FANDOM


Ini adalah artikel tentang karakter dengan alias Tobi. Untuk artikel tentang Zetsu dengan nama Tobi, menuju ke Tobi. Untuk kegunaan lain, lihat Obito Uchiha (disambiguasi).

Obito Uchiha (うちはオビト, Uchiha Obito) adalah anggota klan Uchiha dari Konohagakure. Dia diyakini telah meninggal selama Perang Dunia Shinobi Ketiga, satu-satunya warisan yang masih ada adalah Sharingan yang dia berikan kepada rekan setimnya, Kakashi Hatake. Sebenarnya, Obito diselamatkan dari kematian dan dilatih oleh Madara Uchiha, namun kejadian perang tersebut membuat Obito kecewa dengan kenyataan, dan dia mewarisi rencana Madara untuk menciptakan dunia yang ideal. Beroperasi di bawah nama Tobi (トビ, Tobi) dan Madara Uchiha sendiri, Obito dengan halus mengambil alih kendali Akatsuki, menggunakan mereka sebagai alat untuk memuluskan tujuannya, hingga akhirnya mengungkap identitasnya ke publik dan memulai Perang Dunia Shinobi Keempat. Namun, menjelang akhir perang, Obito tersadarkan hatinya dan, sebagai penebusan, mengorbankan hidupnya untuk menyelamatkan dunia yang telah ia coba hancurkan.

Latar Belakang Edit

Kehidupan awal Edit

Obito's year group.png

Obito tiba saat upacara masuk berakhir.

Obito tumbuh tidak tahu siapa orang tuanya; Di anime, dia ditinggalkan dalam perawatan neneknya.[7] Merasa sendirian di dunia, Obito bermimpi menjadi Hokage sehingga masyarakat desa akan mengakui keberadaannya.[8] Dia mendaftarkan diri di Akademi untuk membantunya mencapai tujuan itu, di mana dia memulai persaingan satu sisi dengan Kakashi Hatake, yang bakat dan popularitas alaminya ia cemburui. Dia juga menjadi teman dekat Rin Nohara, yang akhirnya dia cintai. Setelah akhirnya lulus beberapa tahun kemudian, Obito, Rin, dan Kakashi ditempatkan pada sebuah tim di bawah kepemimpinan Minato Namikaze.[9]

Team Minato.png

Tim Minato.

Di anime, sebagai tes kualifikasi akhir, Minato memberi tim tes bel untuk menguji kemampuan kooperatif mereka. Obito tidak bisa mencapai ini sendiri, tapi dengan bergabung pada Rin dan Kakashi, mereka berhasil mengambil lonceng, ini mengajarkan Obito nilai kerja sama tim.[10] Tim ini kemudian berpartisipasi dalam Ujian Chūnin, di mana Obito dikalahkan di babak ketiga dalam pertandingan satu lawan satu dengan Might Guy. Kakashi mengalahkan Guy dalam pertandingan berikutnya, mempromosikannya menjadi Chūnin dan mengesankan Rin. Bersemangat untuk mendapat perhatian Rin, Obito berlatih tanpa henti, hingga akhirnya naik ke pangkat Chūin sendiri. Kegembiraannya berumur pendek karena Kakashi segera menjadi jōnin, dan sekali lagi mendapatkan pujian Rin dan kebencian Obito.[9]

Selama Perang Dunia Ketiga Shinobi, Kakashi ditempatkan bertanggung jawab atas tim untuk menghancurkan Jembatan Kannabi, yang akan menghalangi Iwagakure menggunakan Kusagakure sebagai titik aman. Sebelum memulai misinya, Minato dan Rin memberi hadiah kepada Kakashi untuk merayakan promosinya ke jōnin, Obitopun malah "lupa", memaksa hubungan mereka tambah buruk. Minato segera dipanggil ke garis depan, membiarkan tim menyelesaikan misi sendirian di bawah komando Kakashi. Ketiganya ditemukan oleh ninja Iwa di sepanjang jalan dan Rin ditangkap. Kakashi memilih untuk meninggalkan Rin, percaya bahwa lebih penting untuk menyelesaikan misi sebelum memikirkan keselamatan teman mereka. Obito menjadi marah pada gagasan tersebut dan bersikeras bahwa mereka harus fokus pada penyelamatannya. Ketika Kakashi menolak, Obito pergi sendirian, berkomentar bahwa Kakashi lebih buruk dari sampah karena meninggalkan teman-temannya.[11]

Obito menemukan gua yang digunakan Iwa-nin sebagai tempat persembunyian, namun dipergoki oleh Taiseki yang berkamuflase sebelum dia bisa melakukan penyelamatan. Kakashi, tergerak oleh kata-kata awal Obito, tiba pada waktunya untuk menyelamatkannya dari serangan Taiseki, namun kehilangan mata kirinya saat proses berlangsung. Dari keinginannya untuk membantu Kakashi, Obito membangunkan Sharingannya, yang memungkinkannya melihat melalui penyamaran Taiseki dan membunuhnya. Obito dan Kakashi menyusup ke dalam gua dan melepaskan Rin dari pengekangannya. Karena pembebasan Rin, Kakkō, menyebabkan gua runtuh di sekitar mereka. Saat tim berlari keluar, Kakashi terkena batu di titik buta dan terjatuh. Ketika Obito melihat bahwa Kakashi akan terkena batu yang jatuh, Obito mendorongnya keluar dari jalan dan terjebak di tempatnya.

Obito trapped.PNG

Obito terjebak di bawah batu besar.

Dengan sisi kanan tubuhnya hancur dan tidak ada cara untuk membebaskan dirinya sendiri, Obito menerima takdirnya dan melakukan penawaran: untuk memberi Kakashi, Sharingan kirinya sebagai permintaan maaf karena tidak memberinya hadiah lebih awal.[12] Rin melakukan transplantasi dan, setelah prosedur selesai, Kakashi menggunakan Sharingan baru untuk membunuh Kakkō. pasukan Iwa dengan cepat mulai menjatuhkan bebatuan, memaksa Kakashi dan Rin untuk meninggalkan Obito. Saat batu-batu menutup di sekelilingnya, Obito merenungkan bahwa dia akhirnya mulai bergaul dengan Kakashi dan bahwa dia tidak bisa mengakui pada Rin bahwa dia mencintainya. Kakashi dan Rin diselamatkan oleh Minato dan, ketika mereka kembali ke Konoha, nama Obito diukir di Batu Peringatan desa.[13]

Diselamatkan dari Kematian Edit

Madara saves Obito.png

Obito bertemu Madara.

Sebenarnya, Obito berhasil diselamatkan oleh Zetsu Putih di bawah perintah Madara tua. Dia membawa Obito ke Makam Pegunungan dan merawat luka-lukanya, mengeluarkan bagian-bagian tubuh yang terlalu rusak untuk disembuhkan dan menggantinya dengan anggota tubuh yang dibudidayakan dari sel-sel Hashirama Senju. Meskipun luka-lukanya, Sharingan kanan Obito bertahan dan utuh. Meski ketakutan oleh Madara, Obito merasa berhutang budi kepadanya karena telah menyelamatkan nyawanya dan bersedia memberikan bantuan apa pun yang dia bisa, Madara nantinya memberi tawaran yang tidak akan bisa ia tolak. Obito memulai proses rehabilitasi yang panjang, ingin pulih cukup baginya untuk kembali ke Konoha dan membantu teman-temannya dan desa dengan perang yang masih berlangsung. Dengan bantuan Zetsu Putih dan Zetsu berwajah Spiral yang dijuluki Guruguru, Obito menjadi terbiasa dengan anggota badan pengganti dan kemampuan yang mereka berikan kepadanya.[14] Sementara itu, Madara memberitahu Obito tentang realitas dunia yang kejam dan rencananya untuk menyelamatkannya, namun menurut sang Uchiha muda itu tidak penting.

Obito and Rin.png

Obito berkabung atas kematian Rin.

