dengan sungguh-sungguh, berharap untuk mendapatkan kekuatan cukup kuat untuk membalas dendam ayahnya. Mereka kemudian kembali ke kuil untuk menerima berita bahwa makam lain telah dirampok. Mereka kemudian disergap oleh sekelompok musuh, Sora tidak mau dibantu Naruto, bertarung sendiri. Sora kemudian menyerang pada pemimpin musuh yaitu Furido, dan ia mengungkapkan bahwa Sora adalah target dari kelompoknya. Sora kemudian mulai mempertanyakan Furido, tapi dia tidak menjawab. Sora marah dan mulai mendapatkan chakra lebih kuat. Ejekan Furido membuat Sora sampai melepaskan kekuatan yang sejati, sebelum memberitahukan bahwa dia berencana untuk menggunakan empat mayat untuk menyelamatkan Negara Api.

Sora kemudian ditugaskan untuk pergi ke Konohagakure dengan Tim Yamato untuk menggantikan Sai karena cedera Sai. Naruto mencoba untuk menunjukkan Sora sekitar Konoha, tapi Sora pergi dengan caranya sendiri. Penghinaan Sora memicu perkelahian dengan Kiba Inuzuka, Rock Lee dan Choji Akimichi, tapi Naruto segera bergabung masuk dan memisahkannya. Asuma memberitahu Sora bahwa ia tahu ayah Sora, yang terungkap sebagai salah satu Wali yang terlibat dalam upaya kudeta. Dia juga menunjukkan Sora senjatanya dan kemudian menjadi relawan untuk membantu melatih Sora dan Naruto. Asuma mengawasi Naruto dan pelatihan chakra angin Sora, dan memberitahukan bahwa Sora seperti Naruto, memiliki chakra yang sangat kuat. Kemudian, Asuma memberikan Sora cakar yang terbuat dari bahan yang sama seperti pisau chakra nya. Hal ini menunjukkan bahwa Asuma adalah yang membunuh ayah Sora Kazuma.

Setelah itu Furido kemudian mendekati Sora, mengatakan kepadanya bahwa Asuma bertanggung jawab atas kematian ayahnya. Terkejut dengan itu Sora akhirnya merasa tertekan. Kemudian Naruto mendekati Sora yang marah di lapangan pelatihan, yang dengan mudah melemparkan chakra bertenaga kunai melalui pohon dan menghancurkan batu di belakangnya. Kemudian Sora mencoba mencari Asuma dan mengikuti dia. Saat itu tak sengaja menemukan bahwa Homura Mitokado dan Koharu Utatane tidak menyukai Sora dan berencana untuk membunuhnya. Sebelum Tsunade bisa membuat keputusannya pada apa yang harus dilakukan dengan Sora, ia ditangkap oleh anggota ANBU yang bersembunyi di langit-langit.

Marah, ia berteriak pada Tsunade bertanya padanya mengapa dia ingin membunuhnya. Apakah kekuatannya benar-benar sangat dibenci. Dia kemudian melanjutkan dengan mengatakan bahwa mereka seperti para biksu api. Sora marah dan sempat bertarung melawan Asuma yang ia tahu bahwa Asuma adalah pembunuh Ayahnya, tak lama Sora berhasil pergi dan melarikan diri.

Malamnya, Naruto mengejar dia. Pada saat itu, sebuah serangan badai petir misterius, memotong listrik ke seluruh desa. Sementara itu, Naruto mengejar Sora karena berusaha membunuh Tsunade. Asuma, diperintahkan oleh Tsunade untuk mengikuti Sora dan Naruto, akhirnya menangkap sampai dengan mereka. Asuma menyadari bahwa keempat penjajah berencana untuk memusnahkan seluruh desa menggunakan kekuatan petir dari mayat yang mereka mencuri. Wahyu guncangan Sora. Sebagai Asuma daun untuk membantu menahan para penyerang, ia memerintahkan Naruto untuk terus mengejar Sora. Kemudian Furido memberitahu Sora bahwa ketika dulu Kyubi mengamuk di sekitar Konoha, Hokage Keempat menyegel binatang itu di Naruto dan chakra yang keluar dari Kyubi itu disegel ke Sora oleh Kazuma dan kuil api.

Furido, kemudian mulai menggunakan Lima Elemen pembuka segel untuk melepaskan semua kekuatan Kyubi di Sora. Sora mulai berubah menjadi Kyubi kecil mirip dengan Naruto, kecuali bahwa ia memiliki tiga paku di setiap sisi wajahnya. Seperti Naruto, ia tumbuh ekor yang meningkat jumlahnya semakin lama semakin meningkat. Namun kekuatan Sora jauh lebih lemah dibandingkan dengan kemampuan alami Naruto yang merupakan Jinchuriki sebenarnya. Kemudian Asuma dan Naruto tiba, ia mengungkapkan bahwa Furido sebenarnya Kazuma, ayah Sora. Konfrontasi antara Naruto dan Sora kemudian terjadi, menyimpulkan dengan Sora kehilangan kontrol chakra nya. Menurut Yamato, tubuh Sora tidak memiliki kapasitas yang tepat atau cadangan chakra alami tidak seperti Naruto, sehingga menyebabkan untuk Sora kehilangan semua kesadarannya. Melalui perjuangan yang sangat tidak mudah, Naruto dan teman-teman akhirnya bisa mengendalikan dan menyadarkan Sora.

Setelah sembuh di rumah sakit, Sora memohon ke Naruto dan Tim Yamato untuk meminta mereka memberitahu Asuma bahwa ia meminta maaf atas perbuatannya sebelum ia pergi kembali ke kuil api.

TriviaEdit

  • Nama Sora berarti “langit” dalam bahasa Jepang.
  • Sora biasanya terlihat dengan lengan putih untuk seragamnya, tetapi dalam beberapa adegan mereka berkulit hitam.
  • Karakter Sora tampaknya dirancang sebagai contoh lebih lanjut dari chakra angin.

Also on Fandom

Random Wiki