Selama akhir proses penyembuhannya, Zetsu Putih memberitahu Obito bahwa Kakashi dan Rin yang berada di tempat lain dan akan dibunuh oleh ninja Kirigakure. Obito berkeras membantu mereka, Guruguru menawarkan untuk membantu dengan membungkus Obito dengan tubuhnya. Sebelum berangkat, Obito mengucapkan terima kasih kepada Madara atas semua bantuannya namun mengatakan bahwa dia tidak akan kembali. Madara menegaskan keyakinannya bahwa Obito akan kembali kepadanya. Guruguru mengarahkan Obito ke lokasi Rin dan Kakashi, sepanjang jalan ia menanyakan tentang ketidakhadiran Minato. Ketika mereka tiba mereka menemukan Rin dan Kakashi dikelilingi oleh Kiri-nin dan Kakashi menusukkan Chidorinya menembus jantung Rin.[15] Kematian Rin menyebabkan masing-masing Sharingan mereka berubah menjadi Mangekyō Sharingan, sebuah proses yang juga menyebabkan Kakashi pingsan. Marah dengan apa yang telah terjadi, Obito menggunakan kombinasi dari Kamui Mangekyō Sharingan dan Elemen Kayu dari tubuh Guruguru untuk membantai ninja Kirigakure. Ketika semua dari mereka mati, Obito memeluk tubuh Rin yang tak bernyawa, mengabaikan Kakashi yang tidak sadar.[16]

Obito yang kembali ke Makam Pegunungan, berjanji untuk melakukan apapun untuk Madara jika bisa membawanya bersama dengan Rin dan Kakashi lagi. Madara menjelaskan Rencana Mata Bulannya, yang akan menggantikan dunia fana dengan kekerasan dan kematian ini di mana tidak ada yang perlu mati. Obito yang tertarik, bertekad menciptakan kenyataan dimana dia, Rin, dan Kakashi bisa hidup di samping satu sama lain. Madara menyampaikan semua pengetahuan dan rencananya kepada Obito, mengajarkan kepadanya tentang kemampuan yang dia butuhkan untuk bergerak maju, mempercayakannya dengan barang-barangnya, dan memanifestasikan Zetsu Hitam untuk bertindak sebagai pemandu. Setelah meninggalkan hampir semua yang Obito butuhkan, Madara terputus dari Patung Iblis dari Jalan Luar yang membuatnya tetap hidup dan mengatakan kepada Obito bahwa sampai kebangkitannya, dia akan bertindak sebagai Madara Uchiha.[16]

Menjalankan Rencana Edit

Obito and zetsu.png

Obito dan Zetsu menemui Nagato.

Dengan menggunakan nama Madara dan menyembunyikan identitasnya, Obito bergerak dalam bayang-bayang dunia ninja untuk menjalankan potongan-potongan Rencana Mata Bulan. Tak lama setelah kematian Madara, Obito dan Zetsu pergi ke Amegakure dan mendekati kelompok Akatsuki yang masih muda dengan tawaran dukungan dalam menciptakan kedamaian dunia yang mereka impikan.[17] Sebenarnya dia hanya membutuhkan Nagato, di mana Madara telah menanamkan Rinnegannya beberapa tahun sebelumnya dan siapa yang akan dibutuhkan pada tahap akhir Rencana Mata Bulan Ini. Sementara Obito hampir bisa mengendalikan Nagato, pemimpin Akatsuki, Yahiko, menolak; Obito lalu mengaku Yahiko setuju tanpa memberitahukan anggota Akatsuki yang lain.[18] Di anime, Obito mengetahui adanya persekongkolan antara Hanzō dan Danzō Shimura untuk membunuh Yahiko. Dia mencegat dan membunuh anggota Akatsuki yang mencoba menyelamatkan Yahiko dan begitu Yahiko meninggal, mendorong Nagato ke arah baru bagi organisasi tersebut, yaitu berfokus pada pengumpulan monster berekor.[19] Sementara Nagato menjadi pemimpin Akatsuki dan merekrut ninja yang kuat untuk tujuan mereka, Obito menggunakan alias "Tobi", dan mengubah kepribadiannya untuk menyembunyikan identitasnya.

Di Kirigakure, Obito pada suatu saat mengambil alih kendali Mizukage Keempat, yang pada dasarnya menjadikannya Mizukage secara de facto. Setelah Kisame Hoshigaki menjadi kecewa dengan kebohongan dunia, Obito (sebagai "Madara") mengungkapkan dirinya kepada Kisame dan berjanji untuk membantu mewujudkan dunia yang benar. Kisame menjadi pelayan setia, salah satu dari sedikit Kiri-nin yang bekerja secara sadar untuknya.[20] Selama waktu Obito ini akhirnya mengetahui penyebab kematian Rin: Kiri telah menyegel Ekor-Tiga ke dalam tubuhnya untuk membuatnya menjadi bom waktu yang akan menghancurkan Konoha. Atas desakan Rin, Kakashi membunuhnya untuk mencegah hal ini terjadi.[21] Manipulasi Obito pada Mizukage akhirnya diketahui oleh Ao dan dia terpaksa meninggalkannya.

Dua belas tahun sebelum dimulainya seri, Obito mengunjungi makam Rin di Konoha. Kakashi sudah ada di sana saat dia tiba dan Obito, sambil mengawasi diam-diam, mendengarnya bercerita pada makam Rin bahwa istri Minato, Kushina Uzumaki, akan segera melahirkan. Mengetahui bahwa Kushina adalah jinchūriki Ekor-Sembilan dan bahwa segel yang menjaga Ekor Sembilan yang terkandung di dalamnya akan melemah selama persalinan, Obito melacaknya pada malam 10 Oktober. Dia membunuh pengawal Anbu dan bidannya, termasuk istri Hokage Ketiga, dan mengambil anak laki-lakinya yang baru lahir, Naruto Uzumaki, sebagai sandera untuk mencegah dari campur tangan Minato. Minato mampu mengambil Naruto dari dia, namun mengalihkan perhatiannya cukup lama agar Obito melarikan diri dengan Kushina.[22] Dia mengambil Ekor-Sembilan dari tubuhnya, meletakkannya di bawah kendalinya dengan Sharingannya, dan memerintahkannya untuk menghancurkan desa Konoha.[23]

Minato vs Tobi.png

Obito dan Minato bertarung.

Minato segera setelah itu datang untuk membantu pertahanan desa. Sebelum Minato bisa menyumbang banyak atau bahkan memberitahu siapa dan apa yang telah terjadi, Obito menemukannya dan mencoba menggunakan Kamui untuk mengusirnya dan mencegah gangguan lebih lanjut. Minato berhasil melarikan diri dengan Teknik Dewa Guntur Terbang, tapi Obito mengejarnya. Minato tidak mengenali Obito saat mereka berhadapan, malah mencurigai dia adalah Madara Uchiha. Dia awalnya berjuang untuk berhasil menyerang Obito tapi, setelah beberapa serangan gagal, Minato akhirnya memukulnya dengan Rasengan dan menandainya dengan segel Dewa Guntur Terbang, yang memungkinkannya untuk menuju ke Obito kapan pun dia mau. Dia kemudian menggunakan Segel Kontrak pada Obito untuk melepaskan Ekor-Sembilan dari kendalinya. Terluka dan kehilangan senjata terbaiknya, Obito melarikan diri.[24] Minato menyerahkan hidupnya untuk menyelamatkan desa dengan menyegel Ekor-Sembilan ke anaknya, dan karenanya tidak pernah memiliki kesempatan untuk memberitahu siapa pun tentang keterlibatan Obito. Kepemimpinan Konoha tetap mencurigai keterlibatan Uchiha, dan untuk itu menempatkan semua anggota klan di bawah pengawasan ketat.

Tobi talks to Itachi.png

Obito dan Itachi merencanakan untuk membantai klan mereka.

Bertahun-tahun kemudian di anime, Obito menyerang konvoi Daimyō Api dalam perjalanan ke Konoha, menempatkan semua orang dalam genjutsu dan membunuh Tenma Izumo, tapi dengan cepat mundur setelah merasakan Kakashi mendekat.[25] Bertahun-tahun kemudian, di klan Uchiha, sebagai akibat ketidakadilan yang mereka terima, mulai merencanakan sebuah kudeta. Obito kembali ke desa dengan tujuan memperburuk konflik, namun ditemukan oleh Itachi Uchiha. Percaya Obito adalah Madara, Itachi meminta bantuannya untuk memusnahkan klan Uchiha, membalas dendam terhadap Uchiha atas perlakuan mereka terhadap Madara beberapa dekade sebelumnya dengan imbalan persetujuan Obito untuk menjauhi desa.[26] Obito menerima dan menawarkan Itachi posisi di Akatsuki. Di anime, pada malam pembantaian, dia membantai Pasukan Polisi Militer Konoha dan membunuh Izumi Uchiha. Setelah itu, ia mengumpulkan beberapa mayat Uchiha untuk mengambil Sharingan mereka untuk digunakan sendiri.[27] Dia juga bertemu Danzō sekitar waktu ini, untuk alasan yang tidak diketahui.[28] Setelah serangan tersebut, ia memotong rambutnya dan membawa Itachi ke organisasinya.

Kepribadian Edit

Obito helps old woman.png

Obito membantu warga desa manula.

Karena ia dibesarkan tanpa mengenal orang tuanya, masa kanak-kanak Obito diisi dengan mimpinya untuk diakui. Hal ini memotivasi dia untuk menjadi seorang ninja sehingga dia bisa, pada gilirannya, menjadi Hokage dan akhirnya seluruh desa mengenalnya. Ketika Rin mengakui dirinya, Obito jatuh cinta padanya dan bertujuan untuk mendapatkan cintanya disamping gelar Hokage. Tapi kehadiran Kakashi, baik di kelas dan kemudian di tim mereka, menjadi dinding bagi Obito, karena Kakashi secara alami lebih berbakat dari dirinya dan, tanpa berusaha, mendapatkan perhatian Rin. Meskipun secara umum baik dan kesetiaan yang tak tergoyahkan kepada teman dan sekutunya, Obito tetap membentuk persaingan satu sisi dengan Kakashi. Bila tidak bersaing dengan Kakashi, Obito akan dikenal melakukan perbuatan baik secara acak di sekitar Konoha, terutama pada orang tua, yang pada akhirnya membuatnya sering terlambat.[29] Kombinasi faktor hati dan optimisme Obito yang alami ini membuatnya mudah bagi Madara untuk mengeksploitasi dan pada akhirnya merusaknya.[30]

Kazaana.png

Obito menunjukkan Kakashi betapa hampanya dunia yang telah meninggalkannya.

Setelah kematian Rin, tekad dan idealisme Obito hancur berantakan. Dia menjadi lebih tenang dan fokus, tidak lagi peduli dengan desanya, teman-temannya, atau bahkan namanya, semuanya adalah bagian dunia sengsara yang tidak berharga yang telah memaksa Rin untuk mati ditangan orang yang dicintainya.[21] Komitmen satu-satunya adalah Rencana Mata Bulan Madara dan dunia damai baru yang akan diciptakannya; Setiap kejahatan adalah kejahatan yang diperlukan, setiap pembunuhan adalah pengorbanan untuk kebaikan yang lebih besar dan kehidupan yang akan dipulihkan di dunia baru. Dia rela mengorbankan dirinya untuk rencananya dan, lebih sering lagi, sekutunya, membuangnya ketika sudah tidak dibutuhkan. Seperti Madara sebelum dia, Obito akan mendapatkan sekutu dengan menggerogoti kegelapan di dalam hati mereka dan memanipulasinya, entah dengan secara halus merusak tujuan mereka sendiri atau dengan menunjukkan kesamaan kepercayaan mereka. Hal ini dilihat dari keberadaan Akatsuki, anggota-anggotanya yang sangat berbeda bekerja sama karena mereka percaya bahwa organisasi tersebut akan meneruskan tujuan mereka sendiri; Sebenarnya, mereka hanyalah alat yang digunakan Obito untuk meneruskan agendanya sendiri.

Obito as Hokage.png

Obito mengingat mimpinya yang asli.

Terlepas dari betapa berbedanya kepribadian Obito saat dewasa, rasanya pada tingkat dasar sangat mirip dengan kepribadiannya saat masih kecil. Obito melihat tindakannya setara dengan Hokage; Dimana Hokage melakukan apa yang terbaik untuk desa, Obito merasa dia melakukan yang terbaik untuk dunia.[31] Meskipun Rin tetap hadir dalam pikirannya, Kakashi dan Minato juga hadir dalam mimpinya tentang dunia baru, dan ini adalah harapan untuk menyatukan kembali tim mereka dalam keadaan bahagia yang memotivasi dia.[32] Kakashi berteori bahwa inilah konflik antara masa lalunya dan masa kini yang membentuk siapa Obito, terutama dalam peristiwa menjelang dan setelah pecahnya Perang Dunia Shinobi Keempat; Dia menjadi semakin tergesa-gesa dengan rencananya, pertama-tama memindahkan Akatsuki dari sebuah organisasi rahasia ke sebuah kekuatan yang secara langsung menantang Lima Negara Besar Shinobi, dan kemudian menghidupkan kembali Ekor-Sepuluh secara dini.[33]

Saat Obito bergulat dengan pikirannya, dia pada waktu yang berbeda menaruh minat khusus pada Sasuke Uchiha dan Naruto Uzumaki. Dengan Sasuke, Obito mulai memantaunya setelah pertemuan pertama mereka, meski dia menghindari kontak lebih jauh karena takut memprovokasi saudara Sasuke, Itachi. Setelah kematian Itachi, dia mendekati Sasuke dan membawanya ke dalam kepercayaan dirinya, kemudian berkomentar bahwa hilangnya lima anggota Akatsuki layak untuk mendapatkan kesetiaan Sasuke. Meskipun Obito menyatakan beberapa kali bahwa ia melihat Sasuke sebagai tidak lebih dari pion sekali pakai, namun dia terus mengawasinya, campur tangan setiap kali Sasuke berada dalam bahaya dan selalu senang dengan tanda-tanda Sharingan yang terus membaik dan kesetiaan yang tumbuh dari semua sekutu lainnya.[34] Di satu sisi, dia melihat Sasuke sebagai jenis orang yang dia coba. Dengan Naruto, bagaimanapun, dia melihat dirinya yang dulu: mimpi menjadi Hokage dan dedikasi kepada teman-temannya.[35] Karena kesamaan ini, Obito menjadi terpaku pada Naruto, berharap bisa menunjukkan kepercayaan dan keterkejutannya di dunia sehingga dia bisa sampai pada pandangan Obito. Saat Naruto menolak, Obito menjadi semakin marah dan bertekad untuk menghilangkan Naruto dan mimpinya sehingga ia bisa mengubur sisa-sisa terakhir Obito yang dulu.

Melalui ketidakmampuannya untuk mengalahkan kehendak Naruto, Obito mulai mengerti bahwa cara berpikir Naruto benar selama ini. Terlebih lagi, dia menyadari alasan keinginannya yang bertentangan: dia telah berbohong pada dirinya sendiri tentang dedikasinya pada Rencana Mata Bulan dengan menekan Obito yang dulu jauh di dalam. Persona yang memproyeksikannya sebagai seseorang tanpa perasaan atau hati adalah topeng yang Obito kenakan untuk melepaskan diri dari kebenaran realitas yang menyakitkan. Ketika Naruto dan sekutu-sekutunya mengalahkan Obito, kebohongannya hancur, menyebabkan kepribadian aslinya muncul. Obito merasa bersalah atas tindakannya dan menyatakan dirinya tidak pantas melihat Rin di akhirat. Dia menghabiskan sisa hidupnya menentang Rencana Mata Bulan dan Madara, dan ingin mempertahankan dunia seperti apa adanya. Percaya Naruto sangat penting untuk menyelamatkan dunia, Obito akhirnya memberikan hidupnya untuk melindungi Naruto dan timnya. Keyakinan barunya bahkan memungkinkannya untuk segera kembali dari kematian tidak hanya untuk meyakinkan kemenangan Naruto, tapi juga untuk menebus kesalahan dengan Kakashi untuk terakhir kali sebelum benar-benar berangkat ke alam baka.

Sementara mengasumsikan persona "Tobi", Obito memainkan peran sebagai orang idiot penuh kebahagiaan dan selalu beruntung yang mengganggu sebagian besar anggota Akatsuki. Deidara, khususnya, mudah diprovokasi oleh kesia-siaan dan kurangnya respek, sering membalas dendam dengan kekerasan komikal. Kisame, di sisi lain, menghargai kemampuan Tobi untuk mencerahkan sebuah organisasi yang suram seperti rumah mereka.[36] Anime menunjukkan bahwa Tobi tampaknya menyukai dango,[37] dan terus bertindak seperti orang bodoh bahkan ketika tidak ada orang lain di sekitar.[38] Setelah pertemuan pertama Sasuke, Obito meninggalkan personel Tobi — kecuali selama pertemuan singkat dengan ninja Konoha. Sebagai "Tobi", Obito akan menonaktifkan Sharingannya untuk mencegah kecurigaan kapanpun dia tidak membutuhkannya.[39] Bahkan tanpa persona Tobi, Obito telah mengembangkan selera humor yang mengerikan, kadang membuat lelucon jahat.

Penampilan Edit

Sebagai seorang anak, Obito memiliki mata hitam dan rambut pendek runcing dan hitam. Dia mengenakan seragam biru lengan panjang dan jaket biru dengan kerah dan hiasan oranye. Jaket itu diikat ke bagian bajunya dengan dua kancing di kerah dan ada lambang klan Uchiha di bagian belakang. Dia juga mengenakan sabuk putih, sandal shinobi, pelindung dahi Konoha standar biru tua, dan sepasang kacamata dengan lensa oranye yang terhubung ke pelindung telinga. Bagian kanan wajahnya dibiarkan sangat terluka setelah kejadian di Kusagakure, menyerupai keriput, sementara separuh kanan tubuhnya yang hancur dan lengan kanannya telah digantikan oleh sesuatu dari Zetsu Putih, yang memiliki warna lebih terang dari tubuhnya. Rambutnya tumbuh lebih pajang selama rehabilitasinya, dan dia akan berulang kali menumbuhkannya dan memotongnya selama bertahun-tahun.

Obito mengenakan berbagai topeng yang berbeda selama bertahun-tahun untuk menyembunyikan identitasnya saat dia berinteraksi dengan orang lain. Selama Serangan Ekor Sembilan di Konoha dan selama beberapa tahun setelahnya dia mengenakan topeng dengan api hitam (berwarna oranye dan kuning pada waktu yang berbeda di anime). Pada saat Bagian II dimulai, dia mengenakan topeng oranye dengan pola spiral yang terfokus di sekitar mata kanannya, mirip dengan wajah Tobi. Setelah masker ini dihancurkan oleh Konan, ia mulai mengenakan topeng putih dengan warna ungu yang menutupi seluruh bagian atas kepalanya. Desain topeng menyerupai kombinasi Sharingan dan Rinnegan, terdiri dari pola riak dengan tiga tomoe di sekitar tengahnya, dua di antaranya berfungsi sebagai lubang mata topeng. Dia mengklaim bahwa topeng baru ini telah dirancang khusus untuk pertempuran, membuatnya sangat tahan lama.[40] Topeng ini hancur oleh Naruto.

  • Obito selama Serangan Ekor Sembilan di Konoha.
  • Seragam Akatsuki Obito.
  • Obito selama Perang Dunia Shinobi Keempat.

Saat menyamar sebagai Mizukage Keempat, dia mengenakan kimono berbingkai ungu sederhana, perban di sekujur tubuhnya, dan sandal sederhana. Saat menyerang Konoha dengan Kurama, dia mengenakan jubah hitam berwarna ungu. Selama Pembantaian Uchiha, dia menumbuhkan rambutnya yang menyerupai Madara, dan mengenakan jubah tradisional Uchiha biru. Dalam penampilan pertamanya sebagai Tobi, Obito memakai atasan lengan panjang hitam yang menutupi leher dan dagu, sepasang sarung tangan hitam, sepasang celana berwarna gelap, syal hijau panjang dan sandal standar dan sanggurdi putih. Di pinggangnya, dia memakai sabuk hitam tebal dengan pelat logam mirip baja yang terpasang di sana, dan pelat serupa di lengan atasnya.[41] Obito memiliki cat kuku biru (hitam di manga) di jari tangan dan kakinya. Dia terus memakai pakaian ini di bawah jubah Akatsukinya setelah dia menjadi anggota dan juga memakai cincin ungu, yang bertuliskan kanji "permata" or "bola" (玉, gyoku), di ibu jari kirinya. Setelah kematian Deidara, dia sempat mengenakan jubah Akatsuki berkerudung. Untuk Perang Dunia Shinobi Keempat ia merubah pakaian menjadi mirip dengan apa yang dikenakan Uchiha selama Periode Negara Berperang; Pakaian ini termasuk celana hitam dan sarung tangan hitam, dengan kemeja putih berbentuk pas di bawahnya.[42] Selama ini juga ia memakai mantel lengan panjang berwarna ungu dan berkerah tinggi yang terbelah di bagian bawah dan memiliki lambang Uchiha di bagian belakang. Di sekeliling pinggangnya ia mengenakan obi sederhana dan sabuk ungu cerah. Terikat ke punggungnya adalah gunbai Madara, sekarang berwarna ungu dengan hiasan hitam dan tomoe hitam, terhubung ke rantai hitam yang menutupi lengan kanannya.[43]

Setelah menjadi jinchūriki Ekor-Sepuluh, rambut Obito menjadi putih seluruhnya.[44] Kulitnya menjadi putih, sepuluh tonjolan muncul dari punggungnya — lima di dekat bahunya dan lima di dekat pinggulnya — begitu pula beberapa tanda magatama hitam yang muncul di punggungnya; Satu yang besar, dengan pola mirip Rinnegan hitam di dalamnya, dan sembilan yang lebih kecil disusun dalam barisan tiga di bawahnya. Selain itu, seluruh bagian kanan tubuhnya muncul pola seperti sisik di atasnya, menggantikan bekas luka.[45] Ketika Obito berhasil menguasai Ekor-Sepuluh, dia menjalani transformasi lain. Dalam bentuk baru ini, sisik setengah tubuhnya menjadi kurang menonjol dan sepuluh tonjolan di punggungnya melebar membentuk kerah dan mantel ekor dari haori. Dia juga memiliki dua tanduk yang tumbuh dari keningnya — bagian kiri lebih kecil dari kanan — dan enam tanda magatama muncul di dadanya.[32] Dia beralih ke penampilannya yang dulu setelah Ekor-Sepuluh dikeluarkan dari tubuhnya, meski rambutnya tetap putih.

Selama imajinasinya dalam hidupnya sebagai shinobi Konoha saat bertarung dengan Naruto, Obito menggambarkan dirinya mengenakan seragam Uchiha dan Konoha namun dengan pelindung dahi yang dimodifikasi dengan penutup yang membentang di bagian kiri wajahnya untuk menyembunyikan mata kirinya yang hilang.

Kemampuan Edit

Obito vs Kakashi.png

Obito bentrok dengan Kakashi dalam pertarungan tangan kosong.

Selama waktunya sebagai ninja Konoha, kemampuan Obito rata-rata baik, berjuang untuk sama dengan teman sekelasnya dari Akademi. Bertekad untuk memperbaiki dirinya sendiri, dia berlatih selama beberapa bulan sekaligus dan akhirnya menjadi seorang Chūnin. Madara melihat potensi yang besar dari Obito dan dengan demikian memilihnya sebagai muridnya.[46] Harapan Madara terbukti benar, karena di bawah asuhannya, Obito secara dramatis meningkatkan kemampuannya sebagai bunga yang terlambat mekar, menjadi bayangan cermin Madara pada masa jayanya. Pada usia 14, Obito menantang Hokage Keempat dan hampir menghancurkan Konoha. Saat dewasa, ia mengalahkan dua ninja paling terampil di Akar, membunuh Konan (seorang kunoichiichi Tingkat S), dan bertahan sendiri dalam pertarungan satu lawan empat dengan Naruto, Killer B, Guy, dan Kakashi (dua diantaranya jinchūriki sempurna dan dua lainnya jōnin yang berpengalaman).

Kecakapan Fisik dan Chakra Edit

Cadangan chakra Obito diperkuat oleh materi Zetsu Putih yang diperlengkapi ke tubuhnya, memungkinkannya untuk melakukan beberapa teknik dengan chakra besar tanpa kelelahan yang nyata.[47][48] Dia menunjukkan kemampuan untuk menyerap chakra,[49] dan juga mentransfernya ke orang lain.[50][51] Obito mahir dalam taijutsu ditunjukkan saat ia bertarung seimbang dengan Kakashi dalam beberapa kesempatan, sekaligus mengendalikan hasil pertarungan terakhir mereka.[52][53] Kekuatan fisik dan kecepatannya cukup besar untuk mengangkat Konan di tenggorokannya dengan satu tangan sementara terluka parah,[54] dan mengejar Mode Chakra Ekor-Sembilan Naruto.[55]

Modifikasi Tubuh Edit

Obito Hashirama's cells.png

Modifikasi Tubuh Obito.

Sisi kanan tubuh Obito rusak parah selama misi di Kusagakure, dan dia bahkan kehilangan lengan kanannya. Untuk menyembuhkan tubuhnya dan mengganti anggota badannya, Madara melengkapi Obito dengan materi yang sama dengan Zetsu Putih,[56] sehingga meningkatkan cadangan chakra dan akhirnya membuatnya bisa melakukan Elemen Kayu. Dia juga mendapatkan beberapa tambahan fisik DNA Hashirama Senju, seperti daya tahan yang besar terhadap serangan, penyembuhan cepat,[57] dan kemampuan bertahan hidup tanpa makanan atau air. Tubuhnya buatannya sangat kuat, mampu menahan serangan dari Kubikiribōchō dan memukul batu-batu besar.[14] Jika anggota badan ini atau yang lain rusak tidak bisa diperbaiki, mereka mudah dilepas dan diganti dengan bahan yang sama.[58]

Ninjutsu Edit

Obito belajar dari Madara bagaimana cara melakukan berbagai jenis ninjutsu: dia bisa menciptakan ninjutsu penghalang, menggunakan Formasi Api Uchiha untuk melindungi Patung Iblis;[59] dia bisa merasakan chakra, membat dia dapat memprediksi serangan dan menemukan orang lain dari jarak jauh, bahkan dalam dimensi yang berbeda[60][61] dan dia bisa melakukan fūinjutsu yang cukup kuat untuk menyegel Ekor Sepuluh.[45]

Transformasi Alam Edit

Blast Wave Wild Dance.png

Obito menggunakan Elemen Api: Tarian Gelombang Ledakan Liar.

Obito bisa memanfaatkan kelima transformasi alam dasar bersama dengan Elemen Yin-Yang.[3] Sebagai seorang Uchiha, ia memiliki kemampuan alami pada teknik Elemen Api, dan bisa melakukan Teknik Bola Api Besar pada usia dini.[62] Ukuran dan kekuatan nyala api meningkat di masa dewasa, dan melalui kombinasi dengan Mangekyō Sharingan, ia dapat melakukan Elemen Api: Tarian Gelombang Ledakan Liar.[63] Dia juga terlihat melakukan teknik Elemen Tanah pada suatu kesempatan, meskipun dia secara eksklusif melakukannya untuk menggali dan bergerak ke bawah tanah, mengakibatkan dia menambah medan perang dari bawah atau menyelinap ke lawan.[64]

Dengan materi Zetsu Putih yang digunakan sebagai tubuh pengganti, Obito bisa melakukan Elemen Kayu, kombinasi chakra tanah dan air. Secara instingtif, ia mampu membentuk cabang dan akar untuk mengikat,[65] menghancurkan,[66] atau menusuk tubuh lawan. Karena materi Zetsu Putih sebagian berasal dari DNA Hashirama Senju, Obito bisa mengendalikan Ekor-Sepuluh saat terhubung dengan tubuhnya.[67]

Bukijutsu Edit

Tobi using shuriken.png

Obito mengeluarkan beberapa shuriken dari dimensi Kamui.

Seperti kebanyakan Uchiha, Obito dilatih shurikenjutsu, yang memungkinkannya untuk melempar shuriken dengan presisi untuk penyerangan dan pertahanan. Ketika Madara meninggal, sejumlah senjata diserahkan ke Obito yang telah dia gunakan pada waktu yang berbeda selama bertahun-tahun. Beberapa senjata yang disimpannya tersimpan dalam dimensi Kamui sehingga dia bisa mengaksesnya di mana saja dan melemparkan pada lawan; Dia terlihat menggunakan penerima chakra dan shuriken raksasa — yang dibuat untuk melawan musuh raksasa — untuk tujuan lain.[68][69] Ketika dia melawan Minato saat menyerang Konoha, dia menggunakan rantai panjang yang menempel pada penjepit di pergelangan tangannya, bila digunakan bersamaan dengan kekuatan tembusnya, memungkinkannya untuk tanpa membahayakan diri melewati lawannya sebelum memadat untuk menahannya dengan rantai.[70] Sekitar saat pembantaian Uchiha, Obito membawa pedang di pinggangnya.[26] Selama Perang Dunia Shinobi Keempat ia menggunakan senjata ikonik Madara, menggunakannya sebagai perisai dan sebagai semacam alat pukul.[71][72] Gunbai dapat menghasilkan angin untuk membalikkan serangan.[73]

Dōjutsu Edit

Sharingan Edit

Obito's Sharingan.png

Sharingan Obito.

Ketika Obito pertama kali membangunkan Sharingannya, ia sudah memiliki dua tomoe, yang pada tingkat itu bisa digunakan untuk melacak tanda chakra dan memprediksi pergerakannya.[74] Dia memperoleh tomoe ketiga setelah menyaksikan kematian Rin.[75] Obito membuat Sharingannya tetap aktif nampaknya sepanjang waktu tanpa ada penurunan pada tingkat chakranya. Dengan Sharingannya dia bisa melakukan berbagai genjutsu pada target yang dia hadapi dengan kontak mata, baik untuk menciptakan ilusi,[21] memperoleh informasi,[76] atau mengendalikan tindakan mereka.[20] Meskipun dia terlihat mengendalikan enam monster berekor dengan Sharingannya, kontrolnya dengan beberapa target tidak selengkap dengan yang ada dan ada kemungkinan beberapa orang melepaskan diri dari kendalinya.[77]

Obito memiliki sejumlah Sharingan yang disimpan jika dia membutuhkannya. Dia menggunakan salah satu dari Sharingan ini untuk menggantikan yang dia berikan pada Kakashi, meskipun dia tetap tutupi dengan topengnya hampir sepanjang waktu. Dia kemudian mengorbankan penglihatan mata ini untuk melakukan Izanagi, yang memungkinkan pengguna memanipulasi peristiwa di sekitar mereka. Izanagi biasanya hanya bertahan beberapa saat, tapi dengan aksesnya ke DNA Hashirama, dia dapat mempertahankannya selama sepuluh menit dengan menggunakan satu mata.[78]

Mangekyō Sharingan Edit

Obito's Mangekyo.png

Mangekyō Sharingan Obito.

Obito membangunkan Mangekyō Sharingan setelah menyaksikan kematian Rin; Sharingan yang dia berikan pada Kakashi membangunkan Mangekyō pada saat bersamaan.[75] Desain Mangekyo mereka adalah tiga segitiga yang membentang merata di sekitar pupil sehingga masing-masing melengkung di atas sekitar mata membentuk lingkaran, membuatnya mirip dengan roda gigi. Obito tampaknya tidak menderita efek buruk apapun dari penggunaan Mangekyō Sharingan, seperti penglihatan memburuk atau kelelahan yang dialami orang lain.

Space time migration.png

Obito menggunakan Kamui jarak pendek.

Mangekyō Sharingan Obito memungkinkan dia untuk melakukan Kamui, ninjutsu ruang-waktu dengan fleksibilitas yang lebih besar dari jurus Minato.[79] Kamui berfungsi sebagai pintu gerbang ke ruang dimensi lain, dimana dia bisa memindahkan semua atau sebagian tubuhnya sesuka hati. Ini memberi Obito dua kemampuan yang berbeda: teleportasi dan apa yang paling tepat digambarkan sebagai "tidak berwujud". Untuk teleportasi, dia menyerap dirinya melalui mata kanannya ke dimensi khusus, dan dari sana dia bisa bepergian ke mana saja di dunia ini seketika. Kemampuan tembusnya adalah aplikasi teleportasi yang lebih khusus, di mana dia hanya mengirim bagian tubuhnya ke dimensi lain sehingga dia bisa melewati benda-benda atau, lebih sering lagi, benda bisa melewatinya.[80] Dia hanya bisa membuat dirinya terus-menerus tidak berwujud selama sekitar lima menit.[81]

Obito vs mist.png

Obito menggunakan kempuan tembus atau "tidak berwujud".

Kamui menjadi gaya bertarung khas Obito sampai-sampai dia jarang menggunakan bentuk ninjutsu yang lebih tradisional. Dalam pertarungan dia menggunakan kempuan tidak berwujud untuk membela diri, membiarkan lawan dan serangan mereka melewatinya tanpa menyakitinya, dan kemudian melakukan serangan, dia berteleportasi ke dimensi lain sehingga mereka merasa bingung dan tidak dapat lagi mengejarnya. Tanda chakra dari orang-orang yang dia kirim ke dimensi lain tidak dapat dirasakan dari luar.[82] Meski begitu, kehebatan Kamui, bukan tanpa kelemahannya. Karena kedua aspek teknik itu terhubung dia tidak bisa menggunakan keduanya sekaligus; Jika dia ingin berteleportasi dia tidak bisa menggunakan kemampuan tembus atau tidak berwujud, mengakibatkan dia terbuka untuk diserang, dan jika dia ingin menjadi tidak berwujud dia tidak bisa melakukan berteleportasi, mencegahnya melarikan diri asalkan dia tetap bertahan.[81]

Obito's Kamui.png

Obito menggunakan Kamui jarak jauh.

Karena Mangekyō Sharingan Kakashi juga bisa menggunakan Kamui, matanya tetap menjadi satu-satunya tandingan yang dapat diandalkan untuk kemampuan Obito. Meskipun Kakashi tidak dapat menggunakan Kamui melawan Obito secara langsung,[83] dia dapat menggunakan aksesnya sendiri ke dimensi lain untuk meniadakan keuntungan yang digunakan Obito: dengan melakukan teleportasi terhadap serangan atau rekan ke dimensi lain pada saat yang sama dimana tubuh Obito berada disana, dia bisa diserang dengan mudah.[84] Dia mendapatkan kembali Sharingan yang dia berikan pada Kakashi selama Perang Dunia Shinobi Keempat, yang memungkinkannya menggunakan mata untuk melakukan teleportasi jarak jauh yang cepat dan tepat tanpa dibutuhkan kontak fisik dengan teleportasi mata lainnya. Dengan usaha keras, ia dapat menggunakan Mangekyō kiri untuk mengakses bidang dimensi orang lain.[85]

Rinnegan Edit

Obito Rinnegan.png

Rinnegan Obito.

Obito mengambil Rinnegan dari tubuh Nagato setelah dia meninggal dan menanamnya di mata kirinya.[86] Meski hanya menggunakan satu mata dan bukan pemilik aslinya, Obito tetap mendapatkan banyak kekuatan darinya. Dia mampu melakukan semua Teknik Enam Jalan dengan Rinnegan, tapi dia hanya pernah terlihat menggunakan kemampuan Jalan Luar: dia dapat memanggil Patung Iblis dari Jalan Luar, menciptakan rantai chakra untuk menahan target,[87] dan Samsara Surgawi Teknik Kehidupan untuk menghidupkan kembali orang mati sebagai ganti nyawanya.

Reincarnated Jinchūriki.png

Obito dengan Enam Jalan Pain.

Selama memiliki Rinnegan, Obito menggunakannya untuk membuat versinya dari Enam Jalan Pain, yang terdiri dari enam jinchūriki yang bereinkarnasi dengan monster berekor masing-masing yang disegel kembali ke tubuh mereka. Dia mengendalikan mereka masing-masing dengan penerima chakra tunggal yang disematkan ke tubuh mereka. Setiap jinchūriki memiliki pola mata yang sama seperti dia — Sharingan di kanan (yang memberi mereka kemampuan prediktifnya) dan Rinnegan kiri — yang memungkinkannya untuk berbagi penglihatan dan mengkoordinasikan gerakan mereka. Usaha yang dilakukan tidak hanya menjaga koordinasi, tetapi menjaga monster berekor di bawah kendalinya membuat Obito hanya bisa mewujudkan salah satu dari Teknik Enam Jalan pain saja.[88]

Kecerdasan Edit

Dari Madara, Obito banyak belajar tentang dunia, individu-individu di dalamnya, dan kemampuan yang berbeda dari seluruh sejarah. Dengan demikian, sulit untuk mengejutkannya dalam pertarungan karena dia sudah tahu taktik ninja dari desa-desa tertentu yang cenderung digunakan, kelemahan apa yang bisa dimanfaatkan lawan yang berbeda, dan bagaimana cara melawan kebanyakan jutsu.[89] Pada kesempatan-kesempatan yang jarang terjadi ketika dia menemukan sesuatu yang baru, dia dengan tenang menjaga jarak dan mengamati dengan saksama sampai dia merancang pendekatan terbaik untuk menetralisirnya. Wawasannya memungkinkan dia untuk merencanakan sesuatu bertahun-tahun sebelumnya, memprediksi secara akurat jalannya negara-negara dan mengetahui bagaimana cara memanipulasinya untuk keuntungannya.[90] Jika ada rencana yang harus gagal karena alasan apapun, dia dapat merumuskan rencana cadangan dengan cepat dan tanpa merasa terganggu, membuktikan kecerdikan strategis dan taktis yang luar biasa.

Transformasi Jinchūriki Edit

Untuk halaman utama, lihat: Bentuk Jinchūriki
Obito Second Transformation.png

Obito mengendalikan transformasi jinchūriki.

Obito menyegel Ekor Sepuluh ke tubuhnya selama Perang Dunia Shinobi Keempat. Setelah menjadi jinchūriki, semua kerusakan yang sebelumnya terjadi pada tubuhnya sembuh dan dia menjadi lebih kuat, lebih cepat,[32] dan hampir tahan terhadap kerusakan.[91] Dia awalnya tidak memiliki kendali atas pikirannya setelah penyegelan, menyebabkan dia benar-benar membengkak dengan cakra Ekor Sepuluh dan bereaksi tanpa henti terhadap semua ancaman sampai dia bisa menguasai dirinya.[45] Begitu dia melakukannya, Obito menjadi lebih kuat daripada Ekor Sepuluh asli karena dia mampu memusatkan kekuatannya yang tak terukur, sehingga siapapun yang disebut Dewa Shinobi tidak dapat bersaing dengannya.[92] Sebagai jinchūriki Ekor Sepuluh, Obito bisa terbang dan menciptakan lengan chakra.[93][94] Dia dapat menghasilkan pohon di mana dapat menembakan Bola Monster Berekor, dan kemudian membuat dan mengendalikan bentuk pohon Ekor Sepuluh dalam persiapan untuk melakukan Tsukuyomi Tak Terbatas.[95][96] Namun, Obito tidak dapat menggunakan Kamui selama menjadi jinchūriki.[97]

Bola Mencari Kebenaran Edit

Sebagai jinchūriki Ekor Sepuluh, Obito dapat menggunakan Bola Mencari Kebenaran, dengan jumlah sepuluh bola hitam tercipta dari seluruh lima transformasi sifat dasar,[91] dan Elemen Yin-Yang. Bola ini adalah senjata utamanya dan umumnya melayang di belakangnya dalam formasi seperti halo. Chakra hitam sangat mudah diubah bentuknya, dapat dibuat menjadi berbagai bentuk untuk kegunaan yang berbeda, seperti proyektil kecepatan tinggi, penghalang/pelindung, bahan peledak, dan berbagai senjata, termasuk shakujō yang mengingatkan pada Petapa dari Enam Jalan.[32] Dia bahkan bisa menciptakan pedang sang Petapa yaitu Nunoboko, yang dengannya Obito mengklaim bahwa dia dapat menghabisi sampah-sampah dunia.[98] Dengan kontrol penuhnya atas kekuatan Ekor Sepuluh, Obito dapat menerapkan Elemen Yin-Yang Release untuk meniadakan semua ninjutsu yang tersentuh bola tersebut.[99]

Statistik Edit

Statistik ini mencerminkan kemampuan Obito pada saat "kematiannya":

Buku Data Ninjutsu Taijutsu Genjutsu Kecerdasan Daya Tahan Kecepatan Stamina Segel Tangan Total
Kedua 3 2 1.5 1 2 3 2.5 3 18

Warisan Edit

Setelah kematian semu Obito, Kakashi ditampilkan sangat berubah oleh pengalaman. Sharingan yang Obito berikan kepada Kakashi membantunya mendapatkan ketenaran di seluruh dunia ninja dan memberinya julukan "Kakashi si Ninja Peniru" (コピー忍者のカカシ, Kopī Ninja no Kakashi) untuk ratusan jutsu yang disalinnya dengan Sharingan. Filosofi Obito tentang pentingnya rekan satu tim juga membimbing Kakashi selama semua misi masa depannya dan, begitu Kakashi sudah cukup umur untuk mulai melatih muridnya sendiri, menjadi satu-satunya pelajaran terpenting yang dia ingin mereka pelajari dan demonstrasikan. Pada tingkat yang lebih pribadi, kematian Obito tetap ada dalam pikirannya dan dia sering menghabiskan waktunya untuk mengunjungi Batu Memorial di mana nama Obito diukir untuk merenungkan kejadian.

Serangan Siluman Rubah Berekor Sembilan yang Obito bertanggung jawab atasnya akan mengarahkan jalannya hidup Naruto dan Sasuke. Orangtua Naruto meninggal malam itu, meninggalkannya sebagai yatim piatu. Seperti Obito yang dulu, Naruto bermimpi mendapatkan pengakuan Konoha dengan menjadi Hokage dan mengejar tujuan itu melawan segala rintangan. Kecurigaan bahwa Uchiha berada di balik serangan tersebut pada akhirnya akan menyebabkan jatuhnya klan tersebut. Sasuke, satu-satunya Uchiha yang terhindar dari kematian, mendedikasikan hidupnya untuk membalas dendam terhadap orang-orang yang berada di balik kematian keluarganya dengan biaya berapa pun. Meskipun jalan gelap yang dia tempuh dalam hidupnya, tindakan Obito akhirnya membawa Lima Negara Besar Shinobi menyelaraskan diri satu sama lain untuk membentuk Pasukan Aliansi Shinobi, dan kemudian Perserikatan Shinobi, pada kenyataannya dia telah memenuhi janjinya pada Rin mengakhiri semua peperangan dan membawa perdamaian ke Dunia.

Di Media Lain Edit

Film Edit

Road to Ninja: Naruto the Movie Edit

Untuk halaman utama, lihat: Road to Ninja: Naruto the Movie

Tobi muncul sebelum Naruto dan Sakura dan menjebak mereka di Tsukuyomi Terbatas, mengirim mereka ke sebuah realitas alternatif dengan tujuan akhirnya membiarkannya mengeluarkan Ekor-Sembilan. Dari dunia asalnya, Tobi berkolaborasi dengan pria bertopeng yang dikenal sebagai Menma. Dia mengirim Menma pada Naruto, tapi Akatsuki di dunia itu tiba untuk membantu Naruto dan Sakura. Ini menciptakan pembukaan Tobi: dia mengambil alih tubuh Menma (yang merupakan Naruto dari dunia itu) sementara Naruto lelah dari pertarungan dan mulai mengekstraksi Ekor-Sembilan. Sakura menyela, memberi Naruto kesempatan untuk membalas dan mengalahkannya. Tobi muncul dari tubuh Menma dan mencoba menyerang sekali lagi, namun dihentikan oleh Minato dan Kushina di dunia itu. Menyerah, Tobi mengakhiri Tsukuyomi Terbatas, membiarkan Naruto dan Sakura kembali ke dunia aslinya.

Video Games Edit

Obito Uchiha adalah playable character pada video games:

Nama Permainan Rilis Bahasa Jepang Rilis Bahasa Inggris
Naruto Shippūden: Ultimate Ninja Blazing 14 Juli 2016 2016
Naruto Shippūden: Ultimate Ninja Heroes 3 10 Desember 2009 11 Mei 2010
Naruto Shippūden: Ultimate Ninja Storm 3 18 April 2013 5 Maret 2013
Naruto Shippūden: Ultimate Ninja Storm 4 4 Februari 2016 9 Februari 2016
Naruto Shippūden: Ultimate Ninja Storm Revolution 11 September 2014 16 September 2014
Naruto: Shinobi Collection 2014
Naruto: Shinobi Collection Shippū Ranbu 27 Juli 2015

Game-game yang terdaftar di atas mengacu pada Obito dengan kepribadian aslinya. Dalam beberapa game, seperti Ultimate Ninja Storm 2, kepribadian Tobi muncul sebagai Awakening Mode. Karena banyaknya pakaian yang ia miliki sepanjang seri, ia dapat dimainkan dalam berbagai kostum dalam permainan yang berbeda, beberapa di antaranya dilengkapi dengan movesets mereka sendiri:

Trivia Edit

  • Obito membuat beberapa penampilan cameo sebelum penampilan resminya di seri: Dia terlihat pada foto Tim Minato pada sampul bab 16; Hokage Ketiga memikirkannya paad bab 122 dan Naruto episode 72.
  • Ketika pertama kali bertemu Madara, Obito memanggilnya sebagai "leluhurku yang terhormat" (オレのご先祖, ore no gosenzo), yang mungkin berarti Obito adalah keturunan langsung Madara.[100]
  • "Tobi" dapat diterjemahkan sebagai "bentuk saya" dari "terbang" (飛ぶ, tobu), atau sebagai "alap-alap" (鳶). Terjemahan terakhir menghubungkan Tobi dengan Taka melalui pepatah Jepang "seekor elang lahir dari seekor alap-alap" (鳶が鷹を生む, tobi ga taka o umu), artinya anak yang luar biasa berbakat bisa lahir dari orang tua biasa.
  • Topeng oranye Obito muncul di akhir cerita omake dari Naruto: Shippūden episode 129 bersama wajah Baki dan topeng Haku.
  • Menurut buku data:
    • Kata-kata favorit Obito adalah "kerja sama tim" (チームワーク, chīmuwāku) dan "rekan" (仲間, nakama).
    • Obito telah menyelesaikan 135 misi resmi secara keseluruhan: 86 Tinggkat-D, 24 Tinggkat-C, 24 Tinggkat-B, 1 Tinggkat-A, 0 Tinggkat-S.
    • Sebagai "Tobi", hobinya adalah menemani "Deidara-senpai", dan frasa favoritnya adalah "secret (?)" (秘密 (?), himitsu (?)).
  • Dalam video games, seperti Ultimate Ninja Impact dan Ultimate Ninja Storm 2, Obito dapat menggunakan teknik Elemen Api meski menggunakan topeng; sama halnya dengan Kakashi.
  • Meskipun Obito menjadi pengguna Senjutsu Enam Jalan, dia tidak terdaftar sebagai pengguna senjutsu atau pengguna Elemen Yang di buku data keempat.[3]
  • Buku data ketiga memberi tinggi Tobi 175 cm, buku data keempat memberi tinggi Obito 182 cm. Sedangkan menurut Studio Pierrot tinngi Obito adalah 180 cm saat dewasa.

Kutipan Edit

  • (Kepada Kakashi) "Mereka yang melanggar aturan adalah sampah, tapi mereka yang meninggalkan rekan mereka lebih buruk daripada sampah! Jika aku akan disebut sampah, aku lebih suka melanggar peraturan! Dan jika itu membuatku menjadi sesuatu yang kurang dari sekadar shinobi sejati, maka aku akan menghancurkan semua yang disebut shinobi "sebenarnya"!"[101]
  • (Kepada Kakashi) "Aku akan mati… tapi aku akan menjadi matamu… dan melihat masa depan bersamamu."[102]
  • (Kepada Pain dan Konan) "Kekuatan sebenarnya dari Sharingan… ini adalah kekuatan Madara Uchiha!" (写輪眼の本当の力が… このうちはマダラの力が!, "Sharingan no hontō no chikara ga… kono Uchiha Madara no chikara ga!")[103]
  • (Berpikir pada diri sendiri) "Saat orang mulai mengenal cinta, mereka berisiko membawa kebencian."[104]
  • (Kepada Naruto dan Killer B) "Aku bukan siapa-siapa… aku tidak ingin menjadi siapapun. Yang aku pedulikan adalah menyelesaikan Rencana Mata Bulan Ini. Dunia ini sama sekali tidak berharga… tidak ada yang tertinggal kecuali penderitaan."[105]
  • (Berpikir pada diri sendiri) "Kau mengingatkanku pada diriku sendiri… Naruto… iya… sama seperti ketika aku masih muda… tapi, itu semua akan berubah seiring berjalannya waktu…"[106]
  • (Kepada Kakashi) "Lihat! Tidak ada apa-apa di hatiku! Aku bahkan tidak merasakan sakit!! Kau tidak harus merasa bersalah, Kakashi. Lubang angin ini dibuka oleh neraka dunia ini."[107]
  • (Kepada Madara) "Sekarang akhirnya aku menyadari bahwa berpura-pura menggunakan nama seseorang dan membiarkan orang lain melakukan segalanya untukmu berbeda dengan mempercayakan sesuatu kepada seorang teman. Aku bukan kau. Saat ini aku adalah orang yang ingin menjadi Hokage: Obito Uchiha!"[108]
  • (Kata terakhir, kepada Naruto) "Kau mungkin harus menderita lagi mulai sekarang… tapi jangan berubah, terus berjalan dengan caramu. Kau mengatakan kepadaku bahwa kau tidak pernah mengubah kata-katamu… itu cara ninjamu. Benar? Naruto, jadilah Hokage… bagaimanapun caranya."[109]

Referensi Edit

  1. Buku Data Kedua, halaman 42-43
  2. Buku Data Ketiga, halaman 114-119
  3. 3,0 3,1 3,2 Buku Data Keempat, halaman 42-47
  4. Buku Data Keempat, halaman 225
  5. Bab 510, halaman 12
  6. Bab 665, halaman 10
  7. Naruto: Shippūden episode 415
  8. Naruto bab 653, halaman 2
  9. 9,0 9,1 Naruto bab 599
  10. Naruto: Shippūden episode 360
  11. Naruto bab 241, halaman 19
  12. Naruto bab 243, halaman 15-16
  13. Naruto bab 244, halaman 18
  14. 14,0 14,1 Naruto bab 603
  15. Naruto bab 604
  16. 16,0 16,1 Naruto bab 606
  17. Naruto bab 607, halaman 1-5
  18. Naruto bab 509, halaman 3
  19. Naruto: Shippūden episode 348
  20. 20,0 20,1 Naruto bab 507, halaman 13-15
  21. 21,0 21,1 21,2 Naruto bab 629, halaman 10-17
  22. Naruto bab 501
  23. Naruto bab 502
  24. Naruto bab 503, halaman 5 & 8
  25. Naruto Shippūden episode 453
  26. 26,0 26,1 Naruto bab 400, halaman 9
  27. Naruto: Shippūden episode 359
  28. Naruto bab 474, halaman 12
  29. Naruto bab 602, halaman 9
  30. Naruto bab 675, halaman 5-9
  31. Naruto bab 653
  32. 32,0 32,1 32,2 32,3 Naruto bab 640
  33. Naruto bab 592, halaman 15
  34. Naruto bab 480
  35. Naruto bab 611, halaman 3-4
  36. Naruto bab 363, halaman 9
  37. Naruto: Shippūden episode 99
  38. Naruto: Shippūden episodes 104-106
  39. Naruto Shippūden episode 455
  40. Naruto bab 564, halaman 1, 11
  41. Naruto bab 280, page 20
  42. Naruto bab 597, halaman 1
  43. Naruto bab 596, halaman 15-16
  44. Naruto bab 637, halaman 5
  45. 45,0 45,1 45,2 Naruto bab 638
  46. Naruto bab 605, halaman 13
  47. Naruto bab 502, halaman 3-4
  48. Naruto bab 564-571
  49. Naruto bab 666, halaman 8
  50. Naruto bab 666, halaman 16
  51. Naruto bab 688, halaman 2
  52. Naruto bab 608, halaman 8-9
  53. Naruto bab 636, halaman 4
  54. Naruto bab 510, halaman 16
  55. Naruto bab 595, halaman 15
  56. Naruto bab 602, halaman 13
  57. Naruto bab 601, halaman 11
  58. Naruto bab 475, halaman 10-11
  59. Naruto bab 596, halaman 4
  60. Naruto bab 641, halaman 8
  61. Naruto bab 685, halaman 8
  62. Naruto bab 241, halaman 7
  63. Naruto bab 600, halaman 13-15
  64. Naruto bab 358, halaman 9
  65. Naruto bab 609, halaman 2
  66. Naruto bab 605
  67. Naruto bab 610, halaman 6-7
  68. Naruto bab 598, halaman 4-5
  69. Naruto bab 636, halaman 5
  70. Naruto bab 502, halaman 13-14
  71. Naruto bab 595, halaman 2-4
  72. Naruto bab 596, halaman 2-3
  73. Buku Data Keempat, halaman 234
  74. Naruto bab 242, halaman 18-19
  75. 75,0 75,1 Naruto bab 605, halaman 4
  76. Naruto bab 510, halaman 16-17
  77. Naruto bab 567, halaman 7
  78. Naruto bab 510, halaman 10-12
  79. Naruto bab 502, halaman 12
  80. Naruto bab 357, halaman 9-10
  81. 81,0 81,1 Naruto bab 510, halaman 2-3
  82. Naruto bab 466, halaman 15
  83. Naruto bab 487, halaman 4
  84. Naruto bab 597, halaman 7-12
  85. Naruto bab 685
  86. Naruto bab 514, halaman 18
  87. Naruto bab 569, halaman 2, halaman 10
  88. Naruto bab 567, halaman 13
  89. Naruto bab 394, halaman 17
  90. Naruto bab 458, halaman 11
  91. 91,0 91,1 Naruto bab 639
  92. Naruto bab 638, halaman 14-16
  93. Naruto bab 639, page 6
  94. Naruto bab 638, halaman 12-17
  95. Naruto bab 643
  96. Naruto bab 645
  97. Naruto bab 643, halaman 5
  98. Naruto bab 651, halaman 5-7
  99. Naruto bab 642
  100. Naruto bab 602, halaman 11
  101. Naruto bab 241, halaman 17
  102. Naruto bab 243, halaman 18
  103. Naruto bab 364, halaman 18
  104. Naruto bab 416, halaman 15
  105. Naruto bab 564, halaman 13-14
  106. Naruto bab 611, halaman 7-8
  107. Naruto bab 629, halaman 17
  108. Naruto bab 665, halaman 18-19
  109. Naruto bab 687, halaman 13-14

Ad blocker interference detected!


Wikia is a free-to-use site that makes money from advertising. We have a modified experience for viewers using ad blockers

Wikia is not accessible if you’ve made further modifications. Remove the custom ad blocker rule(s) and the page will load as expected.

Also on FANDOM

Random Wiki